• about me
  • menu
  • categories
  • Agi Tiara Pranoto

    Agi Tiara Pranoto

    Seorang Blogger Indonesia yang berdomisili di Yogyakarta. Selain menulis, dia juga sangat hobi main PUBG Mobile. Cita-citanya adalah mendapatkan passive income sehingga tidak perlu bekerja di kantor, apa daya selama cita-cita itu belum tercapai, dia harus menikmati hari-harinya sebagai manajer sebuah penginapan syariah dan content manager sebuah clothing line


    Kalian yang sudah lama follow duckofyork pasti udah tau bahwa saya kerjaannya pijet mulu. Memang pijat adalah cara paling mudah untuk mengobati jiwa-jiwa penuh kejompoan yang lelah akibat kerja dari senin sampai minggu HUHUHUHU *mendadak curhat*

    Kalo boleh sombong nih (oh ya jelas boleh dong, kan ini blog gue sendiri gimana sih) saya udah nyobain hampir semua tempat pijat dan spa di Yogyakarta, mulai dari yang rumahan sampai yang luxurious.

    Pengen ngereview semua salon dan spa se-jogja satu-satu sih, tapi jujur aja adalah cape banget mesti foto-foto dulu sebelum spa ya khaan? Padahal bawaannya pengen relax aja lol #BilangAjaMager

    Kenapa saya doyan banget hunting tempat spa dan pijat dan salon? Karena sekali lagi kembali ke motto duckofyork yaitu kesehatan jiwa diatas kesehatan dompet. Ya kalo jiwa saya ngga sehat boro-boro dompet ikutan sehat, yang ada saya malah nggak efektif bekerja terus tambah mager terus nggak dapet duit.

    Jadi relaks itu penting ya gengs, jangan tegang mulu, spaneng entar.

    Kalian ada yang doyan hunting tempat spa juga? Kalo berdasarkan pengalaman saya selama 9 tahun lebih menyicipi salon-salon dan spa-spa di Jogja, sebenernya ada beberapa hal yang dibutuhkan sama orang yang sedang mencari tempat untuk spa ataupun pijat yaitu:
    Sebagai orang yang sudah ngerasain spa dan refleksi dari mengitari jogja, it's safe to say bahwa jogja itu gede (banget!) dan pergi 15 km demi spa idaman terus ngantri atau nggak dapet parkir itu adalah pengalaman yang enggak banget. Jadi lokasi adalah salah satu pertimbangan utama ya. 

    Kalo saya biasanya nyari tempat didekat kantor hehehe. Jadi begitu kelar meeting atau ada waktu lowong saya langsung cus aja gitu pergi relaksasi. Untung bosnya saya, jadi nggak ada yang ngomelin #bosdurjanapemanfaatfasilitaskantor

    Kalo lokasinya jauh ya kamu bisa reserve dulu dari jauh-jauh hari (atau itungan jam lol, deadliners banget) supaya bisa tahu bakal ngantri/waiting list atau nggak. 
    Selama ini setiap kali saya ngepost soal spa, biasanya salah satu pertanyaan yang paling sering saya dapatkan adalah "harganya mahal nggak kak?" Which is wajar banget ya, secara banyak banget tempat spa yang dari luar aja udah keliatan luxurious sehingga pada nggak berani untuk sekedar masuk dan tanya-tanya gitu (padahal mah santai dan cuek bebek aja kali)

    Eh tapi spa di Jogja nggak semahal di kota-kota lain kok karena selalu ada tempat untuk setiap jenis budget dari budget mahasiswa sampai budget bos batubara--pokoknya lengkap.  Jadi tinggal kita pinter-pinternya aja menyesuaikan budget hehehe.

    Karena di Jogja banyak banget tempat spa yang berjebakan betmen alias spa plus-plus makanya penting bagi kita untuk mengetahui jenis-jenis treatment yang ditawarkan oleh salon maupun spa yang akan kita datangi supaya nggak salah. 

    Saya punya pengalaman zonk salah masuk ke salon plus-plus karena saya sotoy kurangnya riset sebelum masuk ke salon tersebut. Niatnya mau creambath malah disuguhi mba-mba lagi pada ngerokok dan minum minuman keras. Boro-boro rileks, yang ada sebadan malah bau asep semua begitu keluar dari situ padahal saya nggak jadi creambath sama sekali.

    Memang pengalaman adalah guru yang pahit *ceileh*

    Jadi, untuk meminimalisir zonk biasanya saya kepoin jenis-jenis treatment yang ditawarkan via akun sosial media mereka biar update (apalagi kalo ada promo!) Kalo akun medsosnya nggak aktif biasanya saya nggak segan-segan untuk telfon langsung sebelum memutuskan untuk booking sesi spa atau nggak.

    Hunting Spa Pake Traveloka Xperience

    Sebenernya dari dulu saya pengen banget punya platform atau aplikasi yang selalu update soal promo-promo spa dan salon se-jogja terus jelas gitu treatment apa harganya berapa, kalo bisa booking sekalian. Nah semua itu sudah ternyata sudah terwakilkan dengan Traveloka Xperience.

    Tenang, traveloka xperience ini bukan aplikasi baru kok melainkan fitur baru dari aplikasi Traveloka yang bisa kita gunakan untuk memesan tiket acara-acara, tiket film, airport shuttle, cari promo dan voucher restoran sampai...yes, booking spa & salon session!

    Di Traveloka Xperience ini kalian bisa mencari promo-promo activities dan voucher-voucher dari tempat makan, seminar, pertunjukan, tiket konser sampai voucher beauty. Banyak banget promo yang ditawarkan dan yes, seperti fitur Traveloka lainnya, kalian bisa mencari berdasarkan lokasi kalian. 

    PS: Sering-sering check diskon di Traveloka Xperience sebelum traveling deh, karena sering banget ada tiket taman wisata yang promo atau ada voucher makan yang murah meriah banget!


    Jadi, misalnya kalian traveling gitu terus capek pengen pijet atau spa, nggak perlu bingung lagi. Cukup buka traveloka experience aja karena disana sudah all in one ada semua lengkap dengan fasilitas, review dan harga tiap treatment jadi kalian nggak perlu ribet lagi untuk cari-cari info seputar tempat spanya.

