• about me
  • menu
  • categories
  • Agi Tiara Pranoto

    Agi Tiara Pranoto

    Seorang Blogger Indonesia yang berdomisili di Yogyakarta. Selain menulis, dia juga sangat hobi main PUBG Mobile. Cita-citanya adalah mendapatkan passive income sehingga tidak perlu bekerja di kantor, apa daya selama cita-cita itu belum tercapai, dia harus menikmati hari-harinya sebagai manajer sebuah penginapan syariah dan content manager sebuah clothing line

    REVIEW: Perempuan Tanah Jahanam dan segala kejahanaman yang ia timbulkan dalam hidup saya


    Fresh from the oven, saya baru kelar nonton Perempuan Tanah Jahanam, satu lagi karya Joko Anwar yang saya tonton. Kayanya saya belom pernah nggak nonton karya Joko Anwar sampai Jenny yang nyangsang di Tribe pun saya bela-belain tonton. 

    Jujur buat saya film Joko Anwar yang paling berkesan tetep Pintu Terlarang, dan entah kenapa setiap Joko Anwar rilis film terbarunya, saya punya harapan akan dikemas seapik Pintu Terlarang. Atau sebagus Pengabdi Setan. Atau keduanya. Pokoknya lebih bagus.

    Oke moving on dari harapan harapan saya karena tidak penting dan tidak ada hablumnya. 

    Dengan ekspektasi bahwa Perempuan Tanah Jahanam akan lebih baik daripada Pengabdi Setan atau Pintu Terlarang, saya membeli tiket bioskop tanpa promo. Lokasi Menonton: CGV Transmart Maguwo. 

    Ingat, tanpa promo ya. Karena notifikasi promo baru muncul 4 jam kemudian #jiamput

    DISCLAIMER: SPOILER ALERT

    Oh ya, disclaimer dulu ya: Review Perempuan Tanah Jahanam ini mengandung SPOILER. Bagi kalian yang tidak kuat spoiler diharap nggak usah membaca review ini dulu. Tonton dulu, terus kita diskusi bareng. Review menggambarkan opini pribadi yang tercemar opini pak suami dan opini mas-mas yang duduk disebelah saya terus diskusiin jalan cerita filmnya mayan kenceng sepanjang film.

    Sebagai #PerempuanJahanam™saya paham betul arah film ini. Sepasang sahabat, Dini dan Maya, tadinya bekerja sebagai operator Pintu Tol. Pekerjaan yang menurut saya paling berat sedunia karena harus duduk didalam box tertutup, terus ngitung kembalian dengan cepet, terus kalo pipis dimana coba??

    Karena tugas mereka digantikan dengan GTO, Dini dan Maya mencoba peruntungan dengan berbisnis pakaian tapi gagal karena pasar tempat mereka kulakan SEPI. Ya monmaap nih bukan begimana... masa mau buka bisnis ngga liat lokasi dulu? Lokasi itu penting. Feng Shui tempat usaha sangat mempengaruhi kelancaran percuanan... oke skip...

    ....Masalahnya WC Pasarnya aja mampet, itu pertanda Hong Shui yang tidak lancar...oke skip. Beneran Skip, kita serius dulu.


    Berbekal pengalaman nyaris mati waktu menjadi Operator Pintu Tol, Maya memutuskan untuk mencari tahu soal masa lalunya di sebuah desa yang bahkan nggak ada di google maps sampai harus telfon Pemda setempat untuk mencari tahu soal desa tersebut. 

    Opening Maya yang nyaris mati waktu jadi operator pintu tol, menurut saya cocok jadi satu film pendek sendiri. Bagus banget asli. Disini feel creepy nya DAPET banget. Malah menurut saya adegan Maya di Gerbang Tol dan di Pasar jauh lebih dapet ketimbang di desa. Mungkin karena saya kurang bisa relate gitu dengan kehidupan desa ya. 

    Balik ke jalan cerita dimana berbekal sotoy dan naik bis hantu, Maya bisa menemukan kampung halamannya yaitu Desa Harjosari. Bagaimana Maya bisa tahu soal desa tersebut? Dari sebuah foto. Di foto itu ada dia, orang yang diduga bapak ibunya, didepan sebuah rumah gedong di tengah-tengah desa.

    Bayangan Maya, dia bisa menjual tanah milik orang tuanya itu terus dijadiin modal usaha. Jadi dia harus banget pergi ke desa tersebut untuk ngecek keberadaan tanah tersebut. Mungkin Maya nggak tahu kalo mau ngecek sertifikat tanah desa paling gampang ya lewat Kantor Badan Pertanahan setempat, atau ke kelurahan.

    Enggak dong, bukannya ke kelurahan, mereka malah ke rumah dalang Ki Saptadi yang baru sekali mereka dengar namanya. Pura-pura jadi mahasiswa lagi.

    MAHASISWI APAAN MO PENELITIAN NGGA ADA SURAT PENGANTAR DARI KAMPUS OYYYY!!!!

