• about me
  • menu
  • categories
  • Agi Tiara Pranoto

    Agi Tiara Pranoto

    Seorang Blogger Indonesia yang berdomisili di Yogyakarta. Selain menulis, dia juga sangat hobi main PUBG Mobile. Cita-citanya adalah mendapatkan passive income sehingga tidak perlu bekerja di kantor, apa daya selama cita-cita itu belum tercapai, dia harus menikmati hari-harinya sebagai manajer sebuah penginapan syariah dan content manager sebuah clothing line

    #WanitaKesuamiSuamian - Pernikahan Beda Budaya Kaya Apa Sih?


    Sebelum saya menikah, saya sempat berbicara begini sama pak suami:
    "Bub, gue nggak siap jadi orang jawa"
    Yang mana disautin pak suami dengan sewot, "Emangnya Jakarta udah pindah ke Kalimantan?"

    Kali ini saya ngga mau bahas yang berat-berat dulu seperti kenapa duckofyork pakenya bahasa campur-campur bahasa inggris-indonesia (clue: ada hubungannya juga dengan postingan ini). Kali ini, saya mau bahas hubungan saya dan pak suami yang sangat rentan kesalahpahaman.

    Kenapa rentan? 

    Saya lahir dan besar di Jakarta, lebih tepatnya jakarta timur coret yang kalo nyebrang jalan udah ada gapura "selamat datang di kota bekasi". Setelah kurang lebih 16 tahun hidup di Jakarta, pindah ke Jogja adalah keputusan yang teramat sangat berat, apa daya dapetnya kuliah disitu.

    Teruslah ketemu jodoh Pak Suami yang sealmamater dan kebetulan aja orangnya jogja banget yang pokoknya beda karakter. Yang kalo di jakarta ngetok atap angkot nggak bakal kedengeran sama supirnya saking kalemnya. Yang hobinya ngomong "saaabaaaaaaaar". Yang kalo berantem dijalan cuma bilang "yaudaaaaah gak apa apaaaaa.

    Ya Allah. Dosa apa gue.

    Ketika Beda Budaya: Bahasa Menentukan Maksud

    Saya baru tahu kalo "gue-elo" itu kasar banget kalo di luar Jakarta. Banyak teman-teman saya yang orang Jogja merasa sangat kurang nyaman ngomong gue-elo. 

    Tapi saya juga nggak bisa ngomong aku-kamu KARENA DI JAKARTA AKU KAMU CUMA BUAT YANG UDAH DEKET BANGET BEB. ngomong aku-kamu sama cowok yang belom deket-deket banget kesannya gimana gitu.

    Nah ketika bersama pak suami, bisa kocak banget kalo dia denger saya "aku-kamu" sama cowo lain yang sebenernya biasa aja. Jadi dia bisa jealous sama yang saya "aku-kamu"in gitu--karena sama temen-temen lainnya sayapun masih ngomong "gue-elo"

    PADAHAL MAH SAYA NGOMONG AKU-KAMU KARENA ORANGNYA JUGA NGOMONG AKU-KAMU CEUNAH.

    Tuh, masalah aku-kamu aja jadi panjang kan?

    Ada lagi; kalo di jogja kan rata-rata bisa ngomong kromo. Dan Pak Suami anaknya kromo buangeeeee~t. Sekeluarganya tipe yang ngomong kromo satu sama lain gitu. Waktu lamaran pun ngomong kromo (sampe drama karena keluarga saya nggak ada yang lancar ngomong kromo wakakakaka)

    Nah saya nggak lancar bahasa jawa, baik kromo maupun ngoko. Ngoko mungkin bisa karena sehari-hari dipake di pergaulan (PERGAULAAAAN CEUNAH) tapi kalo kromo... yasalam. I'm sorry goodbye. 

    Jadilah karena takut salah ngomong berhubung konon orang jawa sangat perasa, jadi saya ngomongnya bahasa indonesia terus. Daripada nanti saya salah bahasa terus pak suami atau keluarganya tersinggung ya kan?

    contoh penggunaan bahasa kromo yang salah:

    saya: "saya mau dong diajarin bahasa kromo"
    pak suami: "hmmm.. oke.. gini jadi kalo kamu ketemu orang, kamu bilangnya 'segawon ommm' buat permisi permisi" *sambil cengar cengir*
    saya: ....*merasa ada yang tidak beres*

    TERNYATA BENERAN SEGAWON ARTINYA ANJING. KAN ASU THE MOTHER OF KIRIX. 

