• about me
  • menu
  • categories
  • Agi Tiara Pranoto

    Agi Tiara Pranoto

    Seorang Blogger Indonesia yang berdomisili di Yogyakarta. Selain menulis, dia juga sangat hobi main PUBG Mobile. Cita-citanya adalah mendapatkan passive income sehingga tidak perlu bekerja di kantor, apa daya selama cita-cita itu belum tercapai, dia harus menikmati hari-harinya sebagai manajer sebuah penginapan syariah dan content manager sebuah clothing line

    Raja, Harta Karun Soekarno Dan Berita Berita Absurd di Indonesia


    Kalian belom pernah kan ngerasain, malam tidur biasa aja kaya nggak ada apa-apa. Matiin PC, cuci muka, cuci kaki terus ganti baju dan tidur, bangun-bangun dibelakang rumah kalian tiba-tiba Muncul Kerajaan.


    Itu yang terjadi ketika di belakang rumah saya tiba-tiba muncul Keraton Agung Sejagat.


    little did i know, Keraton Agung Sejagat nggak separah itu--oke mereka nipu dan halu, tapi orang gila juga tau mereka nipu dan halu. Masih banyak lagi kerajaan-kerajaan yang lebih ajaib, lebih absurd, lebih nggilani kayak sunda empire, kesultanan selacau, king of the kings (yang tadinya adalah Indonesia Mercusuar Dunia which were some kind of scam, i guess) dan lain-lain.

    Sebenernya ini topik udah lewat lama banget, tapi tetap mengusik batin dan google search saya. Kenapa tiba-tiba ada trend orang ngaku-ngaku raja? Apa menariknya jadi raja?

    Jadi raja itu cuapek puol. Bayangin, namanya raja kan dia yang harus bikin keputusan buat semua penduduknya kan, bayangin gimana rasanya HARUS BIKIN KEPUTUSAN BUAT SEMUA ORANG. bikin keputusan buat diri sendiri mau go-food ayam geprek atau bakso tusuk aja susahnya bukan main, apalagi bikin keputusan buat semua orang?

    Belom lagi soal pengawalan. Raja itu mau kemana-mana harus dikawal, nanti takutnya ada ninja assassin dari kerajaan sebelah mau bunuh kita pas kita lengah--bayangin lagi enak-enaknya ngeden tiba-tiba HIATTTTT kepala ditebas sama ninja dari negeri seberang. Terus kepala kita yang dijadiin bukti kerja buat LPJ Kegiatan sama si ninja masih menunjukkan muka dengan ekspresi ngeden.

    not the kind of death everyone's want i presume.

    Selain itu, jadi raja juga berarti kita harus hidup dengan tidak eco-friendly. Bayangin baju raja dan segala printilan atributnya itu harus dicuci tiap hari supaya bisa tetap wangi dan tidak bau asem di udara Indonesia yang lembabnya bukan main. BAYANGKAN BERAPA LIMBAH DETERJEN YANG KAMU BEBANI KE BUMI INI KISANAK?!?!?  #PercakapanSJWLingkunganDiEraAnglingDharma



    Ada alasannya tuh kenapa raja raja jawa jaman dulu pakenya kemben, sutra, atau tenun jawa, itu semua karena UDARA DI INDONESIA ITU SUMUK PUOL! Baju-baju yang modelnya keeropa-eropaan itu cuma dipakai sesekali aja karena ya itu, gerah dong. Jadi ketika Keraton Agung Sejagat bagi-bagi seragam bergaya eropa di Purworejo yang tingkat kesumukannya melebihi sauna suit lejel home shopping, maka saya mewakili warga Purworejo pengabdi kipas angin portable ingin mengucapkan "ha-ha-ha kenthir" dengan tulus, ikhlas dan kenceng didepan muka rajanya.