    Terus mereka masuk aja ke rumah gede yang ada di foto tersebut karena Ki Saptadi nggak ada dan make themselves at home. Gue kalo jadi setan pun gue tai-taiin ini dua orang karena maen masuk aja dan tidur aje di rumah orang kaga pake halo-halo. Iye kalo bener itu rumah orangtua Maya, kalo bukan? 

    Skip-skip-skip karena ngga penting, waktu mereka berkeliling desa, mereka menemukan banyak kuburan anak-anak. Tanggal mati sama lahirnya sama. Yang aneh kenapa puskesmas dan dinas kesehatan nggak dateng ke desa itu? Secara kan angka kematian ibu dan bayi itu KPI Dinkes dan puskesmas loh.

    Ya karena settingnya di jawa gue menolak percaya bahwa ada desa yang ngga ada puskesmasnya. Masa udah ada HP tapi belom ada USG 4D??? Helloooo... dana desa kemana tuh?

    ((ya tapi ini kan fictional universe gi, jadi suka-suka joko anwar ajalah ya))

    Nah akhirnya mereka ketemu sama Ki Saptadi. Janjianlah mereka ketemuan dong dirumah Ki Saptadi malem itu. Si Dini udah ngerasa ada yang gak beres nih tapi Maya mah tetep gaskeun aja. Emang kalo udah ada cuan di otak, susah berpaling ke lain target :((

    Padahal kalo dipikir pake akal sehat, tanah segede dosa di kampung yang jalanannya aja bahkan belom di aspal dan warganya kayanya nggak ada yang punya motor dan tukang ojek nggak mangkal di terminal, SIAPA YANG MAU BELIIIIIII BAMBANG????

    Nah mencar tuh, Maya beli makan, Dini mandi dirumah. Kelar mandi, dia didatangi akamsi yang nyuruh mereka untuk jangan tinggal disitu. Eh dengan sotoy-nya si Dini ngaku dia Rahayu. Digiringlah Dini ke hutan sama dua akamsi tersebut.

    Aduh Din, tadinya elo pinter kenapa sekarang jadi begini sik. Kesel gue. 

    Skip-skip-skip karena adegannya gore (dan bagus gorenya meski harness di paha Marissa Anita tetep nyembul karena hello itu skinny jeans, dan monmaap kenapa tanktopnya tetep stay in place ya?) si Dini dikuliti dan dijadikan wayang oleh Ibunya Ki Saptadi.

    CUMA SATU YANG GUE HERAN: buset apa-apaan nyamak, ngeringin kulit terus jadiin wayang cuma butuh beberapa jam aja (dari pagi sampe malem udah jadi satu wayang) sumpah ini Ki Saptadi cs kudu FIX BANGET buka pabrik penyamakan kulit men... kebayang nggak sih produktivitas pabrik kalo kulit orang aja cuma butuh sekian jam sampe jadi wayang... saya sih siap aja invest...

    KENAPA JADI MIKIRIN CUAN...OKE SKIP!

    Disisi lain Maya ketemu sama Ratih yang bilang kalo dirumah Maya ada iblis. Nah Maya yang bingung, balik ke rumah dan si Dini ga ada. Dicari sampe ke tempat Ki Saptadi, tapi nggak nemu juga. Akhirnya malem harinya Maya nengok pementasan wayangnya Ki Saptadi sambil nyari Dini. Nengoknya langsung ke belakang layar lagi... dipikirnya Dini pemain gendang apa gimana huhuhu kesel.

    Skip-skip-skip akhirnya Maya dapet wangsit dari roh anak kecil untuk pergi ngeliat bayi yang akan dilahirkan. Ternyata pas dia ngintip, bayinya lahir tanpa kulit. Nah Maya nyaris ketauan tuh, cuma dia diselamatkan Ratih dan dibawa ngumpet di rumah Ratih.

    Disitu dia diceritain deh kalo misalnya desa itu dikutuk, jadi tidak ada bayi-bayi yang lahir dengan selamat. Semua bayi lahir didesa itu tanpa kulit, jadi supaya mereka tidak menderita, mereka langsung dibunuh di tempat oleh Ki Saptadi and the gengs. Ternyata... Ratih sudah tau kalo Maya adalah Rahayu, si pemilik rumah tersebut.


    me: lebih shock karena ratih ngga bunuh maya ketimbang tau ki saptadi bunuhin bayi-bayi

    Tapi Ratih ngga mau balas dendam atau membunuh Maya karena dendam hanya melahirkan dendam baru gitu. Wow Ratih so bijak. Ratih bahkan melindungi Maya ketika ada warga desa yang mencari keberadaan Maya loh. Padahal suami Ratih lah yang berusaha membunuh Maya. I love you asmara abigail i truly do, you're a gemstone to this movie meskipun Christine Hakim sebagai ibunya Ki Saptadi is the best teteup.

