• about me
  • menu
  • categories
  • Agi Tiara Pranoto

    Agi Tiara Pranoto

    Seorang Blogger Indonesia yang berdomisili di Yogyakarta. Selain menulis, dia juga sangat hobi main PUBG Mobile. Cita-citanya adalah mendapatkan passive income sehingga tidak perlu bekerja di kantor, apa daya selama cita-cita itu belum tercapai, dia harus menikmati hari-harinya sebagai manajer sebuah penginapan syariah dan content manager sebuah clothing line

    treatment Derma Face Therapy NMW Skin Care Jogja

    Hae gaes, lama tidak bersua di review beauty duckofyork. Kenapa jarang review beauty? Well sebenernya banyak konten beauty yang saya persiapkan untuk kalian, tapi kita mulai dari yang ringan-ringan dulu ya, seperti hasıl treatment DFT saya kemarin di NMW Skin care Yogyakarta

    . Sabtu, 23 November 2019 .

    [REVIEW] Treatment Derma Face Therapy (DFT) Acne Di NMW Skin care Yogyakarta

    popular posts

    IBX5B00F39DDBE69
    . Sabtu, 23 November 2019 .

    treatment Derma Face Therapy NMW Skin Care Jogja

    Hae gaes, lama tidak bersua di review beauty duckofyork. Kenapa jarang review beauty? Well sebenernya banyak konten beauty yang saya persiapkan untuk kalian, tapi kita mulai dari yang ringan-ringan dulu ya, seperti hasıl treatment DFT saya kemarin di NMW Skin care Yogyakarta

    . Kamis, 21 November 2019 .


    Sebagai duta kacamata yogyakarta yang tiap 3 bulan sekali ganti kacamata (karena ada aja yang ilang lah, pecah lah, patah lah), saya bersahabat banget sama toko-toko kacamata lokal di Yogyakarta, salah satunya adalah Roglasses yang berlokasi di Sagan.

    . Minggu, 17 November 2019 .


    Banyak banget belakangan yang nanya di instagram, gimana ceritanya saya bisa sukses menjadi freelancer dan blogger. Emang saya udah sukses? Kayanya belom secara tiap awal bulan kerjaannya masih nagih invoice hahaha 👀👀

    Jadi sudah berapa tahun ya saya menjadi freelancer? Jujur saya sudah nggak ngitung saking lamanya. Dulu sih jadi freelancer itu semacam penghasilan tambahan aja, mengingat saya masih kerja kantoran dan kuliah. Abis gimana lagi? Rejeki nggak boleh ditolak!

    *kemudian dikeplak netizen*

    Tapi memang menjadi freelancer itu jauh lebih menyenangkan daripada jaga toko bapak sendiri menyenangkan banget karena bisa berinteraksi dengan klien baru. Suasana kerja juga bisa dibuat senyaman mungkin, apalagi kalau bisa remote. 

    FYI sekarang saya bekerja remote untuk beberapa klien sebagai retoucher, copywriter dan sesekali masih mengambil project untuk video editing dan recording session. Selain itu saya masih punya side-hustle sebagai mediator. Hampir semua pekerjaan saya (kecuali recording dan mediasi) bisa saya kerjakan dari rumah, tapi konsekuensinya ya dirumah pun tetep harus kerja.


    Nah kalo denger ceritanya temen-temen sih masalahnya kurang lebih sama, sulit mengatur waktu, gaya hidup jadi tidak beraturan, nggak tau mau kerja dimana dan pendapatan nggak pasti. Kalo soal pendapatan nggak pasti itu saya nggak mau komentar lah ya, soalnya itu sudah menjadi resiko menjadi freelancer. Tinggal pinter-pinternya kita ajalah ya, secara sekarang situs yang menawarkan pekerjaan freelance udah banyak banget, jumlah komunitas freelancer di Indonesia juga sudah banyak. 

