• about me
  • menu
  • categories
  • Agi Tiara Pranoto

    Agi Tiara Pranoto

    Seorang Blogger Indonesia yang berdomisili di Yogyakarta. Selain menulis, dia juga sangat hobi main PUBG Mobile. Cita-citanya adalah mendapatkan passive income sehingga tidak perlu bekerja di kantor, apa daya selama cita-cita itu belum tercapai, dia harus menikmati hari-harinya sebagai manajer sebuah penginapan syariah dan content manager sebuah clothing line


    Dari tahun 2010 sampai sekarang, saya masih setia dengan gerobak putih saya yang mulai butut. Ini mobil pertama yang saya beli dengan kerja keras dan pengorbanan dan disumbang Orang Tua biar nggak perlu nyicil sehingga untuk menjual si putih saya masih agak pikir-pikir.

    . Wednesday, December 12, 2018 .

    popular posts

    IBX5B00F39DDBE69
    . Sunday, December 9, 2018 .


    Waktu saya menulis postingan ini, saya sedang berada di sebuah hotel di Kota Jepara--sangat jauh dari rumah, tapi tidak membuat saya jauh dari beberapa kenangan soal rumah.

    Kenangan-kenangan itu yang mau saya bagikan dalam postingan ini. 

    . Friday, December 7, 2018 .


    So many people said, i was blessed with beautiful wavy hair. 

    Kalian semua ngga tau deritanya bangun dan rambutmu nyangkut-nyangkut kaya kabel headphone yang gak tangle-free. *nangis in the corner*


    . Friday, November 30, 2018 .



    Sejujurnya, kalau kamu tinggal di rumah saya, kamu akan mengalami banyak kejadian absurd. Hal ini disebabkan karena kelakuan para penghuninya yang nggak kalah absurd, sebut saja daddy A, Mama T, Pak Suami dan saya.

    nggak, saya dan pak suami nggak tinggal serumah sama papa mama saya karena sebusuk busuknya rumah sendiri tetap lebih enak dari rumah mertua, tapi tetep cerita-cerita lucu ini selalu terjadi kapanpun dimanapun.


    (sfx: indahnya he~ rumah sendiri~ he~ susahnya he~ kalo mau pinjem panci he~)

    Karena kita berempat sama-sama punya tempat usaha masing-masing, ternyata setelah pindah ke jawa tengah dan yogyakarta dari jakarta yang metropolitan banget itu, kita sering dihajar cerita-cerita yang konon nyerempet mistis....tapi karena kelakuan makhluk-makhluk di rumah saya yang nggilani, cerita horror seserem apapun jadi nggak horror lagi.

    Kalo kalian sudah baca postingan saya sebelumnya, pasti sudah pernah denger #ulersantet. Nah sebenernya apa sih #ulersantet itu? Begimana ceritanya keluarga saya yang konon merupakan finalis keluarga sakinah se-jakarta timur bisa terlibat santet-santetan?

    Kita Mulai Dari... #TragediUangKoin



    Pindah ke kota yang masih kental dengan adat jawa dan orang-orang yang masih percaya mistik adalah pengalaman yang nggak terlupakan buat saya. Pertamakalinya papa saya buka usaha penginapan, kami diwanti-wanti oleh 'sesepuh' di kota kelahiran papa saya itu untuk nggak buka minimarket/supermarket dan semacamnya.

    Konon kalo buka minimarket, nanti bakal tutup karena disini sudah ada yang menggunakan dukun ultra-powerful, jadi kalo ada pesaing nanti bisnis pesaingnya bakal dimatikan dengan cara-cara mistis.
    Terus kita diingetin bahwa harus rajin-rajin berdoa karena nantinya bakal ada orang-orang yang akan bersaing dengan cara kotor.

    Daddy A yang sangat taat agama dan rajin ke masjid (karena AC di masjid lebih dingin daripada mushola rumah yang cuma pake kipas angin) tentunya tidak percaya dong. Pesan daddy A kepada saya cuma satu: sampe kamu liat penampakan berarti kamu scizophrenia dan harus ke psikiater. 

    IYA MONMAAP PECINTA DUNIA LAIN, BAPAK SAYA EMANG BEGITU.

    Tapi ya namanya persaingan usaha, awal-awal usaha kita buka tuh ada aja yang buang bangkai kucing lah, buang sesajen dibungkus plastik lah, buang tanah yang katanya tanah kuburan lah, buang uang koin lah.