    Saya cukup sering menggunakan fasilitas traveloka experience ini untuk mencari promo spa & wellness karena menurut saya potongan harga yang diberikan lumayan banget! Kadang kalo lagi hoki ada aja tuh tempat langganan saya yang ngasi voucher sampai 50%

    Salah satu tempat Spa favorit saya yang sekarang sudah ada di Traveloka Xperience adalah Padma Spa by Plataran Borobudur. Asli iya jauh dari Jogja karena lokasinya di bukit menoreh, tapi kapan lagi kalian bisa Spa sambil ngeliat indahnya bukit menoreh?

    Dan di Traveloka Xperience, Padma Spa ini bergelimang diskon dan promo dong. Asli, sumpah, semenyenangkan itu karena emang fasilitas Spa nya juga oke punya jadi harganya lumayan mahal. Nah karena dia ada promo-promo begini jadi harganya *sedikit* lebih terjangkau. Cuma asli enak banget sih weekend ngumpet-ngumpet dari kerjaan terus mlipir pijet kesini. #MlipirTerniat2019


    Treatment yang ditawarkan di Padma Spa Plataran Borobudur Resorts ini beragam, mulai dari massage, lulur sampai paket lengkap dengan range harga dari 880 ribu rupiah sampai 1,7 juta. Tempatnya bernuansa jawa klasik gitu lengkap dengan nuansa kayu-kayu yang earthy. 10/10 will recommend sih!

    Selama spa kalian akan ditangani oleh Therapist Profesional dan kalian bisa relax sambil menikmati pemandangan bukit menoreh yang hijau dan menenangkan banget. Cocok banget buat kalian yang mau short getaway dari Jogja/Magelang. 

    Lebih mantap lagi kalo kalian sekalian nginep di Plataran Borobudur karena resortsnya cantikkkk sekali! Kalian bisa leyeh-leyeh sambil menikmati makanan lezat + ngeliat siluet candi Borobudur yang megah banget dikelilingi hutan gitu. Untuk review Plataran Borobudur Resorts kalian bisa baca postingan saya disini.


    Tips Berburu Voucher Spa di Traveloka Xperience



    Daaaannn... sampailah kita di bagian yang kalian paling sukai yaitu tips and trick! Saya tahu banget karena kalian selalu minta tips belanja di instastory jadi yaaaaa mari kita kupas tuntas tips berburu voucher spa di Traveloka Xperience.

    Tips nomer satu: baca ketentuan penggunaan voucher sebelum membeli. Ini basic tapi saya tahu banget squad rebahan kadang suka males baca T&C sebelum pesen voucher karena kita adalah sultan ya khaaaannn???

    Tapi nggak ada salahnya lho baca dulu ketentuan penggunaan voucher, misalnya kapan batas waktu redeeming, harus telfon lagi untuk bikin reservation apa enggak, vouchernya refundable apa enggak, dll.

    Saya sih prefer voucher yang refundable jadi PRnya nambah untuk baca ketentuan refund voucher seandainya gak jadi dipake. Maklum teteh princess kan sibuk bertahta dibalik mesin kasir jadi mau gak mau kadang harus cancel mendadak. Kalo voucher nggak refundable ya kalian harus komitmen untuk dateng sesuai reservasi ya!

    Tips Nomer dua: cek fasilitas dari Spa misalnya jam buka, kesediaan parkir, room buat couple atau private room buat yang pengen menyendiri, ada mushola nggak (ini buat yang muslim penting kan, karena kadang jam spa mepet-mepet sama jam sholat), ada wifi nggak (kan biasanya tempat spa itu seringkali susah sinyal). 

    Biasanya kalo spa-nya jadi satu sama hotel layanannya lebih lengkap, ada fasilitas hotel yang bisa dipakai juga misal gym, resto dan valet parking. Disesuaikan sama kebutuhan kalian aja.

    Tips Nomer Tiga: Cek Promo-promo di Landing Page app Traveloka. Percaya nggak, saya kalo buka app traveloka, saya buka page promo terlebih dahulu. Kan lumayan kalo ada promo dari kartu kredit atau promo harbolnas gitu. Pokoknya rajin cek promonya traveloka untuk dapetin best price!

    Tips nomer empat: Baca-baca review terlebih dahulu. Meskipun selama ini saya belom pernah nemu tempat yang zonk (dan amit-amit jangan sampe) tapi baca review bisa memberikan gambaran treatment yang kita mau. Jangan ragu-ragu juga untuk mencari tahu lebih banyak seputar tempat yang ingin kamu datangi via medsosnya karena itu akan sangat memberikan gambaran mengenai lokasi, treatment yang diberikan dan kualitas service dari Spanya itu sendiri. 

    Jadi gimana, kalian sudah siap buat #XperienceSeru bareng Traveloka Xperience? Komen dibawah ya jika kalian sudah nyobain Traveloka Xperience! Sekarang saya mau spa dulu... dadaaaah!
    . Kamis, 10 Oktober 2019 .

    popular posts

    IBX5B00F39DDBE69
    . Selasa, 01 Oktober 2019 .


    Mari kita buka postingan ini dengan sebuah pengakuan: Ini pertama kalinya saya nonton Youtube FanFest *jeng jeng jeeeeng*

    Saya nggak nyangka sih bakal diajak sama IM3 Ooredoo untuk nonton Youtube Fanfest Indonesia  alias YTFFID yang di Jogja. Apalagi karena saya udah 15 tahun setia menggunakan 1 nomer IM3 yang sama dari jaman SMP. Gila gak tuh, 15 tahun pake 1 nomer IM3 yang sama?

    Jujur aja sih, saya kangen banget nonton konser gitu-gitu. Semenjak udah mulai kerja, kayanya mau cuti buat nonton konser atau acara musik gitu udah ngga sempet banget. Maklum ya bu, kerjaannya dari senin sampe minggu full terus huhuhu. Makanya pas diajak nonton YTFFID sama IM3 Ooredoo rasanya tuh kaya... 