    *menghela nafas penuh dengan emosi*

    note to self: Harus mau belajar bahasanya pak suami eventhough it's so hard!!! Bahasa itu penting banget buat berkomunikasi dan belajar bahasa daerah pasangan juga bisa bikin kita semakin dekat dong sama pasangan!


    Pokoknya Nanti Harus Ada Jadah Tempe... Biar Hubungannya Lengket!

    Ini bab paling lucu dalam pernikahan saya. Jadi saya dan pak suami sepakat untuk tidak menikah secara adat ataupun menggunakan prosesi tradisional ketika menikah supaya irit agar tidak
    menimbulkan kecemburuan sosial antara keluarga saya dan keluarga pak suami.

    Untuk mencegah agar keluarga nggak berusaha agar kami menikah secara adat, jadi saya dan pak suami mencoba meminimalisir peran keluarga dalam mengatur jalannnya acara akad dan resepsi. Hal ini gagal ketika 24 jam sebelum pernikahan, eyangnya pak suami yang dateng jauh-jauh dari luar kota NGOTOT harus ada jadah tempe sebagai salah 1 seserahan.

    YA ALLAH GUSTI.

    Jadilah keluarga mama mertua saya (i love you, eyang & mama ana!) harus berjibaku nyari jadah tempe pagi hari di pasar. Lengkap dengan beberapa sisir pisang yang dibungkus kertas kelap kelip. Sebagai juragan kebon pisang, saya nggak paham kenapa harus ada pisang dibungkus kertas kelap kelip karena kulit pisang aja dibuang, apalagi kertasnya. 

    Lengkap dengan jadah tempe sekilo.

    Sekilo.

    Plus gula 5 kilo.

    Notes: they didn't know i am on metformin and shouldn't consume any of those :"(. Akhirnya keluarga saya + teman-teman saya kebagian ngabisin jadah tempe + pisang beberapa sisir. Gulanya? Masih ada tuh 3 bungkus. 

    Bukan nggak menghargai adat ataupun kerja keras keluarga mertua, tapi memang begitu budaya dan adat jawa dalam pernikahan. Maksudnya pasti baik karena mereka pengen pernikahan ini longlast kan??? Jadi diliat aja positifnya, BEGITU PAKBAPAK BUIBU. JANGAN EMOSI DUYU.

    Tiap daerah kan punya adat istiadat yang berbeda-beda dan saya yakin namanya adat istiadat nggak ada yang maksudnya jelek. outdated mungkin iya, tapi semua ada positifnya. BEGITU. jadi anggep aja jadah tempe sekilo itu adalah doa manis dari eyang buat keluarga baru sayaaaaaa... ya kaaaannn???


    Pantangan Pantangan, Pamali, Primbon dan Superstition

    Sebagai orang jakarta yang modern, edgy dan rasional sebenernya saya nggak seberapa percaya sama sama superstition. Tapiiii... di minggu pertama kepindahan saya ke rumah di Jogja, saya dapet wejangan dari bu RW kalo lingkungan rumah saya ini angker. Terus saya berubah jadi penakut aja gitu.

    *kemudian dzikir*

    Pak Suami lebih kocak lagi, dia orang jawa yang nggak njawani blas. Selain nggak suka soto dan gudeg, di malam 1 suro kemarin, dia malah ngajakin nonton The Nun. YA ALLAH WHY.

    Beruntung dengan berbagai alasan (yang melibatkan isi dompet dan tiket promo) akhirnya kita mengundur nonton The Nun jadi 2 hari sesudahnya (yang kemudian pun sangat saya sesali karena filmnya lebih mirip angling dharma lengkap dengan efek asep-asep dari dry ice yang nggilani. Hollywood what?)