    Tapi kalo diperhatiin ya, si so-called raja-raja ini sudah sering muncul dari jaman tahun 2000 an. Entah kenapa, kayanya orang Indonesia punya fascination tersendiri soal ingin jadi raja. Mungkin karena posisi raja jauh lebih menguntungkan daripada posisi RT RW misalnya karena Raja nggak perlu tanda tangan surat permohonan warga tiap malam atau mendamaikan bentrokan antar warga yang kebanyakan ribet sendiri

    Dan anehnya lagi, semua raja-raja ini selalu ngaku punya akses ke harta karun Soekarno di Bank Swiss.

    EH MANEH! KALO DITARO DI BANK NAMANYA BUKAN HARTA KARUN TAPI MAH SIMPENAN! Secara anak-anaknya Soekarno masih hidup ya harusnya dikasih ke anak-anak soekarno. Maneh saha pake bilang dapet wasiat segala??? Kenal juga kaga, temenan juga kaga tiba-tiba dapet wasiat.

    Ini mah kalo beneran ada duitnya dan anak-anak Soekarno nuntut ke pengadilan agama ya fix kalah, wong masih ada ahli warisnya kok hartanya dibagi-bagiin, lol.

    Let's say si harta karun Soekarno ini beneran ada, ayo semua menghayal dulu, ayo. MASA IYA ISTRI ATAU TEMENNYA NGGAK ADA YANG TAU REKENINGNYA!!! Halooo ini plot twist sinetron indosiar apa gimana plis. 

    Secara Soekarno meninggal dalam keadaan miskin dan nggak punya apa-apa. Kalau emang ada uang sebanyak itu harusnya Soekarno bisa dibawa kabur entah kemana untuk berobat, tapi kan enggak. Masa iya bung karno rela liat anak dan istrinya hidup susah di era orde baru? Kan nggak mungkin.

    Selain harta karun di Bank Swiss, juga ada orang-orang yang ngaku-ngaku menemukan harta karun Bung Karno pas lagi gali tanah, terus ketauan kalo itu cuma scam semata.

    TAPI COBA LO PIKIR AJA, KAPAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA DATENG KE KAMPUNG LO TERUS ISENG GALI-GALI TANAH HAH? Masa iya nih soekarno mau ngumpetin emas batangan bernilai ribuan trilyun terus nyuruh orang gali tanah dll dan gak ada yang tau. Infonya ga bocor ditengah masyarakat indonesia yang kebutuhan pokoknya sandang, pangan dan ghibah.

    Ya kan?
    Ya kan?
    Gak logis kan?
    Plis bilang kalo kalian juga mikir begini, plis, biar saya tahu kalo saya nggak gila.

    in all seriousness, kenapa masih pada bisa ketipu yang beginian sih?

    Di artikel saya soal money game, saya pernah menjelaskan kenapa orang-orang masih bisa ketipu soal kerajaan dan harta karun soekarno ini. 

    Biasanya para 'abdi dalem' kerajaan ala-ala ini dijanjikan sejumlah uang dalam jumlah besar kalau mau bergabung. 

    Bok, kalo digaji gede namanya bukan abdi dalem tapi karyawan startup! Secara ya, abdi dalem itu tugasnya mengabdi, bukan minta gaji.

    Daddy A sempet cerita soal si #KerajaanBelakangRumah ini katanya kalo mau jadi pangeran tinggal bayar 30 juta. EH MALIH, MANA ADA PANGERAN BAYAR BAYAR BUAT TITLE!!!! NAMANYA GELAR KERAJAAN ITU YA DAPETNYA TURUN TEMURUN! Kalopun ada gelar kerajaan yang 'diperjual-belikan' itu gelarnya gak tinggi. Dia pikir ijazah abal-abal kali ya bisa beli gelar pangeran. 

    Terus biasanya yang mau bergabung disuruh membayar sejumlah uang, umumnya 1,5 juta rupiah untuk uang pendaftaran. Mohon maaf ini kerajaan atau kontes burung berkicau 2020 kok pendaftarannya mahal banget?