    Buat kalian yang belum tahu apa itu Youtube FanFest, jadi Youtube FanFest ini adalah semacam music & performance festival dengan talent-talent Creator Youtube. Disini kamu bisa menyaksikan performance creator Youtube favorite kamu secara live! 

    YTFFID 2019 ini diselenggarakan di beberapa kota, antara lain Bandung, Yogyakarta, Surabaya dan Jakarta. Nah di tiap kota bintang tamunya beda-beda dan ada juga penampilan creator-creator asal kota tersebut. 

    Di Jogja saya mendapatkan kesempatan untuk nonton YTFFID Hari pertama dengan bintang tamu: Ghea Indrawari, Like Music Project, Bram Dermawan (Brader), Ria Ricis dan Gloria Jessica. Ada juga special performance di #Collabonation Stage nya IM3 yaitu dari Salshabilla Adriani dan Jogja Music Project. Kalo di hari kedua, bintang tamunya adalah Young Lex, Marion Jola, dan Kery Astina. Nah saya tuh datang di hari pertama aja.

    Acaranya dilaksanakan di Keraton ballroom Marriot Hotel, tapi masuknya lewat Hartono Mall yang terletak persis disebelah Marriot Hotel Yogyakarta. Saya sempat bingung karena yang saya baca YTFF dilaksanakan di Marriot, jadi saya sempet tuh muter-muter di lantai 2 Hotel Marriotnya ternyata dari lantai 2 Hartono mall ada pintu yang langsung menuju Ballroom Marriot Hotel. WOW AKU AMAZED.

    (padahal sejak ini mall dibangun kayanya saya ada deh seminggu sekali kesini tapi ngga tau kalo ada pintu masuk ke Ballroom Marriot dari mall, bhaik)

    Untungnya saya sudah sampai venue dari jam 11, jadi nggak buru-buru deh. Meskipun demikian antrian sudah mulai mengular dari jam 12, padahal pintu baru dibuka pukul 12:30. Security-nya lumayan ketat sih, namun wajar karena ya yang tampil juga bukan sembarang creator hehehe

    Jadi tipsnya dateng ke venue MINIMAL 30 menit sebelum gate dibuka ya, biar antrinya ga jauh-jauh banget hehehe.
    6
    Youtube Fanfest ini Gratis ya teman-teman, kalian tinggal RSVP di websitenya youtube fanfest, akan tetapi ada special pass buat meet and greet dan foto bareng sama creator idola kalian. Nah IM3 Ooredoo bener-bener so sweet banget karena saya dikasi meet and greet bersama Like Music Project. 15 tahun bersama kayanya sukses bikin Indosat paham kalo saya doyan banget sama EDM huhuhuhu #akuterharu.

    Nah karena pas saya nyampe belum mulai acaranya jadi saya main-main dulu di booth IM3 Ooredoo. Boothnya lucu banget, ada challenge ASMR berhadiahnya juga. Langsung dong saya, hanifa dan kak aji nyobain.

    Kalian tau kan ASMR? itu loh video yang pake mic super sensitif terus suara-suara yang dihasilkan jadi detil banget itu. Nah di IM3 Ooredoo itu ada booth khusus gitu untuk membuat video ASMR. Didalem disiapin properti dari sisir, cemilan dan segala macem untuk menunjang video ASMR kamu.

    Nah karena tema booth IM3 Ooredoo adalah collabonation, jadi nggak boleh tuh kita sendirian bikin video asmrnya. Yang terjadi selanjutnya adalah lawakan abad ini.


    Jadi kan didalem itu ada mas-mas yang tugasnya mengarahkan kita dan jagain booth soalnya kelar ngerekam video ASMR, kita bisa langsung dikirimin videonya gitu. Nah, suara yang kita hasilkan nggak boleh diatas 80 db (manusia ngomong biasa itu around 90 db), jadi kebayang kan harus bisik-bisik kaya apa dan masnya juga harus nahan ketawa.

    Si Hanifa awalnya masih jaim-jaim gitu kan, sementara kalo saya udah trabas aja. Pertamanya Hanifa mau nyanyi lagu bintang kecil aja biar simpel, tapi saya sama Aji udah kebelet nyanyi "entah apa yang merasukimu" hahaha dan waktunya 1 menit.

    Kelar nyanyi bintang kecil masih sisa 30 detik ya dilanjut aja gitu dan asli itu masnya sampe merah nahan ketawa karena kita nyanyinya lengkap sama joget tiktok. Lengkapnya ya bisa kalian liat di twitter saya deh ya:






    Nah kalo kalian mainan ASMR Challenge ini kalian bisa menangin hadiah menarik kaya kamera vlog, merchandise dan lain-lain. Saya sih semi-semi ngarep dapet kamera vlog ya hihihi lumayan buat membangkitkan kembali channel youtube duckofyork yang udah lama vakum hahaha

    (padahal vakumnya karena males ngedit lol)


    Dengan semangat #Collabonation IM3 Ooredoo juga ada #IM3OOREDOOYTFF Stage loh! Ada kolaborasi menarik dari Jogja Music Project dan Salshabilla Adriani. Duet mereka membawakan Goyang Maumere dengan sentuhan berbagai alat musik etnik gitu, keren banget. Mana suaranya sama-sama bagus, otomatis YTFFID langsung rame banget.

    Funny story; seperti biasa kan ya saya bawaannya joget all the time, sementara temen-temen yang lain masih agak kaku kaya kanebo kering. Selama joget maumere saya tabrakan mulu sama Hanifa dan Aji. Hasilnya? Malah jadi moshpit hahaha.

    Sekarang emang udah jamannya kolaborasi ya, jadi apa-apa bagusnya dikerjain bersama-sama buat menyatukan berbagai visi yang berbeda-beda. Bagus juga sih idenya IM3 Ooredoo ini. Mau collab sama duckofyork juga boleh lho heuheuheu *teteup*

    Saya juga mo pamer dikit nih:


    Alhamdulillah, puji syukur saya bisa dapet sesi showcase meet and greet bareng creator/producer EDM Like Music Project yang emang lagu-lagunya enak enak banget. Jujur seneng karena emang kan kalian semua tahu saya suka banget EDM dan udah lama banget nggak dateng ke EDM Festivals, jadi sebenernya bisa nonton Like Music Project live itu udah mengobati banget kekangenan saya untuk joget dan have fun bareng teman-teman ya.