    Tapi serius, pak suami itu kalo dikasitau ada pantangan atau pamali dan ngomongin primbon gitu semangat betul. Saya teringat waktu saya ngasi tau soal Yu Lan Pen (yang mana itu bukan budaya dia kan ya) dan jutaan pantangannya, salah satunya ngga boleh jemur baju di luar malem malem karena bikin nggak hoki, Teruuussss dia dengan semangat mindahin jemuran ke dalem rumah tiap malem. Alhasil ruang tengah saya jadi basaaah!!!

    ((padahal sayanya mah cuek aja bye))

    Tapi emang semenjak tinggal di Jogja, saya jadi lebih terekspos sama superstition sih, misalnya waktu tempat kerja pak suami dilemparin aneh-aneh (yang konon katanya biar tempatnya nggak rame lagi) atau pas rumah sering kemasukan uler dan semua orang ngotot dirumah harus diadain pengajian.

    yha, cerita soal #ulersantet akan saya bahas diblogpost selanjutnya.

    kadang pantangan-pantangan itu ada benernya juga sih kalo dipikir secara logika, kaya kenapa kalo lagi yulanpen nggak boleh malem-malem nyanyi (karena ngapain juga lo nyanyi malem-malem kan? mending tidur, bye) atau kenapa anak gadis nggak boleh pulang larut malem.

    jadi ya dinikmati aja kearifan lokal gaes.


    Loving each other despite of the differences...

    Menurut saya hanya orang yang kurang wawasan aja yang mengatakan bahwa pernikahan itu haruslah satu ras dan satu budaya. No offense nih, tapi kita orang Indonesia sendiri adalah hasil asimilasi berbagai macam ras dan budaya kan? Terus kenapa kita masih membatasi diri?

    Kenapa kita diciptakan berbeda-beda? Ya untuk saling melengkapi. Misal, saya yang dari kecil hidup di toko bakal lebih ngerti soal jualan ketimbang pak suami yang keluarganya kebanyakan PNS. Pak Suami yang orang jawa tentunya punya adat istiadat yang berbeda soal memuliakan orangtua yang mana ketika saya praktekan pada orangtua saya hasilnya waw menyenangkan sekali!

    Jadi nggak usahlah perbedaan itu dipakai untuk mengkotak-kotakkan kita. Buktinya, setelah 4 tahun menjalin hubungan dari pacaran sampai menikah, saya dan pak suami malah belajar banyak soal kompromi, toleransi dan saling memahami ketimbang zaman kami ikut kelas PPKn jaman dulu.

    Agak aneh kalo kita teriak-teriak soal nasionalisme tapi menghalangi pergaulan kita untuk berkembang dan cuma mau bergaul dengan orang yang segolongan kan? 

    Sure it's comfortable as hell to be surrounded with likeminded people, tapi bukannya untuk menjadi orang yang bijak dalam memutuskan berbagai perkara, kita harus belajar untuk memahami perbedaan?

    Kakak saya, Bang GRE, pernah bilang kalo kita harus hidup seperti ikan yang meskipun dipindah dari kolam ke kolam, dia tetap bisa berenang.

    (saya sempat menentang pendapat ini dengan mengatakan bahwa mustahil ikan lele bisa hidup di kolam air laut, but that's not the point)

    Intinya hidup itu adalah soal survival dan beradaptasi. Hanya orang yang bisa beradaptasi dengan baik yang dapat melalui perkembangan zaman. It's like survival of the fittest.

    Jadi kalau ada orang yang menikah dengan segala perbedaan budayanya kemudian bercerai, maka yang salah bukanlah adat istiadatnya, melainkan ketidakmampuan pasangan tersebut untuk beradaptasi. Begitu kalo nggak salah isi nasihat pernikahan dari keluarga saya.

    Kalo memang ada perbedaan, fokuslah pada hikmah dari perbedaan tersebut, bukan pada masalah-masalah yang timbul dari perbedaan tersebut. Masalah itu ada untuk dicari jalan keluarnya, bukan untuk ditangisi ataupun disesali. 

    EBUSET TERLALU BIJAK. KESELEK APA DAH TADI.


    Jadi beginilah keseharian #WanitaKesuamiSuamian yang satu ini: masih berusaha memahami soal perbedaan diri sendiri dan pasangan dan masih belajar untuk beradaptasi satu sama lain. Nothing is perfect, yet the imperfections made us human. Kalau kalian, gimana?