    Sampai disini saya bertanya-tanya faedahnya Maya ngasih tau Ratih kalo suaminya udah mati apa coba? HELLOOOO lo udah dikejar 1 desa, apa iya lo masih mau dikejar 1 perempuan hamil yang super duper creepy dan satu satunya temen lo di desa jahanam ini?

    Asli Maya bego luar biasa.

    Tapi yang lebih aneh lagi, gimana ceritanya suaminya Ratih bisa tahu kalo Maya adalah orang Harjosari? KAN UDAH GANTI NAMA? Ih sotoy abis. Harusnya disini ada penjelasan sih buset. 

    Udah gitu sempet-sempetnya Maya kesurupan arwah tiga dara tiga bocah yang dibunuh bapaknya supaya dia bisa punya kulit. Yang mana durasi kesurupannya lama loh, bisa bikin warga desa nemuin dia. Tapi tentu saja, nggak ketemu dong karena....NAMANYA JUGA FILM.

    Nah pas kesurupan ini Maya mendapatkan ilmu pengetahuan sejarah bahwa dia sebenernya adalah anak hasil perselingkuhan ibunya dan ki saptadi, cuma ketauan sama ibunya ki saptadi yang merupakan pembantu di rumah itu. Sumpah ibunya Ki Saptadi galak bener, baru sekali ini gue liat ART segitu galak sama majikan. Kalo jaman sekarang itu pasti udah masuk IG Blacklist nanny dan ART asli. 

    Nah sama ibunya, disireplah Ki Saptadi supaya amnesia akan hubungannya dengan ibunya Maya terus sejak dalam kandungan si Maya diguna-guna sama ibunya Ki Saptadi sehingga lahir tanpa kulit. SEKALI LAGI. lau kan tuan tanah nih, kenape kaga ke dokter seh...

    logika cerita yang loncat-loncat tanpa rules of the game mengisyaratkan kalo film ini ada di JokAn Universe alias satu universe sama kala, pintu terlarang, dan lain-lain yang merupakan gabungan dari film-film jokan lainnya. Buat yang sering nonton film Joko Anwar pasti tau anything can happen. LITERALLY ANYTHING. Saya curiga saya dan Joko Anwar ini sodaraan karena jalan cerita film-filmnya mirip dengan hal-hal absurd yang saya pikirin sebelom bobo. 

    Ada satu lagi nih yang bikin saya makin yakin ini film exist di timeline JokAn Universe. Waktu kesurupan kan Maya dikasi liat bapak dan kakeknya di desa Harjosari masih pake beskap lengkap dll, ya pokoknya attire bedinde-bedinde jaman belanda gitu... padahal umurnya Maya aja 25 tahun. Logikanya itu terjadi ya sekitar 30 tahun yang lalu kan yaaaa... sementara di kampung daddy A dimana beliau lahirnya jaman perjuangan ya nggak segitu-gitunya. Kakek gue udah pake kemeja di tahun 1950an kok. Asli. Settingnya berarti ya gak jauh beda sama Kala, Pintu Terlarang, Pengabdi Setan, Modus Anomali dan lain-lain. 

    Long story short akhirnya Maya berhasil mengakhiri kutukan tanpa kulit, tapi etsss tentu cerita tidak berakhir begitu saja karena baru satu jam sekian bosqueeee.... Tiba-tiba muncullah ibu suri ibunya Ki Saptadi lengkap dengan para akamsi dan disitu terkuaklah kalo Ki Saptadi sebenernya adalah anak haramnya kakeknya Maya.

    JENG JRENG JREEEENG...

    Sampe disini sih saya udah mulai lelah dengan momen anakku bukan anakku tapi anaknya pembantuku yang ternyata juga anaknya kakekku heyyyyy~ karena begitu Maya digantung kebalik  (teteup dengan tanktop yang konsisten nggak kusut dan nggak kendor) Maya berusaha ngomong kalo dia anak Ki Saptadi. Terus Ki Saptadinya percaya dong. Terus Ki Saptadi sama ibunya berantem, berakhir dengan dua-duanya bunuh diri terus ada bayi yang lahir dengan kondisi sehat sehingga Maya dilepaskan oleh Ratih.

    Akamsinya? NONTON AE BUSET.

    Jokan mesti internship jadi orang jawa dimana orang jawa punya dualisme karakter yaitu: kalem sekaligus mampu menikmati pertubiran duniawi. Secinta-cintanya orang jawa kepada pertubiran tidak mungkin menyaksikan ketubiran tanpa melu sambat atau minimal ngrasani. BTW aksen bahasa jawa disini nyampur-nyampur pol. Mungkin karena shootingnya di beberapa lokasi sih ya...

    Cuma....

    Bagi yang ngomong ini mistisnya dapet banget, jawanya dapet banget... kok saya nggak dapet momen itu ya

    Satu: dalang itu tugasnya ga cuma godek godekin wayang doang. Ada ceritanya, ada omongannya. Suara dalang itu pasti berat dan cengkok jowo nya pasti kental. Ario Bayu kalo ngomong masih indonesia banget jadi ya... susah. 