    Yaaaah kalian yang ngikutin story saya pasti tau lah kehebohan saya yang joget sendiri sementara Kak Aji masih malu-malu gitu, sampe ya akhirnya kak Aji joget juga karena kebawa kelakuan saya yang ala-ala wkwkw.

    Asli seneng banget karena setelah 15 taun setia sama IM3 akhirnya IM3 kasi something buat aku yang bakal bikin aku terkenang. Akhirnya ya saya naik juga ke stage dan bisa salaman + selfie juga. Meski hanya sebentar saya menyempatkan diri buat selfie bareng Kak Nova Nada yang menurut saya suaranya, looksnya dan aestheticnya GOALS banget huhuhu

    ((suka lupa umur jadinya kalo udah begini ya, masih ala-ala goals goals mulu))


    Needless to say, abis itu saya pulang pegel-pegel banget karena kebanyakan jingkrak jingkrak dan joget. Udah seseruan seharian, dapet foto bareng creator favorite terus juga bisa have fun sama temen-temen di booth IM3 Ooredoo.

    This is definitely a day to remember, terimakasih IM3 Ooredoo sudah mewujudkan salah satu ke-BM-an ku! Sampai jumpa di YTFFID tahun depan!

    . Jumat, 27 September 2019 .


    Oke, judul postnya first world problem banget ya? Iya tapi nggak apa-apa, sebab saya baru belajar bahwa 128 GB itu nggak ada apa-apanya. Kesel kan, lagi foto-foto lucu buat konten instagram tau-tau muncul error memory full terus harus pause dulu foto-fotonya, delete-deletin foto terus mulai foto lagi? Kesel kan?

    Jadi gengs, saya adalah #antihapushapusclub. Serius, saya paling males disuruh ngapus-apus foto. Tapi apa daya kan, namanya juga manusia. Kadang tuh suka khilaf kalo jalan-jalan tiba-tiba memory-nya penuh. YA KAN SOALNYA MEMORY TUH BAHASA INDONESIANYA KENANGAN, JADI HARUS DIKENANG!!! Apasih.

    Oleh karena itu saya memutuskan untuk beli smartphone berkapasitas 128 GB. Sebelum pake hp yang ini, HP saya kapasitasnya cuma 16GB. Boro-boro nyimpen musik dan foto, buat aplikasi aja udah penuh. Tapi ternyata, 128 GB juga nggak berasa gengs karena...


    Tetep aja penuh! Liat itu udah mau 78 GB sendiri, padahal kayanya saya nggak nyimpen file aneh-aneh. Paling yaaaa... foto, video memory gitu, sama dokumen-dokumen penting. Kalo musik saya udah nggak simpen karena di laptop directory musik saya udah makan 60 GB sendiri, jadi sementara ya saya mengandalkan streaming-streaming service berbayar yaaaaa...

    Mau hapus-hapus juga udah bingung apa lagi yang mau dihapus-hapusin. Padahal kadang saya harus backup dan restore isi HP karena maklum ya, HP Jadul sudah butuh maintenis disana-sini.

    Sebenernya Apa Sih Yang Bikin HP Kita Jadi Penuh?

    Jadi ada survey oleh DEKA yang dikomisikan oleh Western Digital Corp, judul surveynya Indonesian Consumer Mobile Habit and Data Management Survey, yang mana berisi soal kebiasaan orang indonesia mengenai kebiasaan menggunakan gawai dan manajemen data di gawai mereka.

    Karena saya tuh pengertian banget kalo kalian nggak suka dikasi data-dataan, makanya saya begadang sehari semalem bikin infografis dari hasil survey ini demi kalian. So sweet banget kan saya tuh... makanya rajin-rajin dong buka duckofyork astagaaaaaa... (malah curhat)


    Jadi ya, orang Indonesia ini rata-rata menggunakan smartphone sebagai gadget utamanya. Aseli, emang iya sih karena saya tahu teman-teman blogger yang sanggup upload post dari HP (saya sih enggak, babay bebqu) dan kebanyakan orang termasuk pak suami bisa aja gitu ngapa-ngapain dari HP mulai dari baca ebook, main game sampe nonton TV dan dengerin radio (!!!) pun dari HP. 

    Nah saking jadi #AnakHape-nya, rata-rata orang Indonesia sampe cuma menyisakan 1-3GB di HP mereka. Ayo coba dicek storage masing-masing ya, terus kasi tau saya di kolom komen HP kalian sisa berapa GB???

    Apa aja sih yang bikin HP Orang Indonesia Penuh? Cus discroll infografisnya ya bebqu...


    Nah ini dia penyumbang penuhnya memori HP masyarakat Indonesia. Ini adalah data-data terbanyak yang disimpan di HP ya; foto, video, musik, aplikasi dan dokumen. Ini masih berdasarkan survey yang sama. 

    Ya, bisa dilihat di foto HP saya juga foto dan video jadi nomer 1 penyumbang habisnya storage HP, terus nomer dua...whatsapp (yang mana isinya adalah foto dan video juga) abis itu yaaa... aplikasi huhuhu. Game jaman sekarang berat-berat, saya sebagai atlet penggemar e-sports harus sabar dengan game yang tambah berat padahal fitur-fiturnya tidak penting-penting amat hmmm...

    BRB Istighfar dan mengelus dada sambil merenungi kemana perginya space di HPku.

    Kalian isi hapenya apa sih yang bikin penuh?

    Solusi Backup HP Penuh Kamu!


    Selama ini kan backup HP adalah pekerjaan yang paling bikin males diantara yang bikin males, benar begitu pembacaku yang budiman dan budiwoman?

    Padahal nih resiko ketika kita nggak backup HP itu BANYAK BANGET. Hape bisa aja ilang atau error sampe ngga bisa diapa-apain, memori bisa aja ngga sengaja keapus pas hp dimainin ponakan dan lain-lain.

    Sobat kenangan sejauh ini bisa relate?