    Uang koin inilah yang paling lucu. Disuatu siang yang cerah, saya yang baru pulang dari jogja dipanggil sama bapak saya. Tiba-tiba beliau yang biasanya pelit hemat nyodorin sekantong uang receh sambil bilang "nih duit parkir"
    Saya langsung curiga. TUMBEN AMAT DUIT PARKIR DIBAGI-BAGI. Jadi saya langsung nanya ke pegawai bapak saya ini uang receh banyak banget darimana asal muasalnya.

    Usut punya usut, pagi itu ada dua orang naik motor yang ngelemparin pagar kami pake uang koin sekantong. Konon itu langkah pesugihan supaya rejeki kami dituker dengan uang koin itu. Begitu bapak saya tau, dia menyuruh pegawainya untuk ngumpulin uang koin tersebut dan kudu dicuci.

    Iya. dicuci, terus dibagiin ke saya.

    Mau dibalikin ke bapak kok ya kesannya kurang ajar dan masa iya 2018 percaya begituan. Mau nggak dibalikin kok rasanya ngeri bayangin ada orang yang jampi-jampi puluhan koin gopekan yang saya pegang.

    Akhirnya dengan gobloknya koin itu saya taruh di mobil buat parkir. Belakangan saya tahu sebagian koin itu dipilihin sama pak suami yang warnanya kuning....buat kerokan.

    Sampai hari ini usaha kami alhamdulillah masih lancar.

    Saya masih kerokan pake duit koin dari papa saya.

    Tuhan memang maha baik.

    Antara Guna-Guna dan Tidak Berguna Itu Beda Tipis...



    Jadi di tahun 2014, bapak saya kedatangan tamu seorang paranormal yang kebetulan aja nginep di penginapan saya terus bapak saya ISENG ngajak ngobrol. (sfx: jeng jreng jreng jreeeeng)

    Paranormal ini bercerita sama bapak saya bahwa saya sedang dijampi-jampi oleh seorang pria asal sumatera yang kecewa karena saya menolak cintanya. Dan untuk melepaskan si jampi-jampi saya harus mandi di berapa air terjun gitu. 
    RUGI BANGET JAMPI JAMPI GUE ATUHLAH.  Udah jelek, gembrot, makannya banyak ngabisin beras. Apa untungnya? Nggak sekalian jampi-jampi siapa kek gitu, dian sastro kek, chelsea islan kek yang emang #bibitunggul

    ((sedih banget gak ada yang naksir btw))

    Nah gawatnya momen #ceritagunaguna ini bersamaan dengan momen saya lagi sakit (biasa tipes kebanyakan jajan sembarangan gak cuci tangan) sehingga menghasilkan kecurigaan yang luar biasa besar kepada pak suami (waktu itu statusnya masih sebagai cowok nekat yang main dateng kerumah aja buat ngelamar), pak mantan, pak mantan selingkuhan dan deretan pria-pria yang deket sama saya.

    Kenapa deretan pria-pria? karena monmaap temen saya kebanyakan laki-laki. 3,5 tahun tinggal di asrama pria will do this to you. Masalahnya kan mereka udah nggak ada yang nganggep saya perempuan lagi. Sedih ya.

    Lalu mulailah interview panjang pendek ibu bapak saya kepada saya. Sialnya dari sekian banyak yang deket sama saya, nggak ada tuh satupun yang orang sumatra. NAH LHO. Dan saya pun nggak ngerasa dijampi-jampi blas. Ngerasa sakit perut dan demam gara-gara tipes mah iya. Orang widalnya 1000+. 

    Saya pun merasa nggak diguna-guna. Ya gimana, waktu itu rasa cinta saya cuma kepada mantan saya yang tukang selingkuh, nggak bisa diajak serius dan nggak lulus-lulus, TAPI DIANYA NGGAK CINTA SAYA. MONMAAP TERUS HARUS GIMANA PAK ATUHLAH. KUDUNYA SIH SAYA YANG MENGGUNA-GUNAI MANTAN SAYA PLIS.

    Tapi tidak dong sebagai manusia yang terlalu banyak nonton azab kubur dan baca majalah hidayah tentu saja saya nggak mau ikut-ikutan yang beginian. Terimakasih majalah hidayah.
    Sampai saya menikah satu setengah tahun kemudian mah.... nggak ada tuh cerita saya jatuh cinta sama orang lain apa gimana. Apakah pak suami yang menjampi-jampi saya? ((duit darimana buat bayar dukun sistaaaaaaa????))

    #UlerSantet vs Rumah Dokter Hewan



    Jadi semenjak pak suami tinggal dirumah saya, adaaaaa ajaaa hewan masuk rumah. Dari kucing, ayam, sampai... ular.