    Attirenya Ki Saptadi ini, beskapnya beskap putra solo, blangkonnya blangkon solo, kerisnya kok keris jogja? Pas mentas kok kayanya gamelannya gamelan jogja? Pas Ndalang kok ngga pake pembukaan, main duduk ambil wayang terus jger ditabrak-tabrakin? Kakinya kok nggak nratap kotaknya dalang itu? 

    Setting kawinan juga kawinan dengan adat solo nampaknya jadi settingnya saya pikir jawa tengah. Lha begitu tokohnya ngomong bahasa jawa, kok logatnya jawa timuran. Meski "asu"nya Asmara Abigail bisa diterima secara universal tapi logat jawanya masih kurang banget, kecuali christine hakim ya... aduh sumpah peran Nyi Misni alias ibunya Ki Saptadi ini dapet banget... kena banget lah istilahnya.

    Kemudian, yang aneh lagi... Ki Saptadi ngomong sama ibunya pake bahasa kromo (albeit kromo madya) terus warga ngomong ke Ki Saptadi yang ditakuti di daerah itu juga pake campur campur bahasa madya dan ngoko. 

    HEYYY YANG KONSISTEN DONG AH!!! #KZL

    (sekarang saya paham betapa keselnya pak suami tiap saya ngomong campur-campur madya & ngoko. ternyata memang tidak enak didengar)



    Meski demikian emang suasana mencekam yang disajikan Joko Anwar 'dapet' banget dari sinematografinya. Caranya menggambarkan lingkungan pedesaan yang tertutup dengan warga yang hidup segan pindah tak mau itu sudah pas. Cuma ya sayang, soal kebudayaannya kurang pas aja gitu.

    Selain itu ada beberapa arc yang kesannya cuma tempelan: arc dosen rusia yang ngga tau tujuannya apa, arc tole yang tidak punya kulit dan udah cuma buat pajangan doang, arc dini yang tadinya kalem, pinter jadi bego mendadak... hadeeeeehhhh...

    Lagian tujuannya Ibunya Saptadi apa sih segala jadi kuyang, segala pake ngisiki kalo si Maya harus dijadiin wayang? Kan beliau pergaibannya wes pol, kalo mau kan dia tinggal ngikutin arwah tiga bocah itu. Tapi enggak donggggg aduhhh kesel padahal actingnya Christine Hakim disini layak dapet piala citra. 

    Mungkin karena durasi yang singkat jadi semua serasa harus dijelaskan begitu saja kali ya. Padahal mungkin kalo penggalian karakter dibuat lebih dalam, kita malah bisa jadi apologis terhadap perilaku Ki Saptadi, bahkan mungkin kita bakal benci sama Maya... tapi enggak. Padahal jujur itu lho yang selalu saya tunggu-tunggu dari film Joko Anwar--the big blob of grey area where nobody is truly evil and no one is truly good either. 

    Meski aktingnya bagus dan sinematografinya mantap mempesona tapi jujur untuk jalan cerita masih terlalu banyak bolong-bolongnya. Feeling saya mengatakan karena Joko Anwar harus kerja keras nulis Perempuan Tanah Jahanam dan beberapa film lainnya yang juga akan tayang tahun ini. Mungkin om Joko Anwar mau collab sama aku buat bikin cerita thriller? ditunggu DM nya loh om (teteup)

    Untuk scoring saya nggak mau berkomentar banyak. Openingnya gila bagus banget, sound design juga bagus bangeeet, scoring gila gilaan apiknya. Nggak ada obat. Sepanjang film kuping saya dimanjakan dengan berbagai detil suara yang edun mempesona seolah olah emang didesign untuk saya yang duduk di kursi tersebut. 

    All in all i gave this movie 3 out of 5 star. Enak ditonton buat hiburan, enggak enak kalo sepanjang film malah mikir ini settingnya jawa tengah, jawa timur apa jogja!

    Fresh from the oven, saya baru kelar nonton Perempuan Tanah Jahanam, satu lagi karya Joko Anwar yang saya tonton. Kayanya saya belom pernah nggak nonton karya Joko Anwar sampai Jenny yang nyangsang di Tribe pun saya bela-belain tonton. 

    Jujur buat saya film Joko Anwar yang paling berkesan tetep Pintu Terlarang, dan entah kenapa setiap Joko Anwar rilis film terbarunya, saya punya harapan akan dikemas seapik Pintu Terlarang. Atau sebagus Pengabdi Setan. Atau keduanya. Pokoknya lebih bagus.

    Oke moving on dari harapan harapan saya karena tidak penting dan tidak ada hablumnya. 

    Dengan ekspektasi bahwa Perempuan Tanah Jahanam akan lebih baik daripada Pengabdi Setan atau Pintu Terlarang, saya membeli tiket bioskop tanpa promo. Lokasi Menonton: CGV Transmart Maguwo. 