    Sebelum saya menikah, saya sempat berbicara begini sama pak suami:
    "Bub, gue nggak siap jadi orang jawa"
    Yang mana disautin pak suami dengan sewot, "Emangnya Jakarta udah pindah ke Kalimantan?"

    Kali ini saya ngga mau bahas yang berat-berat dulu seperti kenapa duckofyork pakenya bahasa campur-campur bahasa inggris-indonesia (clue: ada hubungannya juga dengan postingan ini). Kali ini, saya mau bahas hubungan saya dan pak suami yang sangat rentan kesalahpahaman.

    Kenapa rentan? 

    Saya lahir dan besar di Jakarta, lebih tepatnya jakarta timur coret yang kalo nyebrang jalan udah ada gapura "selamat datang di kota bekasi". Setelah kurang lebih 16 tahun hidup di Jakarta, pindah ke Jogja adalah keputusan yang teramat sangat berat, apa daya dapetnya kuliah disitu.

    Teruslah ketemu jodoh Pak Suami yang sealmamater dan kebetulan aja orangnya jogja banget yang pokoknya beda karakter. Yang kalo di jakarta ngetok atap angkot nggak bakal kedengeran sama supirnya saking kalemnya. Yang hobinya ngomong "saaabaaaaaaaar". Yang kalo berantem dijalan cuma bilang "yaudaaaaah gak apa apaaaaa.

    Ya Allah. Dosa apa gue.

    Ketika Beda Budaya: Bahasa Menentukan Maksud

    Saya baru tahu kalo "gue-elo" itu kasar banget kalo di luar Jakarta. Banyak teman-teman saya yang orang Jogja merasa sangat kurang nyaman ngomong gue-elo. 

    Tapi saya juga nggak bisa ngomong aku-kamu KARENA DI JAKARTA AKU KAMU CUMA BUAT YANG UDAH DEKET BANGET BEB. ngomong aku-kamu sama cowok yang belom deket-deket banget kesannya gimana gitu.

    Nah ketika bersama pak suami, bisa kocak banget kalo dia denger saya "aku-kamu" sama cowo lain yang sebenernya biasa aja. Jadi dia bisa jealous sama yang saya "aku-kamu"in gitu--karena sama temen-temen lainnya sayapun masih ngomong "gue-elo"

    PADAHAL MAH SAYA NGOMONG AKU-KAMU KARENA ORANGNYA JUGA NGOMONG AKU-KAMU CEUNAH.

    Tuh, masalah aku-kamu aja jadi panjang kan?

    Ada lagi; kalo di jogja kan rata-rata bisa ngomong kromo. Dan Pak Suami anaknya kromo buangeeeee~t. Sekeluarganya tipe yang ngomong kromo satu sama lain gitu. Waktu lamaran pun ngomong kromo (sampe drama karena keluarga saya nggak ada yang lancar ngomong kromo wakakakaka)

    Nah saya nggak lancar bahasa jawa, baik kromo maupun ngoko. Ngoko mungkin bisa karena sehari-hari dipake di pergaulan (PERGAULAAAAN CEUNAH) tapi kalo kromo... yasalam. I'm sorry goodbye. 

    Jadilah karena takut salah ngomong berhubung konon orang jawa sangat perasa, jadi saya ngomongnya bahasa indonesia terus. Daripada nanti saya salah bahasa terus pak suami atau keluarganya tersinggung ya kan?

    contoh penggunaan bahasa kromo yang salah:

    saya: "saya mau dong diajarin bahasa kromo"
    pak suami: "hmmm.. oke.. gini jadi kalo kamu ketemu orang, kamu bilangnya 'segawon ommm' buat permisi permisi" *sambil cengar cengir*
    saya: ....*merasa ada yang tidak beres*

    TERNYATA BENERAN SEGAWON ARTINYA ANJING. KAN ASU THE MOTHER OF KIRIX. 

    *menghela nafas penuh dengan emosi*

    note to self: Harus mau belajar bahasanya pak suami eventhough it's so hard!!! Bahasa itu penting banget buat berkomunikasi dan belajar bahasa daerah pasangan juga bisa bikin kita semakin dekat dong sama pasangan!