    Nah sebenarnya opsi backup itu ada banyak kan ya: bisa via cloud, bisa tancep ke laptop terus backup manual, dan lain-lain, tapi karena kita anaknya #SquadRebahan banget, saya kasih cara mudahnya yaaaa yaitu dengan menggunakan OTG dari Sandisk.

    Apa itu OTG?


    Jadi OTG kepanjangannya adalah on the go, maksudnya penyimpanan OTG disini adalah penyimpanan data yang bisa dilakukan dimana saja dan kapan saja. 

    Kenapa bisa kapan saja dan dimana saja? karena bentuk dan cara pemakaiannya ringkas banget gengs. Bisa dilihat ya OTG itu bentuknya kaya flashdisk gitu dan colokannya ada dua biji gitu, satu buat HP dan satu lagi buat dicolok ke laptop/PC.

    Jadi OTG ini adalah flashdisk yang bisa buat HP gengs. Selama HP kamu sudah mendukung OTG (yang mana hampir semua HP jaman sekarang sudah support OTG loh!) kamu bisa tinggal langsung colok si OTG terus copas-copas file yang dibutuhkan deh ke directory si OTG.

    Gampang banget kan?

    Nanti kalo misalnya data tersebut kamu butuhkan buat presentasi atau apa, tinggal colok si OTG ke laptop heuheuheu, kelar. 

    OTG jaman sekarang canggih-canggih lho, kalo OTG punyanya Sandisk mulai dari kapasitas 16 GB sampai 256 GB ada semua. Kita tinggal pilih sesuai kebutuhan kita aja

    USB OTG SanDisk: Solusi #DibuangSayang 



    SanDisk itu udah mikirin tipe HP umat manusia yang penuh dengan keragaman ya gengs, jadi kalian ngga bisa alasan "aduh HPku colokannya jadul, ngga mungkin ada OTG nya" karenaaaaa ada semua lho segala jenis colokan di USB OTG SanDisk ini; mulai dari micro USB, USB Type C, sampai Lightning Connector  nya iOS. 

    Fungsi USB OTG Sandisk ini antara lain untuk: 

    1. Backup data dimanapun kapanpun
    2. Menyimpan data di thumb drive yang nggak ribet dibawa kemana-mana
    3. Memudahkan transfer data antar device (dari HP ke HP, HP ke laptop dan Laptop ke Laptop) tanpa tambahan software

    Oh ya, kecepatan transfer USB OTG Sandisk ini mencapai 150 MBPS dengan dukungan koneksi dari USB 3.0 jadi backup data bakal terasa lebih cepat, meskipun data yang dicopy banyak. Jadi beneran nih nggak ada lagi kata #DibuangSayang karena semua bisa dibackup pake USB OTG Sandisk 

    Kalau kalian mau backup HP kalian dengan lebih cepat dan all in one tersedia juga aplikasi Sandisk Memory Zone di google playstore dan SanDisk iXPand Sync buat auto sync camera roll di iOS. Backup jadi lebih gampang loh!

    Jadi kalian ngga perlu lagi ribet-ribet pindahin satu persatu foto-foto dan kenangan (dan kerjaan) di HP kalian karena SanDisk udah mikirin itu semua, heuheuheu 👍


    Oke, sampe sini udah pada ngerti kan fungsi dan kelebihan-kelebihan dari USB OTG Sandisk? Nah sekarang nih tinggal bahas pertanyaan paling basi se-DM Instagram setiap kali ngepost soal gadget-gadget gemes dan barang-barang lainnya yaitu....

    "Kak, Belinya dimanaaaaaaaaa?????"


    Kalo kalian mau membeli produk SanDisk yang terpercaya, resmi, original dan bergaransi, gak usah susah-susah lagi shayyyy karena #SanDiskAPAC punya Official Shop di Shopee. Disini kalian bisa membeli produk-produk SanDisk mulai dari OTG sampai memory card dan aneka storage solution lainnya. 

    Promo-promo di Official Shop SanDisk ini juga beragam lho gengs, asli banyak banget diskonnya. Kalo kalian shopee hunter boleh lho dimanfaatkan segala kupon kupon, shopee point dan voucher belanja buat berbelanja di Official Shop SanDisk ini heuheuheu

    Jadi sekarang udah ngga bingung lagi dong gimana caranya untuk backup dan mindahin file di Smartphone dengan mudah? Ngga ada lagi dong alesan "bos memorinya abis nggak bisa buka attachment" atau "foto kamu keapus, soalnya memori aku penuh pas kita lagi break" ya kan? Kan semua bisa dibackup pake USB OTG Sandisk!


    tulisan ini disertakan dalam Lomba Blog SanDisk APAC



    . Kamis, 19 September 2019 .


    Siapa disini yang belum pernah ke Taman Safari? Saya udah dong. Huehehehe.

    Meski berbeda dengan safari di afrika dan safari di mall pas jam kerja, tentunya, pengalaman pergi ke Taman Safari selalu memberikan kesan tersendiri buat saya. Ya gimana nggak, rasanya terkungkung nyetir didalam mobil pelan-pelan sambil melihat binatang berkeliaran bebas itu kan bikin deg-deg serrrr.

    Sejauh ini saya sudah nyobain pergi ke Taman Safari Cisarua Bogor dan Taman Safari Prigen Pasuruan. Lho Taman Safari ada banyak toh?


    Taman Safari Indonesia Group



    Jadi sebenernya Taman Safari Indonesia itu punya banyak taman wisata dan hotel yang tersebar di seluruh Indonesia, yaitu Taman Safari Bogor, Taman Safari Prigen, Bali Safari, Batang Dolphin Center, Bali Marine, Jakarta Aquarium, Royal Safari Resort, Baobab Safari Resort, Mara River Safari Lodge, Istana Panda Indonesia, Safari Wonders dan Safari Lodge.

    Baru tahu kan? sama hehehe. 

    Kalo Taman Safari yang kita naik mobil pelan-pelan sambil ngeliatin binatang itu adanya di Taman Safari Bogor dan Taman Safari Prigen. Experience dan binatangnya mirip-mirip, yang membedakan itu panjang track dan susunan hewan-hewannya gitu. Entah kenapa waktu di Taman Safari Bogor saya merasa tracknya sedikit lebih panjang daripada di Prigen sih, tapi total waktunya kurang lebih sama sekitar 1 jam.