    Ingat, tanpa promo ya. Karena notifikasi promo baru muncul 4 jam kemudian #jiamput

    DISCLAIMER: SPOILER ALERT

    Oh ya, disclaimer dulu ya: Review Perempuan Tanah Jahanam ini mengandung SPOILER. Bagi kalian yang tidak kuat spoiler diharap nggak usah membaca review ini dulu. Tonton dulu, terus kita diskusi bareng. Review menggambarkan opini pribadi yang tercemar opini pak suami dan opini mas-mas yang duduk disebelah saya terus diskusiin jalan cerita filmnya mayan kenceng sepanjang film.

    Sebagai #PerempuanJahanam™saya paham betul arah film ini. Sepasang sahabat, Dini dan Maya, tadinya bekerja sebagai operator Pintu Tol. Pekerjaan yang menurut saya paling berat sedunia karena harus duduk didalam box tertutup, terus ngitung kembalian dengan cepet, terus kalo pipis dimana coba??

    Karena tugas mereka digantikan dengan GTO, Dini dan Maya mencoba peruntungan dengan berbisnis pakaian tapi gagal karena pasar tempat mereka kulakan SEPI. Ya monmaap nih bukan begimana... masa mau buka bisnis ngga liat lokasi dulu? Lokasi itu penting. Feng Shui tempat usaha sangat mempengaruhi kelancaran percuanan... oke skip...

    ....Masalahnya WC Pasarnya aja mampet, itu pertanda Hong Shui yang tidak lancar...oke skip. Beneran Skip, kita serius dulu.


    Berbekal pengalaman nyaris mati waktu menjadi Operator Pintu Tol, Maya memutuskan untuk mencari tahu soal masa lalunya di sebuah desa yang bahkan nggak ada di google maps sampai harus telfon Pemda setempat untuk mencari tahu soal desa tersebut. 

    Opening Maya yang nyaris mati waktu jadi operator pintu tol, menurut saya cocok jadi satu film pendek sendiri. Bagus banget asli. Disini feel creepy nya DAPET banget. Malah menurut saya adegan Maya di Gerbang Tol dan di Pasar jauh lebih dapet ketimbang di desa. Mungkin karena saya kurang bisa relate gitu dengan kehidupan desa ya. 

    Balik ke jalan cerita dimana berbekal sotoy dan naik bis hantu, Maya bisa menemukan kampung halamannya yaitu Desa Harjosari. Bagaimana Maya bisa tahu soal desa tersebut? Dari sebuah foto. Di foto itu ada dia, orang yang diduga bapak ibunya, didepan sebuah rumah gedong di tengah-tengah desa.

    Bayangan Maya, dia bisa menjual tanah milik orang tuanya itu terus dijadiin modal usaha. Jadi dia harus banget pergi ke desa tersebut untuk ngecek keberadaan tanah tersebut. Mungkin Maya nggak tahu kalo mau ngecek sertifikat tanah desa paling gampang ya lewat Kantor Badan Pertanahan setempat, atau ke kelurahan.

    Enggak dong, bukannya ke kelurahan, mereka malah ke rumah dalang Ki Saptadi yang baru sekali mereka dengar namanya. Pura-pura jadi mahasiswa lagi.

    MAHASISWI APAAN MO PENELITIAN NGGA ADA SURAT PENGANTAR DARI KAMPUS OYYYY!!!!

    Terus mereka masuk aja ke rumah gede yang ada di foto tersebut karena Ki Saptadi nggak ada dan make themselves at home. Gue kalo jadi setan pun gue tai-taiin ini dua orang karena maen masuk aja dan tidur aje di rumah orang kaga pake halo-halo. Iye kalo bener itu rumah orangtua Maya, kalo bukan? 

    Skip-skip-skip karena ngga penting, waktu mereka berkeliling desa, mereka menemukan banyak kuburan anak-anak. Tanggal mati sama lahirnya sama. Yang aneh kenapa puskesmas dan dinas kesehatan nggak dateng ke desa itu? Secara kan angka kematian ibu dan bayi itu KPI Dinkes dan puskesmas loh.

    Ya karena settingnya di jawa gue menolak percaya bahwa ada desa yang ngga ada puskesmasnya. Masa udah ada HP tapi belom ada USG 4D??? Helloooo... dana desa kemana tuh?

    ((ya tapi ini kan fictional universe gi, jadi suka-suka joko anwar ajalah ya))

    Nah akhirnya mereka ketemu sama Ki Saptadi. Janjianlah mereka ketemuan dong dirumah Ki Saptadi malem itu. Si Dini udah ngerasa ada yang gak beres nih tapi Maya mah tetep gaskeun aja. Emang kalo udah ada cuan di otak, susah berpaling ke lain target :((

    Padahal kalo dipikir pake akal sehat, tanah segede dosa di kampung yang jalanannya aja bahkan belom di aspal dan warganya kayanya nggak ada yang punya motor dan tukang ojek nggak mangkal di terminal, SIAPA YANG MAU BELIIIIIII BAMBANG????

