[REVIEW] My Hair Coloring Journey with DS Salon Jogja

Mau bikin intro yang tegang ah *insert sfx: suara biola di kejauhan*  I never thought this day would come. Apa sih. Iya, jadi minggu la...

Dyah Suminar Salon Jogja

Mau bikin intro yang tegang ah *insert sfx: suara biola di kejauhan* I never thought this day would come. Apa sih.

Iya, jadi minggu lalu saya sempet tegang, deg-degan, keringet dingin, kesulitan nafas.. eh enggak deng. deg-degan aja, lebay deh sampe keringet dingin segala *ketok kepala sendiri* soalnya saya habis mewarnai rambut!

Jadi, saya dan beberapa blogger lainnya diundang ke Dyah Suminar Salon alias DS Salon di Sagan untuk mencoba trend warna terbaru dari L'Oreal yaitu Caramel Brown. Penasaran sama warna rambut baru saya?




Yes everyone, now I have a rich Brown hair with Red Undertones. Jujur, nggak kebayang saya bakal memilih warna rambut ini dari sekian banyak contoh yang diberikan kepada saya. Tahu kan rasanya duduk di salon, milih warna rambut without even sure what color do you want to get? Nah itu saya banget, padahal mah sebelumnya udah mikir mau warna ini itu ini itu eh pas liat swatchnya... bubar karena semua lucuk. 

Yah namanya juga wanita *kemudian menghela nafas panjang*

Warna yang saya pilih adalah warna dari shades French Brown nya L'Oreal Majirel, tepatnya nomer 6.025 yang punya auburn undertones. Bahasa singkat padat dan jelasnya, saya mengecat rambut menjadi coklat tua kemerah-merahan #antiblibetmodeon. 

Kenapa saya memilih warna ini?? Hmmm, personal preferences aja, soalnya di kantor kan nggak boleh ngecat rambut dengan warna-warna yang terlalu terang. Saya rasa warna dari shades French Brown ini bakal cukup 'manglingi' tanpa kelihatan terlalu gonjreng. Kalo gonjreng-gonjreng, bisa-bisa saya dipanggil HRD suruh botakin rambut, kan sedih. 

(eh enggak, enggak selebay itu juga deng. HRD nya kan saya. Terus njuk gimana? Ah sudahlah lupakan)



Sebelum berlanjut ke seputar rambut, saya cerita sedikit soal DS Salon ini yaaa! Jadi buat yang dari jogja pasti sudah nggak asing lagi dengan Jogja House of Beauty yang ada di Sagan? Iya kan? Iya dong! Nah Jogja House of Beauty ini sudah berubah nama menjadi Dyah Suminar Salon alias DS Salon. DS salon ini terinspirasi oleh figur Ibu Dyah Suminar, seorang enterpreneur & businesswoman di balik Grup Margaria.

Kesan pertama waktu sampai ke DS Salon adalah parkirannya lumayan luas, bisa muat untuk belasan motor dan 4-5 mobil di depan salon, dan 3-4 mobil parkir paralel di seberangnya. Buat orang yang skill parkirnya ala-ala seperti saya, bisa parkir lurus didepan salon adalah salah satu nilai plus. Kalau kalian belum lancar parkir, jangan takut karena ada Pak Tukang Parkir yang sigap membantu.



Interior DS Salon ini didominasi dengan warna hijau dipadukan dengan warna putih sehingga menampilkan suasana yang earthy banget. Dari pertama datang, saya sudah disambut senyum ramah para staff DS Salon, sehingga suasana jogja yang panasnya ampun-ampunan itu jadi lebih adeeeemmmm sejuk sepoi-sepoi.

(on the lighter note: Jogja sekarang panas bangeeeeet!!! saya sampe contemplating mau beli AC Portable deh, baru keluar rumah aja udah hot-potato-potato alias panasnya ngentang-ngentang)

Ruang tunggu nya nggak terlalu luas sih, tapi cukup lah buat duduk 6-8 orang di bagian depan. Selain menyediakan majalah di ruang tunggu (wajib banget ya ini), ada juga TV dan beberapa mainan anak-anak. Buat ibu-ibu ya, ruang tunggunya child friendly banget karena ada beberapa mainan yang emang bisa mendistract si buah hati pas kita lagi nunggu giliran meni-pedi. Bisa juga potong rambut disini karena ada kiddie seat yang bentuknya mobil-mobilan ituh. Uh, juarak!