    Kalau saya sih sudah cukup nyaman dengan status quo sekarang, ya mungkin karena udah biasa aja mengambil beberapa project sekaligus, makanya nggak terlalu kerasa lagi beban freelancingnya. Tapi mungkin buat temen-temen yang belum terbiasa, mengatur waktu (dan diri sendiri) saat bekerja ini agak ribet ya. Untuk tips survival sebagai freelancer saya sudah pernah tulis sebelumnya disini

    Nah, sekarang saya mau nulis rahasia 'sukses' membuat job freelance datang datang lagi (anggep aja udah sukses ya, amin, amin) saya freelancing selama ini. Berikut beberapa cara sukses yang 'nyantol' sama saya selama ini:

    1. Bikin Jadwal Seminggu Kedepan


    Karena judulnya aja free alias bebas, biasanya freelancer bisa mengatur waktunya sendiri. Kalo prinsip saya mirip-mirip aja sama prinsip budgeting yaitu selalu plan ahead.

    Awal-awal sih saya biasanya planning tiga hari kedepan mau ngapain, terus jadi seminggu, lalu jadi sebulan. Makanya saya kemana-mana bawa buku catatan kumel yang isinya corat-coret sama to-do list. Nggak pernah difoto karena buku catatan saya tuh seancur itu hahaha.

    Kalo mo lebih niat bisa sih bikin bullet journal kekinian yang lucu-lucu gitu tapi saya masih kesulitan maintainnya haha *jujur banget*

    Kenapa bikin jadwal? Supaya bisa mengukur kerjaan kita beres apa nggak. Apa lagi untuk pekerjaan-pekerjaan yang nggak bisa SKS alias sistem kebut semalam. Secara kalo freelancing, kita jarang-jarang kan ketemu boss, jadi kadang-kadang buat yang nggak disiplin suka kelewat-kelewat.

    Inget, bandung bondowoso bikin prambanan aja butuh bantuan ribuan jin. Siapa elo pake acara ala-ala mau SKS terus kerjaan kelar? (eh bener gak sih bandung bondowoso yang bikin prambanan?)

    2. Patuhi Brief Sampai Ke Deadline-Deadlinenya


    Jujur, saya jarang banget nawar deadline kecuali emang nggak masuk diakal (kayak 1 post 2 hari udah harus jadi lengkap sevisual-visualnya. Mungkin dipikirnya saya tinggal minta bantuan kerajaan jin buat ngedit foto kali ya hmmm)

    Tapi eh tapi, saya juga paling sebel kalo liat temen-temen freelancer nggak taat brief. Hayoooo, siapa yang begini?

    Buat saya, alasan kehilangan brief/nggak memantau komunikasi terus ketinggalan brief itu sangat unprofessional! Kalo udah siap komit dengan sesuatu pekerjaan ya udah harus mempersiapkan semuanya termasuk meluangkan waktu untuk menyimak brief.

    Terus soal deadline nih... deadline itu sesuatu yang harus disepakati di awal. Dan kalo udah sepakat ya mau gamau HARUS kudu nyelesaiin kecuali emang ada force majeur kaya bencana alam atau dukacita keluarga dekat ya buibu pakbapak. 

    Kelewatan deadline gara-gara kebanyakan rebahan? kui salahmu dewe. Inget, satu dua kali kita berbuat tidak profesional, bisa jadi kedepannya orang jadi males mau menggunakan jasa kita!

    3. Menjaga Kesehatan Itu Penting


    Berhubung kita freelancer (merangkap deadliner) biasanya nggak punya asuransi kesehatan dari kantor, makanya kita harus pinter menjaga kesehatan kita sendiri. Kalo sampe kita sakit karena terlalu sibuk kerja juga yang ngerasain kita sendiri, yang mesti bayar rumah sakit adalah negara dengan menggunakan BPJS ya kita sendiri. 

    Lagian kalo sampe kita sakit nih, bayangkan berapa project yang harusnya bisa kita cuanin tapi gagal??? BAYANGINNN!!!!