    Nah mencar tuh, Maya beli makan, Dini mandi dirumah. Kelar mandi, dia didatangi akamsi yang nyuruh mereka untuk jangan tinggal disitu. Eh dengan sotoy-nya si Dini ngaku dia Rahayu. Digiringlah Dini ke hutan sama dua akamsi tersebut.

    Aduh Din, tadinya elo pinter kenapa sekarang jadi begini sik. Kesel gue. 

    Skip-skip-skip karena adegannya gore (dan bagus gorenya meski harness di paha Marissa Anita tetep nyembul karena hello itu skinny jeans, dan monmaap kenapa tanktopnya tetep stay in place ya?) si Dini dikuliti dan dijadikan wayang oleh Ibunya Ki Saptadi.

    CUMA SATU YANG GUE HERAN: buset apa-apaan nyamak, ngeringin kulit terus jadiin wayang cuma butuh beberapa jam aja (dari pagi sampe malem udah jadi satu wayang) sumpah ini Ki Saptadi cs kudu FIX BANGET buka pabrik penyamakan kulit men... kebayang nggak sih produktivitas pabrik kalo kulit orang aja cuma butuh sekian jam sampe jadi wayang... saya sih siap aja invest...

    KENAPA JADI MIKIRIN CUAN...OKE SKIP!

    Disisi lain Maya ketemu sama Ratih yang bilang kalo dirumah Maya ada iblis. Nah Maya yang bingung, balik ke rumah dan si Dini ga ada. Dicari sampe ke tempat Ki Saptadi, tapi nggak nemu juga. Akhirnya malem harinya Maya nengok pementasan wayangnya Ki Saptadi sambil nyari Dini. Nengoknya langsung ke belakang layar lagi... dipikirnya Dini pemain gendang apa gimana huhuhu kesel.

    Skip-skip-skip akhirnya Maya dapet wangsit dari roh anak kecil untuk pergi ngeliat bayi yang akan dilahirkan. Ternyata pas dia ngintip, bayinya lahir tanpa kulit. Nah Maya nyaris ketauan tuh, cuma dia diselamatkan Ratih dan dibawa ngumpet di rumah Ratih.

    Disitu dia diceritain deh kalo misalnya desa itu dikutuk, jadi tidak ada bayi-bayi yang lahir dengan selamat. Semua bayi lahir didesa itu tanpa kulit, jadi supaya mereka tidak menderita, mereka langsung dibunuh di tempat oleh Ki Saptadi and the gengs. Ternyata... Ratih sudah tau kalo Maya adalah Rahayu, si pemilik rumah tersebut.


    me: lebih shock karena ratih ngga bunuh maya ketimbang tau ki saptadi bunuhin bayi-bayi

    Tapi Ratih ngga mau balas dendam atau membunuh Maya karena dendam hanya melahirkan dendam baru gitu. Wow Ratih so bijak. Ratih bahkan melindungi Maya ketika ada warga desa yang mencari keberadaan Maya loh. Padahal suami Ratih lah yang berusaha membunuh Maya. I love you asmara abigail i truly do, you're a gemstone to this movie meskipun Christine Hakim sebagai ibunya Ki Saptadi is the best teteup.

    Sampai disini saya bertanya-tanya faedahnya Maya ngasih tau Ratih kalo suaminya udah mati apa coba? HELLOOOO lo udah dikejar 1 desa, apa iya lo masih mau dikejar 1 perempuan hamil yang super duper creepy dan satu satunya temen lo di desa jahanam ini?

    Asli Maya bego luar biasa.

    Tapi yang lebih aneh lagi, gimana ceritanya suaminya Ratih bisa tahu kalo Maya adalah orang Harjosari? KAN UDAH GANTI NAMA? Ih sotoy abis. Harusnya disini ada penjelasan sih buset. 

    Udah gitu sempet-sempetnya Maya kesurupan arwah tiga dara tiga bocah yang dibunuh bapaknya supaya dia bisa punya kulit. Yang mana durasi kesurupannya lama loh, bisa bikin warga desa nemuin dia. Tapi tentu saja, nggak ketemu dong karena....NAMANYA JUGA FILM.

    Nah pas kesurupan ini Maya mendapatkan ilmu pengetahuan sejarah bahwa dia sebenernya adalah anak hasil perselingkuhan ibunya dan ki saptadi, cuma ketauan sama ibunya ki saptadi yang merupakan pembantu di rumah itu. Sumpah ibunya Ki Saptadi galak bener, baru sekali ini gue liat ART segitu galak sama majikan. Kalo jaman sekarang itu pasti udah masuk IG Blacklist nanny dan ART asli. 