    Logikanya kalo emang si raja diraja ini kaya raya, bisa punya harta trilyunan di Bank Swiss kok ya 1,5 juta masih minta. Beda lah kalo dibandingkan dengan saya yang kerja senin sampai minggu tapi dibayarnya senin sampai rabu #ehcurhat

    Tapi bersyukur aja, di Indonesia berita di TV lebih sering bikin ketawa daripada ketakutan

    Jujur selama ini saya suka serem karena di US dan Korea berita kriminalnya sering kali soal psikopat, soal pembunuh berantai, bahkan mass shooting, tapi di Indonesia kasus kriminal seringan didominasi orang-orang kaya gini.

    Ya saya masih suka kesel sih kalo nonton berita politik, but that's beside the point

    Tapi emang lucu aja sih, bayangin dong rasanya jadi tukang spanduk yang nyetakin baliho si kerajaan ini.

    Orang kerajaan: Mas saya mau ngeprint spanduk
    Tukang Print-Printan: Oke mas sebentar ya (buka corel draw, buka file)
    Spanduk:

    sumber Okezone

    Tukang print-printan: YHA BAIK

    Pertanyaan saya, kenapa sih harus pake gambar nyi roro kidul segala? Apa hubungannyaaaa maliiihhhh... dont drag her into these mess please :(

    Terus itu pejabatnya kenapa disuruh selfie selfie segala? Tujuannya apa cobasa... please lah cape berbi

    Jujur aja ya, kalo saya punya duit 60 ribu trilyun mah saya bakal bayar Deloitte buat bikinin Branding, atau minimal Dentsu deh buat bikinin campaign yang cakepan dikit. Masa raja posternya kalah sama poster mading anak SD :(

    Dan asli masih banyak lagi perilaku kerajaan-kerajaan ini yang emang nggak masuk di akal, tapi anehnya kok orang bisa percaya. 

    Intinya, sampe kapan juga orang-orang absurd kaya gini bakal selalu ada di Indonesia. Kita tunggu aja, siapa tahu 50 tahun dari sekarang bakal ada yang bikin isu punya harta karun Jokowi atau harta karun Prabowo. Siapa tahu kan ya??


    Kalian belom pernah kan ngerasain, malam tidur biasa aja kaya nggak ada apa-apa. Matiin PC, cuci muka, cuci kaki terus ganti baju dan tidur, bangun-bangun dibelakang rumah kalian tiba-tiba Muncul Kerajaan.


    Itu yang terjadi ketika di belakang rumah saya tiba-tiba muncul Keraton Agung Sejagat.


    little did i know, Keraton Agung Sejagat nggak separah itu--oke mereka nipu dan halu, tapi orang gila juga tau mereka nipu dan halu. Masih banyak lagi kerajaan-kerajaan yang lebih ajaib, lebih absurd, lebih nggilani kayak sunda empire, kesultanan selacau, king of the kings (yang tadinya adalah Indonesia Mercusuar Dunia which were some kind of scam, i guess) dan lain-lain.

    Sebenernya ini topik udah lewat lama banget, tapi tetap mengusik batin dan google search saya. Kenapa tiba-tiba ada trend orang ngaku-ngaku raja? Apa menariknya jadi raja?

    Jadi raja itu cuapek puol. Bayangin, namanya raja kan dia yang harus bikin keputusan buat semua penduduknya kan, bayangin gimana rasanya HARUS BIKIN KEPUTUSAN BUAT SEMUA ORANG. bikin keputusan buat diri sendiri mau go-food ayam geprek atau bakso tusuk aja susahnya bukan main, apalagi bikin keputusan buat semua orang?

    Belom lagi soal pengawalan. Raja itu mau kemana-mana harus dikawal, nanti takutnya ada ninja assassin dari kerajaan sebelah mau bunuh kita pas kita lengah--bayangin lagi enak-enaknya ngeden tiba-tiba HIATTTTT kepala ditebas sama ninja dari negeri seberang. Terus kepala kita yang dijadiin bukti kerja buat LPJ Kegiatan sama si ninja masih menunjukkan muka dengan ekspresi ngeden.

    not the kind of death everyone's want i presume.