Nggak lama kemudian, akhirnya saya masuk ke ruang salon di bagian belakang untuk melakukan proses mewarnai rambut.


Oke, sebelum kita masuk ke proses mewarnai, saya mau cerita dulu soal kondisi rambut saya sebelum diwarnai. Jadi, banyak pertanyaan (ajaib) ke saya selama ini yang nanya saya keriting rambut dimana, atau gimana cara catok curly biar bisa alamiah seperti rambut sayah...

well my girls, i wake up like this. Nggak, nggak yang like this kaya diatas juga sih, soalnya itu rambut edisi belom keramas tiga hari tapi emang rambut saya dari sananya sudah wavy/curly kaya begitu, jadi akhirnya saya cuma catok bagian depannya aja biar poninya bisa menutupi pipi yang semakin lebar kelihatan rapih.

Warna rambut saya aslinya? hmmm... kalau disuruh menjelaskan pasti saya bingung. Jadi rambut saya itu hitam kecoklatan, tapi kalau kena sorot lampu atau cahaya matahari keliatan ada kaya high-light merahnya gitu. Nah, semakin lama saya tidak keramas, maka semakin lepek dan gelaplah warna rambut saya makanya saya kadang males keramas.

Dulu sih saya seneng banget mewarnai rambut, dulu tapi ya, jaman masih alay. Sekarang sih saya udah nggak alay lagi (semoga), jadi pilihan warnanya nggak lagi biru elektrik atau merah gonjreng karena eventhough it looks good on some people, I looked like i'm going to auditioned for trio macan newest member.

Nah, karena saya sudah tujuh tahun tidak mewarnai rambut (iye, TUJUH tahun), maka dari itu saya agak ketar-ketir. Rambut saya itu posisinya nggak kerawat banget, ujungnya frizzy karena tidak ada orang dengan rambut keriting natural yang tidak punya masalah frizziness ini kayanya, nggak peduli saya maskeran rambut seminggu dua kali. Terus karena masalah hormon, rambut saya jadi tipis banget dibagian atas, tapi dibawah voluminous. Jadi sebenarnya rambut saya dikit, tapi ngembang nya gak kira-kira kaya macan jantan abis ngeblow rambut oke skip.


Dannnn datanglah buku warna-warna rambut durjana yang isinya lucu-lucu semua itu. Saya pun menghela nafas. Mau ngecat yang mana saya udah nggak tau lagi karena lucu semua. Yaudah saya cuma bisa nanya-nanya minta input ke mbaknya. Akhirnya pilihan jatuh ke warna coklat kemerah-merahan yang agak mirip dengan undertones rambut asli saya, cuma saya memang pilih yang shade merahnya lebih rich biar keliatan ganti warna rambut, begituh.

Oya, colorist saya namanya Mbak Riri. Mbak Riri ini cekatan banget guys. Pertamanya saya kan bingung kepengen warna-warna deep brown, tapi Mbak Riri kemudian menyarankan warna rambut yang agak merah karena lebih cocok untuk warna kulit saya (dan ya emang bener sih, kalo warna rambut saya tetep coklat kayanya kurang kece gimana gitu)

Sebelum rambut diwarnai, saya ganti kemben dulu di ruangan yang sudah disiapkan. Agak ribet ya, pake kemben dulu, tapi ternyata setelah dipikir-pikir enak juga pake kemben karena resiko warna rambut jatuh ke baju jadi berkurang. Kalo saran saya, biar nyaman dari rumah udah pake kemben/tube top biar rasanya tidak terlalu telenji, begitu.

Pertamanya rambut yang bagian tengah sampai bawah dulu dicat, baru akar-akarnya. Soalnya akar itu kan emang lebih nyerap warna, makanya dibikin belakangan. Prosesnya sekitar 1 jam kurang, habis itu rambut saya dikeramas dan dikeringkan.

PS: saya nggak bleaching rambut terlebih dahulu karena takut banget rambut jadi kering kerontang, makanya sebenarnya saya rada deg-degan ntar ini rambutnya jadinya kaya gimana, soalnya swatchnya kan emang terang banget dan warnanya agak agak kaya copper gimana gitu. Saya takut jadinya kaya mau audisi trio macan terlalu terang gitu.