    Nah sama ibunya, disireplah Ki Saptadi supaya amnesia akan hubungannya dengan ibunya Maya terus sejak dalam kandungan si Maya diguna-guna sama ibunya Ki Saptadi sehingga lahir tanpa kulit. SEKALI LAGI. lau kan tuan tanah nih, kenape kaga ke dokter seh...

    logika cerita yang loncat-loncat tanpa rules of the game mengisyaratkan kalo film ini ada di JokAn Universe alias satu universe sama kala, pintu terlarang, dan lain-lain yang merupakan gabungan dari film-film jokan lainnya. Buat yang sering nonton film Joko Anwar pasti tau anything can happen. LITERALLY ANYTHING. Saya curiga saya dan Joko Anwar ini sodaraan karena jalan cerita film-filmnya mirip dengan hal-hal absurd yang saya pikirin sebelom bobo. 

    Ada satu lagi nih yang bikin saya makin yakin ini film exist di timeline JokAn Universe. Waktu kesurupan kan Maya dikasi liat bapak dan kakeknya di desa Harjosari masih pake beskap lengkap dll, ya pokoknya attire bedinde-bedinde jaman belanda gitu... padahal umurnya Maya aja 25 tahun. Logikanya itu terjadi ya sekitar 30 tahun yang lalu kan yaaaa... sementara di kampung daddy A dimana beliau lahirnya jaman perjuangan ya nggak segitu-gitunya. Kakek gue udah pake kemeja di tahun 1950an kok. Asli. Settingnya berarti ya gak jauh beda sama Kala, Pintu Terlarang, Pengabdi Setan, Modus Anomali dan lain-lain. 

    Long story short akhirnya Maya berhasil mengakhiri kutukan tanpa kulit, tapi etsss tentu cerita tidak berakhir begitu saja karena baru satu jam sekian bosqueeee.... Tiba-tiba muncullah ibu suri ibunya Ki Saptadi lengkap dengan para akamsi dan disitu terkuaklah kalo Ki Saptadi sebenernya adalah anak haramnya kakeknya Maya.

    JENG JRENG JREEEENG...

    Sampe disini sih saya udah mulai lelah dengan momen anakku bukan anakku tapi anaknya pembantuku yang ternyata juga anaknya kakekku heyyyyy~ karena begitu Maya digantung kebalik  (teteup dengan tanktop yang konsisten nggak kusut dan nggak kendor) Maya berusaha ngomong kalo dia anak Ki Saptadi. Terus Ki Saptadinya percaya dong. Terus Ki Saptadi sama ibunya berantem, berakhir dengan dua-duanya bunuh diri terus ada bayi yang lahir dengan kondisi sehat sehingga Maya dilepaskan oleh Ratih.

    Akamsinya? NONTON AE BUSET.

    Jokan mesti internship jadi orang jawa dimana orang jawa punya dualisme karakter yaitu: kalem sekaligus mampu menikmati pertubiran duniawi. Secinta-cintanya orang jawa kepada pertubiran tidak mungkin menyaksikan ketubiran tanpa melu sambat atau minimal ngrasani. BTW aksen bahasa jawa disini nyampur-nyampur pol. Mungkin karena shootingnya di beberapa lokasi sih ya...

    Cuma....

    Bagi yang ngomong ini mistisnya dapet banget, jawanya dapet banget... kok saya nggak dapet momen itu ya

    Satu: dalang itu tugasnya ga cuma godek godekin wayang doang. Ada ceritanya, ada omongannya. Suara dalang itu pasti berat dan cengkok jowo nya pasti kental. Ario Bayu kalo ngomong masih indonesia banget jadi ya... susah. 

    Attirenya Ki Saptadi ini, beskapnya beskap putra solo, blangkonnya blangkon solo, kerisnya kok keris jogja? Pas mentas kok kayanya gamelannya gamelan jogja? Pas Ndalang kok ngga pake pembukaan, main duduk ambil wayang terus jger ditabrak-tabrakin? Kakinya kok nggak nratap kotaknya dalang itu? 

    Setting kawinan juga kawinan dengan adat solo nampaknya jadi settingnya saya pikir jawa tengah. Lha begitu tokohnya ngomong bahasa jawa, kok logatnya jawa timuran. Meski "asu"nya Asmara Abigail bisa diterima secara universal tapi logat jawanya masih kurang banget, kecuali christine hakim ya... aduh sumpah peran Nyi Misni alias ibunya Ki Saptadi ini dapet banget... kena banget lah istilahnya.

    Kemudian, yang aneh lagi... Ki Saptadi ngomong sama ibunya pake bahasa kromo (albeit kromo madya) terus warga ngomong ke Ki Saptadi yang ditakuti di daerah itu juga pake campur campur bahasa madya dan ngoko. 