    Selain itu, jadi raja juga berarti kita harus hidup dengan tidak eco-friendly. Bayangin baju raja dan segala printilan atributnya itu harus dicuci tiap hari supaya bisa tetap wangi dan tidak bau asem di udara Indonesia yang lembabnya bukan main. BAYANGKAN BERAPA LIMBAH DETERJEN YANG KAMU BEBANI KE BUMI INI KISANAK?!?!?  #PercakapanSJWLingkunganDiEraAnglingDharma



    Ada alasannya tuh kenapa raja raja jawa jaman dulu pakenya kemben, sutra, atau tenun jawa, itu semua karena UDARA DI INDONESIA ITU SUMUK PUOL! Baju-baju yang modelnya keeropa-eropaan itu cuma dipakai sesekali aja karena ya itu, gerah dong. Jadi ketika Keraton Agung Sejagat bagi-bagi seragam bergaya eropa di Purworejo yang tingkat kesumukannya melebihi sauna suit lejel home shopping, maka saya mewakili warga Purworejo pengabdi kipas angin portable ingin mengucapkan "ha-ha-ha kenthir" dengan tulus, ikhlas dan kenceng didepan muka rajanya.


    Tapi kalo diperhatiin ya, si so-called raja-raja ini sudah sering muncul dari jaman tahun 2000 an. Entah kenapa, kayanya orang Indonesia punya fascination tersendiri soal ingin jadi raja. Mungkin karena posisi raja jauh lebih menguntungkan daripada posisi RT RW misalnya karena Raja nggak perlu tanda tangan surat permohonan warga tiap malam atau mendamaikan bentrokan antar warga yang kebanyakan ribet sendiri

    Dan anehnya lagi, semua raja-raja ini selalu ngaku punya akses ke harta karun Soekarno di Bank Swiss.

    EH MANEH! KALO DITARO DI BANK NAMANYA BUKAN HARTA KARUN TAPI MAH SIMPENAN! Secara anak-anaknya Soekarno masih hidup ya harusnya dikasih ke anak-anak soekarno. Maneh saha pake bilang dapet wasiat segala??? Kenal juga kaga, temenan juga kaga tiba-tiba dapet wasiat.

    Ini mah kalo beneran ada duitnya dan anak-anak Soekarno nuntut ke pengadilan agama ya fix kalah, wong masih ada ahli warisnya kok hartanya dibagi-bagiin, lol.

    Let's say si harta karun Soekarno ini beneran ada, ayo semua menghayal dulu, ayo. MASA IYA ISTRI ATAU TEMENNYA NGGAK ADA YANG TAU REKENINGNYA!!! Halooo ini plot twist sinetron indosiar apa gimana plis. 

    Secara Soekarno meninggal dalam keadaan miskin dan nggak punya apa-apa. Kalau emang ada uang sebanyak itu harusnya Soekarno bisa dibawa kabur entah kemana untuk berobat, tapi kan enggak. Masa iya bung karno rela liat anak dan istrinya hidup susah di era orde baru? Kan nggak mungkin.

    Selain harta karun di Bank Swiss, juga ada orang-orang yang ngaku-ngaku menemukan harta karun Bung Karno pas lagi gali tanah, terus ketauan kalo itu cuma scam semata.

    TAPI COBA LO PIKIR AJA, KAPAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA DATENG KE KAMPUNG LO TERUS ISENG GALI-GALI TANAH HAH? Masa iya nih soekarno mau ngumpetin emas batangan bernilai ribuan trilyun terus nyuruh orang gali tanah dll dan gak ada yang tau. Infonya ga bocor ditengah masyarakat indonesia yang kebutuhan pokoknya sandang, pangan dan ghibah.

    Ya kan?
    Ya kan?
    Gak logis kan?
    Plis bilang kalo kalian juga mikir begini, plis, biar saya tahu kalo saya nggak gila.

    in all seriousness, kenapa masih pada bisa ketipu yang beginian sih?

    Di artikel saya soal money game, saya pernah menjelaskan kenapa orang-orang masih bisa ketipu soal kerajaan dan harta karun soekarno ini. 

    Biasanya para 'abdi dalem' kerajaan ala-ala ini dijanjikan sejumlah uang dalam jumlah besar kalau mau bergabung. 