Inilah penampakan rambut saya setelah dicuci dan di blow! Centessss ya? Centes dong ah. Pas pertama-tama saya kira rambut saya nggak berubah warna, ternyata berubah kok. Warnya lebih cenderung ke auburn sih ketimbang ke french brown, tapi pas di indoor nggak terlalu keliatan juga hehehe.

btw setelah cuci blow rambut saya kerasa lebih halus. Saya tanya sama mbak Riri apa rambut saya rontok atau nggak, tapi katanya kerontokannya masih normal, nggak yang terlalu banyak juga.

PS: seneng banget sama hasil catok curlynya mbak riri! kayanya besok-besok saya akan balik lagi untuk cuci catok sama mbak riri hehehe.

Nah berhubung saya penasaran gimana warna rambut saya kalau lagi panas-panasan diluar, akhirnya saya bikin comparison warna rambut saya di dalam dan di luar ruangan.

Di dalam ruangan sih kelihatan coklatnya, tapi bagian bawah rambut yang nggak langsung kena cahaya lampu kaya lebih gelap gitu, sementara begitu keluar dan disapa oleh hangatnya cahaya mentari kena direct sunlight, warna merahnya langsung keluar ngejreng gitu.

Ya, harusnya sih saya lebih seneng warna coklatnya (karena kan emang goalsnya mau punya rambut warna coklat!!) eh ternyata warna merahnya lebih kece badai. Yasutra, manusia emang suka begitu kan ya, eimm. Yang penting cuchok centes badhay ceunah. Oke skip.

Jadi kesimpulannyaaaa adalaaah:

warna rambut: ★
saya suka warna rambut yang sekarang, cuma masih belom kebiasa aja punya rambut yang warnanya agak terang. Kalo liat orang-orang yang rambutnya hitam legam masih suka mendelik dengan penuh rasa iri, tapi (hampir) semua orang yang ketemu saya setelah saya ngecat rambut bilangnya warnanya bagus dan cuchok buat muka saya. kesimpulannya, berarti warnanya cuchok

kondisi rambut habis dicat: 
Saya paling takut abis dicat rambut saya bakal kering kerontang kayak hatikyuh tapi ternyata enggak. Iya sih setelah keramas emang cenderung lebih kering dari sebelumnya, tapi rambut saya sebelumnya berminyak jadi yaaa this is actually a good thing hahaha. Terus entah kenapa saya (dan kebanyakan orang disekeliling saya) ngerasa rambut saya lurusan. Nggak yang lurus sampe kaya di smoothing gitu sih, tapi jadi lebih gampang ditata dan nggak keliatan frizzy lagi. Keajaiban macam ini belum pernah terjadi sebelumnya.

experience di DS Salon: 
I have a good day! Ini pertama kalinya saya ke DS Salon dan pelayanannya ramah banget. Mbak Riri (stylist yang menangani saya) cekatan banget orangnya dan ramah juga. Seneng sih, jadi nggak terlalu bosan nunggu pas lagi dicat itu. Hasil curly nya juga saya suka soalnya bertahan cukup lama (percaya deh, saya kalo dicurly paling mentok tahan 1 jam abis itu bubar grak) ruangannya luas dan yang terpenting ada parkirnya!!!! Btw saya tanya-tanya kalau saya mau coloring lagi untuk rambut saya kira-kira kena harga berapa, dijawabnya sekitar 280 ribu rupiah, jadi masih terjangkau lah yaaaa harganya. 


Buat yang penasaran pengen nyobain hair coloring ke DS Salon bisa langsung hubungi kontak dibawah ini:

Dyah Suminar Salon (DS Salon)

Jalan Sagan Kidul No 10 Yogyakarta
 Reservation: 0274-520740 / 0274-560449
Whatsapp & LINE: +628156859913
BBM: 51288212


Sampai ketemu lagi semuanya! Stay Centes! Emuach!

You Might Also Like

6 comments

  1. mbak, foto yg di sinar matahari langsung kok bikin salfok ke dress nya yahh x)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi kenapa kok malah salfok ke dress???

      Delete
  2. btw kamu kece banget pas di foto pertama itu hahahaha
    boleh lah yaaa kali2 suami mu motoin kita2 wkwkwk


    www.deniathly.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayuk atuh! kapan deh kita ngumpul lagi <3

      Delete
  3. Kaa mau nanya. Warna2 lain ada juga kan? Misal kayak hijau atau biru gitu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. seingetku kemarin waktu kesana ada kak, tapi mau bawa warna sendiri juga bisa :D

      Delete

I'm Part of:

Blogger Perempuanpostimage

Instagram Feeds