    Untuk harga tiket masuk di Taman Safari Indonesia Bogor Cisarua mulai dari harga 170 ribu sampai dengan 250 ribu tergantung paket dan hari kedatangan (tiket weekend lebih mahal dong ya) sedangkan untuk Taman Safari Prigen mulai dari 110 ribu sampai dengan 160 ribu, sedikit lebih murah.

    Hanya saja memang di Taman Safari Indonesia yang di Bogor, hewannya lebih banyak dan atraksi lainnya selain safari juga lebih banyak daripada di Prigen. Di Bogor, Baby Zoonya lebih lengkap dan enclosurenya lebih gede-gede sementara di Prigen lebih kecil-kecil. 

    Meski enclosurenya lebih kecil, kalau kalian ke Taman Safari Indonesia Prigen, kalian bisa ngerasain makan daging rusa alias Venison sambil nonton feeding harimau tiap jam makan siang. Tips aja, kalau kalian mau nonton feeding harimau ini, sebisa mungkin datang jauh-jauh sebelum jam makan siang karena dijamin table deket kandang harimau (yang dibatasi dengan kaca itu) udah penuh.

    Jadi sebenernya nggak ada tuh alasan "udah pernah ke Taman Safari yang di Cisarua, ngapain nyobain yang di Prigen, pasti sama aja!" enggak, karena tiap safari beda-beda experience-nya! Ceileeeeehhhhh....

    Hewan-hewan di Taman Safari Indonesia



    Seperti namanya yaitu "Safari", konsep hewannya juga hewan-hewan yang banyak kita temui kalau Safari di Afrika, seperti Zebra, Jerapah, Kuda Nil, Singa, dan lain-lain meski ya ada aja beberapa hewan yang konsepnya nggak safari banget seperti unta dan llama. Ya nggak masalah sih, lucu juga ngelihat hewan-hewan ini berkeliaran bebas di taman dengan kelakuan mereka yang unik-unik.

    Meski berkeliaran bebas, di tiap enclosure dan zona selalu ada petugas yang siaga, jadi nggak usah khawatir dengan keamanan safari di Taman Safari Indonesia. Yang penting kita ikutin aturan aja, misalnya nggak boleh buka jendela mobil ya jangan dibuka. Simpel kok.

    Selain berada di enclosure yang terbuka, ada juga hewan-hewan yang berada di enclosure tertutup alias mini zoo. Hewan-hewan yang berada di enclosure tertutup ini juga gak kalah variatifnya dengan hewan-hewan yang ada di safari. Biasanya ada aneka burung, binturong, aneka primata bahkan singa dan harimau. Ada beberapa juga hewan yang bisa diajak berfoto bersama di enclosurenya, tentunya dengan membayar fee tambahan hehehe.

    Saya pernah ikut memberi makan penguin di tahun 2015 saat penguin baru saja datang ke Taman Safari Cisarua Bogor. Waktu itu nambah sekitar 100 ribu, sudah sama foto bersama didalam enclosure penguin sambil memberi makan. Worth it sih menurut saya. Kapan lagi saya bisa pamer kalo pernah ngasi makan penguin langsung didalam kandangnya?


    Tips Main Aman dan Nyaman di Taman Safari Indonesia


    Buat kalian yang mau berlibur ke Taman Safari Indonesia, saya punya beberapa tips simpel nih yaitu:

    1. Kalau mau menggunakan mobil pribadi untuk bersafari, pastikan mobil kalian dalam kondisi prima ya gengs, karena di beberapa track safari memang ada tanjakan dan turunan. Meski landai, kalau kondisi mobil nggak prima ya rada PR juga. Jangan sampai mobil kalian mogok di enclosure hewan buas ya!
    2. Ikuti tata tertib dan panduan yang ada di sepanjang track safari, kalau misalnya dibilang jangan memberi makan hewan ya plis jangan memberi makan hewan, kecuali memang kalau diperbolehkan. Di beberapa spot saya pernah liat kok ada jualan makanan hewan. Better beli didalam taman safarinya ya, supaya sesuai dengan diet hewannya.
    3. Jangan ngebut atau ala-ala keduniawian dengan nglakson-nglakson atau ngegeber knalpot. Santai aja. Apalagi kalo didalam track safari lagi macet. Sabar aja.
    4. Intinya, in general, jangan alay lah ya.
    5. Kalo nggak pengen terlalu ramai, kalian bisa datang ke Taman Safari di pagi hari. Track buka sekitar pukul 9 pagi, biasanya jam 8 saya sudah standby di pintu masuk Taman Safari. Kalo weekend jam segitu biasanya udah ramai dan ngantri kok. Kalau takut kesiangan kalian bisa beli hotel dekat taman safari biar gampang. (Pro Tip: Pake Traveloka dong... pilihan hotelnya beragam kok :") Kalo kalian mau nginep di safari lodge atau safari resortnya Taman Safari Indonesia juga bisa kok dibook pake Traveloka!) 
    6. Siapkan uang pas untuk tiket masuk biar gak ribet. Kalau mau ngecek harga tiket bisa langsung cek websitenya taman safari kok. Siapin juga uang lebih kalau kalian mau additional foto-foto sama satwa atau belanja suvenir.
    7. Gunakan pakaian yang nyaman, terutama kalau setelah safari kalian masih mau main wahana atau jalan jalan di kebun binatangnya Taman Safari
    8. Kalau kalian mau nonton show tambahan, cek jadwal dan jam mainnya biar ga menunggu terlalu lama atau bahkan kehabisan tempat duduk. 
    9. Jangan lupa beli merchandise untuk mendukung upaya konservasi yang dilakukan oleh Taman Safari Indonesia yaaaa!
    Kalau kalian masih galau mau ke Taman Safari Indonesia atau nggak, kalian bisa nonton video youtube berikut (tentunya saya yang bikin dong) jangan lupa like dan subscribe dong. Kesian amat saya ngga punya subscriber hehehe


    Anyways, happy watching, happy planning dan jangan lupa oleh-oleh buat saya yaaaa~
    . Selasa, 17 September 2019 .