    Bok, kalo digaji gede namanya bukan abdi dalem tapi karyawan startup! Secara ya, abdi dalem itu tugasnya mengabdi, bukan minta gaji.

    Daddy A sempet cerita soal si #KerajaanBelakangRumah ini katanya kalo mau jadi pangeran tinggal bayar 30 juta. EH MALIH, MANA ADA PANGERAN BAYAR BAYAR BUAT TITLE!!!! NAMANYA GELAR KERAJAAN ITU YA DAPETNYA TURUN TEMURUN! Kalopun ada gelar kerajaan yang 'diperjual-belikan' itu gelarnya gak tinggi. Dia pikir ijazah abal-abal kali ya bisa beli gelar pangeran. 

    Terus biasanya yang mau bergabung disuruh membayar sejumlah uang, umumnya 1,5 juta rupiah untuk uang pendaftaran. Mohon maaf ini kerajaan atau kontes burung berkicau 2020 kok pendaftarannya mahal banget?

    Logikanya kalo emang si raja diraja ini kaya raya, bisa punya harta trilyunan di Bank Swiss kok ya 1,5 juta masih minta. Beda lah kalo dibandingkan dengan saya yang kerja senin sampai minggu tapi dibayarnya senin sampai rabu #ehcurhat

    Tapi bersyukur aja, di Indonesia berita di TV lebih sering bikin ketawa daripada ketakutan

    Jujur selama ini saya suka serem karena di US dan Korea berita kriminalnya sering kali soal psikopat, soal pembunuh berantai, bahkan mass shooting, tapi di Indonesia kasus kriminal seringan didominasi orang-orang kaya gini.

    Ya saya masih suka kesel sih kalo nonton berita politik, but that's beside the point

    Tapi emang lucu aja sih, bayangin dong rasanya jadi tukang spanduk yang nyetakin baliho si kerajaan ini.

    Orang kerajaan: Mas saya mau ngeprint spanduk
    Tukang Print-Printan: Oke mas sebentar ya (buka corel draw, buka file)
    Spanduk:

    sumber Okezone

    Tukang print-printan: YHA BAIK

    Pertanyaan saya, kenapa sih harus pake gambar nyi roro kidul segala? Apa hubungannyaaaa maliiihhhh... dont drag her into these mess please :(

    Terus itu pejabatnya kenapa disuruh selfie selfie segala? Tujuannya apa cobasa... please lah cape berbi

    Jujur aja ya, kalo saya punya duit 60 ribu trilyun mah saya bakal bayar Deloitte buat bikinin Branding, atau minimal Dentsu deh buat bikinin campaign yang cakepan dikit. Masa raja posternya kalah sama poster mading anak SD :(

    Dan asli masih banyak lagi perilaku kerajaan-kerajaan ini yang emang nggak masuk di akal, tapi anehnya kok orang bisa percaya. 

    Intinya, sampe kapan juga orang-orang absurd kaya gini bakal selalu ada di Indonesia. Kita tunggu aja, siapa tahu 50 tahun dari sekarang bakal ada yang bikin isu punya harta karun Jokowi atau harta karun Prabowo. Siapa tahu kan ya??

    . Jumat, 21 Februari 2020 .

    4 komentar

    1. eh tapi sayang sih,,, sayang banget, berita soal king of king ini muncul bersamaan di media sejak kasus jiwasraya mencuat lho, ada dugaan yang bilang kalo munculnya raja ala-ala ini bagian dari pengalihan isu.

      ngaku harta banyak, tapi mendaftar harus bayar, bikin spanduk juga gaje, haa

      BalasHapus
    2. Mbak tolonglah aku baca paragraf pertama udah ngakak banget :"D

      BalasHapus
    3. Iya emang min , seringnya kasus kek gini digunakan sebagai pengalihan aja.. ati ati makannya.

      BalasHapus
    4. Wahh ko sampai begitunya buat viral ya jaman edan ini skr

      BalasHapus

    popular posts

    IBX5B00F39DDBE69