    Jadi pernah tuh ada kucing yang lagi hamil, nungguin pak suami didepan rumah sampe dia pulang. Nggak lama, si kucing pun melahirkan. MONMAAP INI RUMAH APA KLINIK BERSALIN?

    Setelah kejadian itu, selalu ada hewan-hewan dan sejuta masalah mereka yang dateng kerumah. Ada yang matanya cuma satu, ada yang luka-luka abis berantem, ada ayam ngeriung dirumah tiap sore. Pokoknya adaaaa aja nggak tau kenapa. 

    Terus abis itu biasanya ada kucing naroh tikus mati didepan pintu (yang katanya semacam ucapan terimakasih ke kita), ada ayam bertelor diatas pot dan keset, ada kucing jagain pintu rumah kaya satpam saban hari. Apakah para hewan bisa nggosip dan ngasitau kalo ada dokter hewan dirumah? Bisa jadi sih.

    Sampai akhirnya... rumah kemasukan ular. 

    Background story dikit, dua rumah dari saya itu ada rumah pengusaha sukses gitu dan konon rumahnya pernah kemasukan ular. Abis itu ulernya dibacain doa dan ulernya ilang!!!! nggak lama rumahnya dingaji-ngajiin sama tetangga karena konon kalo ada uler item masuk rumah pertanda rumah itu dikirimi jin.
    Sejujurnya saya nggak takut uler dan pernah pelihara ular, tapi berhubung ini adalah tahun kedua saya menghadapi segala isu-isu dunia gaib didalam persaingan usaha, jadi mau nggak mau saya kebawa juga. Begitu liat uler, instead of jerit-jerit dan berusaha ngebunuh si uler (LIKE NORMAL PEOPLE DO) saya langsung minta kain lap terus nutup ulernya terus dibacain doa. iya, sometimes kebanyakan nonton film horror get the best of me. MONMAP LAHIR DAN BATIN. 

    Pak suami yang (tentu saja) kebagian tugas bacain doa (karena saya kedap agama) kemudian menginspeksi si ular dan ngga lama dia bilang gini... "ini ular tanah dan dia buta. kemungkinan nyasar masuk rumah karena nggak bisa liat, terus cape karena lantainya licin."

    Si uler yang tentu saja nggak menghilang setelah dibacain rentetan doa-doa kayanya udah cape dan cuma bisa melungker di tangan pak suami. Nggak lama, si uler dilepas di pekarangan depan rumah dan dia pun kembali merayap menuju matahari senja.

    Tentu saja semua ini dilakukan dalam keheningan agar tetangga saya nggak pada tahu dan nuntut diadakan pengajian untuk tolak bala. 

    Oh indahnya hidup di pedesaan.

    Ada Yang Bilang....

    Ada yang bilang katanya kalo orang cuek, kedap agama dan nggak percaya alam gaib nggak bakal kena jampi-jampi, kesurupan ataupun diliatin setan. Ini berlaku banget karena dirumah saya ada bapak saya yang nggak mau urusan sama yang gaib-gaib dan saya yang (tentu saja) tidak taat taat amat dalam beragama. 

    Ya kalo agama saya sih memang mengajarkan alam gaib itu ada, tapi kan itu misteri ilahi dan bukan urusan manusia juga. Semua dibalikin ke Tuhan YME aja, kita tinggal menjalani hidup sepositif mungkin.

    Lagian 2018 masih takut santet? 2018 itu takutlah pada provokator di medsos sist.

    via GIPHY


    Belakangan konten horror emang laku keras sih di sosmed, baik di youtube maupun mau di instagram dan twitter. Saya pun sering baca-baca, untuk sekedar tau-tauan aja. Urusan alam gaib ya urusan Tuhan YME. Apalah saya remah rengginang yang ngurusin saldo atm aja pusying apalagi ngurusin jin jinan???

    Jadi gimana nasib #UlerSantet? Saya berharap dia sudah kembali ke keluarganya di suatu liang dibawah tanah, dan melanjutkan hidup bahagia di pekarangan terdekat. 


    Snake Icon made by Freepik from www.flaticon.com 
    graphics created with Freepik!
    . Sunday, November 25, 2018 .


    Hai pembacaku yang budiman dan budiwoman! Kembali lagi di review makanan #GemukTanggungSendiri by duckofyork! *kemudian lari sebelum disambit netijen pake sendal swallow*

    BTW iya monmaap judulnya ala ala clickbait. Penasaran aja kalian bakal ngeklik nggak sih kalo judulnya kaya gini? ((TETEP NGEKLIK LAH YA, I LOP YU PUL 1 JUTA PEMBACAKU #tertawadalamkehaluan))