    Indonesia negaraku, orangnya lucu-lucu.

    Kemarin, jagat twitter ramai gara-gara cuitan para buzzer salah satu program pemerintah yaitu #SawitBaik. Now don't get me wrong, i have nothing against Sawit karena mama juga pensiunan salah satu perusahaan Sawit terbesar di Indonesia. 

    Yang jadi masalah adalah timingnya. Di Riau lagi ada kebakaran hutan--well, tiap tahun selalu ada kebakaran hutan di Sumatera dan Kalimantan yang mengakibatkan kabut asap gila-gilaan di Indonesia sampai asapnya 'mampir' ke Malaysia dan Singapore. 

    Kebakaran Hutan itu ditengarai karena adanya lahan hutan yang dibakar untuk menjadi kebun dan komoditas perkebunan di Sumatera dan Kalimantan yang paling menjanjikan dari segi ekonomi ya Sawit.

    Di saat-saat demikian, pemerintah memutuskan untuk launching campaign Sawit Baik. Kan Lucu.

    Kenapa sih Harus Trending Topic?

    Orang tua-orang tua kita di pemerintahan ini memang terkadang suka trying too hard to be relevant. Dipikirnya menggunakan buzzer, lantas semua permasalahan publikasi negara selesai.

    Ntar dulu. 

    Masyarakat Indonesia lagi eneg-enegnya sama Buzzer, Influencer dan profesi-profesi sejenis itu. Blogger bikin review dibilangnya "waaah pasti berbayar! pasti endorse" dengan semangat menghakimi bahwa produk endorse yang jadi favorit dan 'kesukaan aku banget' itu pasti sebenernya B ajah. 

    Kenapa saya bisa bilang begitu? Karena dari zaman awkarin masih naik kuda pake beha dan topeng mas-mas perampok di sinetron Indonesia tahun 1990an itulah kalimat-kalimat yang rajin bercokol di akun-akun pergosipan dunia maya. Nggak percaya? Ih coba aja baca sendiri.

    Tapi ya saya paham sih. Saya juga termasuk yang nggak gampang kemakan iklan, dan dengan ratusan influencer di berbagai platform sosial media menjejali kita dengan konten iklan setiap harinya, wajar aja sih kalo orang-orang jengah.

    Buktinya, kalian lebih seneng saya nulis yang begini-begini ini kan? Tulisan-tulisan yang memancing keributan gini kan? Kenyataannya memang tulisan-tulisan saya nggak bersponsor seperti ini memang punya lebih banyak pembaca. Cerita soal macil aja viewsnya masih lebih banyak ketimbang beberapa pillar article saya yang lain; walo bisa jadi si macil ngeklik in sendiri artikel dia sampe eneg, bisa aja kan?

    Kok jadi bahas macil sih huft.

    Balik lagi, kemaren saya melihat salah satu upaya para opa-opa di pemerintahan kita ini untuk relevan adalah dengan menggunakan sosmed. Bagus sih, tapi engga tahu target. Bahkan ada aja tuh buzzer yang kontennya ga relevan sekedar menaikkan hashtag biar trending. Nggak usah di screenshot lah ya, menuh-menuhin kuota hosting aja.

    Terus kalo udah trending mau ngapain? Output sesudah trending apa? Memang habis trending terus masyarakat auto-teredukasi gitu? Atau emang trending itu sebenarnya malah Key Performance Index? 

    Nggak Semua Hal Perlu Jadi Trending Topic Buat Viral

    Saya kadang bertanya-tanya, ada ga sik mahasiswa periklanan atau komunikasi korporat di pemerintahan? Soalnya kadang-kadang strategi buzzing pemerintah suka salah kaprah.

    Biar ga negatif, gini ya saya kasih contoh baiknya.

    Kalian tahu akun Ditjen Pajak? ituloh yang suka me-ninuninuninu netizen kaya raya. Seriusan. Akun Ditjen Pajak itu bisa dikenang sama warganet karena ya kontennya refreshing, nggak perlu trending topic #MasyarakatSadarPajak #PesanMenteriKeuanganPentingBangetBacaDong #BayarPajakTerus dan lain sebagainya.

    Cukup ngasih informasi yang relevan, meninuninu netizen dan memberi respon saat ada pertanyaan-pertanyaan yang penting-nggak-penting dari netizen.

    Akun lain yang sukses menurut saya adalah TNI AU dengan Airminnya yang menghibur, informatif, lucu dan receh-receh, sukses bikin citra TNI yang serem dan siap tempur anytime jadi merasa terhibur, jadi inget kalo TNI ya manusia juga yang doyan dangdutan dan pergi kondangan. Gak pake buzzing, gak pake trending topic, tapi orang inget. 

    Atau yang paling luar biasa: Kementerian PUPR yang doyan membuat Meme soal menterinya sendiri. Pak Basuki emang luar biasa kesabarannya karena memenya lucu-lucu, dan hasilnya, saya jadi tahu ada kementerian yang namanya Kementerian PUPR dan segala program-programnya. Sebagai milenial generasi akhir yang nggak dapat kurikulum PPKN dan P4, ini sebenarnya pencapaian besar loh. 

    Haloooo pemerintah, orang tuh buka sosmed pengen refreshing, bukan pengen dibombardir sama agenda-agenda pemerintahan. Kalo mau ngasi tau agenda pemerintahan, gunakanlah cara-cara yang smooth dan bikin happy. 

    Dunia Teknologi Itu Seperti Fast Moving Goods

    Saya selalu bilang begini setiap dapet klien korporat. Apa yang kita anggap keren kemarin belum tentu relevan hari ini, dalam hitungan detik opini masyarakat bisa berubah seiring dengan datangnya informasi-informasi baru. 

    Trend itu bukan hanya dianalisa berdasarkan angka-angka yang muncul di statistika anda, melainkan dirasakan. Key opinion leader itu bukan cuma jendela untuk mengemukakan opini saja, tapi harus dibentuk supaya Opini mereka memang tercermin dari tindak tanduk dan perbuatan mereka juga.

    Kenapa? Karena orang-orang yang memfollow KOL itu bisa jadi lebih kenal KOL tersebut ketimbang anda-anda yang mensponsori. Makanya, riset-riset dan riset.