    *menghela nafas panjaaaang sekali*

    Apalagi gaya hidup freelancer itu banyakan gak sehatnya daripada sehatnya. Sure, banyak waktu buat ngegym dan makan masakan homemade tapi kenyataannya karena sibuk meeting sana-sini atau kerjain proyek ini itu akhirnya jam makan jadi berantakan, tidur juga larut malam akibat sibuk yang tak berujung. Terus gimana mau sehat?

    Jadi jaga kesehatan ya. Kenali sakit-sakitmu yang sudah rutin datang dan pergi seperti asam lambung, sembelit, tipes, migrain dan lain-lain.

    Kalau saya sendiri punya beberapa masalah yaitu arthritis dan maag. Selain itu karena seringkali keluar larut malam dan mengonsumsi alkohol makanya saya harus lebih care dengan fungsi hati. Buat mengakali sih saya mencoba rutin minum temulawak. 

    Cuma emang kegiatan ngerebus temulawak itu PR banget ya gengs, hasilnya kadang saya masih sering skip. Kalo sekarang sih saya mencoba menggunakan Herbadrink Temulawak yang lebih mudah diracik, selain itu kemasannya sachet sehingga mudah banget untuk dibawa-bawa kemana-mana even pas lagi travelling pun.



    Temulawak itu banyak banget khasiatnya gengs! Bisa untuk meredakan nyeri sendi, menjaga kesehatan liver dan juga menjaga asam lambung. Temulawak konon juga bisa menurunkan lemak darah, jadi tolong itu yang kolesterolnya tinggi udahlah minum temulawak aja, lebih sehat.

    Ya kalo lagi ke coworking space, kan nggak mungkin banget kita ngerebus-ngerebus temulawak di kendi tanah liat. Bisa berantakan pantry :")) makanya udah beli herbadrink aja yang aman, sudah ada nomor BPOMnya, murah meriah dan mudah dicari.


    Udah cukup lama juga sih saya rutin minum Herbadrink. Variannya lumayan banyak juga yaitu Sari Jahe, Temulawak, Kunyit Asam, Lidah Buaya, Beras Kencur. Lumayan banget kalo lagi ngedrop bisa minum kunyit asam, lidah buaya dan beras kencur tanpa effort yang berarti :") Apalagi sekarang ada versi sugar free alias bebas gula 💕💕



    Misalnya lagi dapet nih, bisa minum herbadrink kunyit asam, kalo lagi sembelit minum herbadrink lidah buaya, sepraktis itu loh gengs! Sebagai freelancer kita tuh harus smart dalam menjaga kesehatan, dan ini tuh salah satu ikhtiar (asik bahasanya ikhtiar) yang bisa kita lakukan untuk menjaga kesehatan.

    Mungkin bisa jadi ide juga buat coworking space gaul nan edgy buat nyetok herbadrink di pantry hehe biar ga bosen teh kopi mulu gitu 👀 

    Nah itu rahasia saya menjadi freelancer dan blogger yang (konon) sukses. Yuk mari gengs, ramaikan kolom komen dengan rahasia kalian menjadi freelancer dan blogger yang sukses juga!
    . Minggu, 10 November 2019 .


    2019 masih ada kasus stunting di Indonesia? Di pulau Jawa? 30 menit dari kota magelang? Saya kok nggak percaya ya?

    Itu yang ada di pikiran saya saat menempuh perjalanan sejauh 60 kilometer dari kota Yogya menuju Desa Tanjunganom, Kepil, Wonosobo. 

    Pikiran saya ternyata salah, di Kepil, masih ada desa yang perlu diintervensi karena angka stunting yang cukup tinggi. Tidak hanya di Kepil, masih banyak daerah di Indonesia yang memiliki jumlah balita stunting yang cukup tinggi. Lho, apa sih stunting itu dan apa dampaknya bagi balita yang terkena stunting?