    HEYYY YANG KONSISTEN DONG AH!!! #KZL

    (sekarang saya paham betapa keselnya pak suami tiap saya ngomong campur-campur madya & ngoko. ternyata memang tidak enak didengar)



    Meski demikian emang suasana mencekam yang disajikan Joko Anwar 'dapet' banget dari sinematografinya. Caranya menggambarkan lingkungan pedesaan yang tertutup dengan warga yang hidup segan pindah tak mau itu sudah pas. Cuma ya sayang, soal kebudayaannya kurang pas aja gitu.

    Selain itu ada beberapa arc yang kesannya cuma tempelan: arc dosen rusia yang ngga tau tujuannya apa, arc tole yang tidak punya kulit dan udah cuma buat pajangan doang, arc dini yang tadinya kalem, pinter jadi bego mendadak... hadeeeeehhhh...

    Lagian tujuannya Ibunya Saptadi apa sih segala jadi kuyang, segala pake ngisiki kalo si Maya harus dijadiin wayang? Kan beliau pergaibannya wes pol, kalo mau kan dia tinggal ngikutin arwah tiga bocah itu. Tapi enggak donggggg aduhhh kesel padahal actingnya Christine Hakim disini layak dapet piala citra. 

    Mungkin karena durasi yang singkat jadi semua serasa harus dijelaskan begitu saja kali ya. Padahal mungkin kalo penggalian karakter dibuat lebih dalam, kita malah bisa jadi apologis terhadap perilaku Ki Saptadi, bahkan mungkin kita bakal benci sama Maya... tapi enggak. Padahal jujur itu lho yang selalu saya tunggu-tunggu dari film Joko Anwar--the big blob of grey area where nobody is truly evil and no one is truly good either. 

    Meski aktingnya bagus dan sinematografinya mantap mempesona tapi jujur untuk jalan cerita masih terlalu banyak bolong-bolongnya. Feeling saya mengatakan karena Joko Anwar harus kerja keras nulis Perempuan Tanah Jahanam dan beberapa film lainnya yang juga akan tayang tahun ini. Mungkin om Joko Anwar mau collab sama aku buat bikin cerita thriller? ditunggu DM nya loh om (teteup)

    Untuk scoring saya nggak mau berkomentar banyak. Openingnya gila bagus banget, sound design juga bagus bangeeet, scoring gila gilaan apiknya. Nggak ada obat. Sepanjang film kuping saya dimanjakan dengan berbagai detil suara yang edun mempesona seolah olah emang didesign untuk saya yang duduk di kursi tersebut. 

    All in all i gave this movie 3 out of 5 star. Enak ditonton buat hiburan, enggak enak kalo sepanjang film malah mikir ini settingnya jawa tengah, jawa timur apa jogja!
    . Selasa, 22 Oktober 2019 .

    5 komentar

    1. Aku kalau bikin film ogah kalau kamu tonton, Gy. Beneran. LOL.

      BalasHapus
      Balasan
      1. yaaahhh~ padahal aku sudah berharap mak carra bikin film soal aku dan kehidupanqu

        Hapus
    2. ya bisa jadi lokasi desanya di jawa. jawa tengah (diketahui dari bahasa, gamelan, adat nikah, dsb). soalnya kan gak dikasih tau lokasinya dimana, cuma dikasih tau nama desanya. gak dikasih tau nama kabupatennya toh?


      gimana ceritanya suaminya Ratih bisa tahu kalo Maya adalah orang Harjosari?
      Hmmm menurut dugaanku, karena dikasih tau si mbahnya Ratih (yg ada pas lagi di warung). beliau kan punya penerawangan. terus mungkin si suami disuruh nyari sosok rahayu itu, makanya kan si suami bolak-balik lewat tol, hanya untuk memastikan. halah. hahaha

      kumencoba memasuki dunianya Jokan~

      BalasHapus
      Balasan
      1. nah ini yang aku agak sebel dari jokan. rules of the game nya nggak jelas. bahasanya jelas dialek jawa timuran loh itu (faktor mungkin karena cast dan lokasi di jawa timur), yang punya dialek jawa tengah cuma mas nano si kusir kuda. gamelan yang warna warni itu gamelan gaya jogja, sementara wayangnya wayang solo karena kurus-kurus, eh kerisnya keris jogja lagi. mungkin buat sebagian orang this doesn't matter, but it's the tiniest detail that made a masterpiece, masterpiece.

        see, this is the beauty of javanese culture, you can exactly pinpoint where does someone came from , what are they up to, just by looking at the slight tiny detail. tanpa perlu ngasih tau dia datang darimana, orang bisa langsung tau. orang jawa bukan kepo, kami observant. CEILEH.

        kalo soal suaminya ratih bisa tau ini saya rasa butuh 1 film lagi sih. film perjalanan suaminya ratih. karena itu adegan pembuka bagus banget, probably adegan pembuka terbaik yang pernah saya tonton sepanjang 2019.

        Hapus
    3. Wow gw sii ok tapi gw Masi suka film susana

      BalasHapus

    popular posts

    IBX5B00F39DDBE69