    Saya yakin kampanye Sawit Baik itu sebenarnya kampanye dan aktivasi yang sudah disusun sejak lama (seenggaknya tidak dalam hitungan hari), terbukti grafisnya oke, acara tersusun rapi dan lain sebagainya.

    Tapi timing launchnya sama sekali nggak tepat.

    Mungkin kalo di launch bersamaan dengan inisiasi energi alternatif, bisa diangkat itu soal biodieselnya Sawit. Mungkin kalo di launch dengan kampanye hari konsumen + diskon-diskon produk sawit maka Sawit akan kelihatan lebih enticing buat masyarakat penikmat sosmed.

    Mau melawan hoax? Tidak perlu trending topic! Buat klarifikasi dengan data yang memadai dan tentunya data yang tepat dong. Beri masyarakat insight soal bagaimana sawit menyokong kehidupan negara dengan cara yang smooth. Tingkatin dong kewajiban CSR Perusahaan Sawit sampe segede Perusahaan Tembakau misalnya. 

    Spin control itu ada seninya. Makanya mahal. 

    Saya Juga Buzzer Makanya Saya Ngomong Begini

    Meski sangat menolak predikat buzzer di bio saya karena plis deh, saya itu anaknya paling males disuruh ngebuzz, naikin TT dan lain-lain kalo nggak sesuai dengan haluan kehidupan tapi saya juga buzzer.

    Kenapa ngebuzz? Karena saya butuh duit.

    Jujur aja nih ya, saya juga butuh duit. Listrik dan dapur nggak akan nyala kalo saya nggak kerja keras tiap hari di sosmed.

    Bagi sebagian orang hal ini mungkin super duper hina dina, tidak ada penting-pentingnya but let me tell you THIS: Kalian selama ini menikmati konten-konten yang saya buat di dunia maya. Cara kalian menikmatinya mungkin berbeda-beda. Ada yang ketawa ngguyu, ngikik pelan, ngikik dalam hati dan jenis-jenis ketawa yang mungkin saya tidak ketahui lainnya--ada pula yang membaca setengah menghujat, menghakimi atau sambil melirik dengan iri dengki ala tokoh antagonis sinetron 90'an

    Tapi kalian semua tidak membayar untuk itu.
    Kalian tidak membayar untuk hiburan gratis yang saya suguhkan setiap hari.

    Siapa yang bayar? Ya sponsor dong.

    Toh kalian juga seneng kalo saya bagi-bagi kupon gratisan ini itu, giveaway ini itu, saldo ovo dan gopay tiap ada survey pasar. Saya kan nggak boongin kalian dan nggak boongin sponsor. Kalo produknya nggak cocok pasti saya balikin atau bahkan tidak saya review.

    Percaya deh, baca review-review dari duckofyork. Kalo emang nggak cocok atau saya nggak suka bahan-bahannya pasti saya akan bilang.

    Dalam sehari ada berapa tawaran kerjasama yang saya tolak hanya karena saya tidak cocok dengan pemberi sponsor atau bahkan produknya? BANYAK!

    Ini bukan sombong tapi memang begitu kenyataannya. Banyak tawaran kerjasama yang kemudian tidak sesuai dengan ideologi kita (misalnya saya disuruh kampanye "banyak anak banyak rejeki" ya nggak masukkkk lah), tidak sesuai dengan visi dan misi kita, tidak sesuai dengan niche kita, atau bahkan disuruh bohong.

    Bohong ini macem-macem: ada yang bohong-bohongin pembaca bilang barangnya bagus banget padahal enggak, ada yang bohong-bohongin sponsor pake engagement palsu, bahkan yang lebih parah, bohong-bohongin diri sendiri kalo mereka baik-baik saja setelah disuruh campaign seperti itu.

    Meski kita pengabdi konten tapi mohon maaf-mohon maaf aja nih ya, harga diri nggak bisa dibeli, jadi kalo saya disuruh ngibulin pembaca demi duit ratusan ribu sih ogah. Maaf-maaf aja, kita boleh kere yang penting sombong dulu! #sikap 

    Kalaupun netizen menghujat dan nggak setuju sama kita, selama memang itu sesuai dengan ideologi kita ya nggak ada beban toh? nggak ada harga diri yang tersakiti? Sama seperti ketika saya terang-terangan menulis bahwa saya tidak suka rokok tapi juga mendukung dengan industri tembakau.

    Ya nggak masalah dong. Kan itu ideologi saya. Ketika saya membicarakan soal itu, ya jadinya meyakinkan karena memang pendapat saya seperti itu. 

    Itu esensinya Influencer Marketing. Personal. Dekat. Akrab. Intim. 

    Ketika pemerintah menunjuk buzzer untuk mengiklankan Sawit itu Baik misalnya; ya harus tahu latar belakang si buzzer dulu dong. Apakah dia anak pegawai kebun sawit misalnya? Atau dia pernah dapat beasiswa sawit? Atau memang dia yakin dengan manfaat-manfaat sawit dalam kehidupannya?

    Kalau cuma puluhan dan ratusan akun baik dengan atau tanpa nama (anonim) bagaimana masyarakat mau percaya?

    Coba jika yang ngetwit adalah petani sawit yang kini kaya raya dari hasil menanam sawit? Atau anak-anak yang mendapat beasiswa pendidikan dan olahraga dari perusahaan sawit? Mungkin beda hasilnya.

    Ngaca dulu lah, kalo ada orang asing ujug-ujug ngomong ke kita "eh sawit itu baik loh" pasti kita bakal mengernyitkan dahi kan?

    Ini berlaku ke program-program pemerintahan lain yang dibuzz massal ya, nggak cuma sawit doang. Hayo introspeksi.

    Ratusan akun ngepost gambar yang sama dengan caption yang mirip-mirip semacam livetweet massal... apa yakin pesannya akan tersampaikan? Wong mereka yang ngetweet harus mendengarkan, mencerna dan menulis berbarengan. Apa iya bakal maksimal?

    Apa iya seperti itu promosi yang kita butuhkan?

    Tinggal anda yang perlu menjawab.