    Pokoknya Nanti Harus Ada Jadah Tempe... Biar Hubungannya Lengket!

    Ini bab paling lucu dalam pernikahan saya. Jadi saya dan pak suami sepakat untuk tidak menikah secara adat ataupun menggunakan prosesi tradisional ketika menikah supaya irit agar tidak
    menimbulkan kecemburuan sosial antara keluarga saya dan keluarga pak suami.

    Untuk mencegah agar keluarga nggak berusaha agar kami menikah secara adat, jadi saya dan pak suami mencoba meminimalisir peran keluarga dalam mengatur jalannnya acara akad dan resepsi. Hal ini gagal ketika 24 jam sebelum pernikahan, eyangnya pak suami yang dateng jauh-jauh dari luar kota NGOTOT harus ada jadah tempe sebagai salah 1 seserahan.

    YA ALLAH GUSTI.

    Jadilah keluarga mama mertua saya (i love you, eyang & mama ana!) harus berjibaku nyari jadah tempe pagi hari di pasar. Lengkap dengan beberapa sisir pisang yang dibungkus kertas kelap kelip. Sebagai juragan kebon pisang, saya nggak paham kenapa harus ada pisang dibungkus kertas kelap kelip karena kulit pisang aja dibuang, apalagi kertasnya. 

    Lengkap dengan jadah tempe sekilo.

    Sekilo.

    Plus gula 5 kilo.

    Notes: they didn't know i am on metformin and shouldn't consume any of those :"(. Akhirnya keluarga saya + teman-teman saya kebagian ngabisin jadah tempe + pisang beberapa sisir. Gulanya? Masih ada tuh 3 bungkus. 

    Bukan nggak menghargai adat ataupun kerja keras keluarga mertua, tapi memang begitu budaya dan adat jawa dalam pernikahan. Maksudnya pasti baik karena mereka pengen pernikahan ini longlast kan??? Jadi diliat aja positifnya, BEGITU PAKBAPAK BUIBU. JANGAN EMOSI DUYU.

    Tiap daerah kan punya adat istiadat yang berbeda-beda dan saya yakin namanya adat istiadat nggak ada yang maksudnya jelek. outdated mungkin iya, tapi semua ada positifnya. BEGITU. jadi anggep aja jadah tempe sekilo itu adalah doa manis dari eyang buat keluarga baru sayaaaaaa... ya kaaaannn???


    Pantangan Pantangan, Pamali, Primbon dan Superstition

    Sebagai orang jakarta yang modern, edgy dan rasional sebenernya saya nggak seberapa percaya sama sama superstition. Tapiiii... di minggu pertama kepindahan saya ke rumah di Jogja, saya dapet wejangan dari bu RW kalo lingkungan rumah saya ini angker. Terus saya berubah jadi penakut aja gitu.

    *kemudian dzikir*

    Pak Suami lebih kocak lagi, dia orang jawa yang nggak njawani blas. Selain nggak suka soto dan gudeg, di malam 1 suro kemarin, dia malah ngajakin nonton The Nun. YA ALLAH WHY.

    Beruntung dengan berbagai alasan (yang melibatkan isi dompet dan tiket promo) akhirnya kita mengundur nonton The Nun jadi 2 hari sesudahnya (yang kemudian pun sangat saya sesali karena filmnya lebih mirip angling dharma lengkap dengan efek asep-asep dari dry ice yang nggilani. Hollywood what?)

    Tapi serius, pak suami itu kalo dikasitau ada pantangan atau pamali dan ngomongin primbon gitu semangat betul. Saya teringat waktu saya ngasi tau soal Yu Lan Pen (yang mana itu bukan budaya dia kan ya) dan jutaan pantangannya, salah satunya ngga boleh jemur baju di luar malem malem karena bikin nggak hoki, Teruuussss dia dengan semangat mindahin jemuran ke dalem rumah tiap malem. Alhasil ruang tengah saya jadi basaaah!!!

    ((padahal sayanya mah cuek aja bye))

    Tapi emang semenjak tinggal di Jogja, saya jadi lebih terekspos sama superstition sih, misalnya waktu tempat kerja pak suami dilemparin aneh-aneh (yang konon katanya biar tempatnya nggak rame lagi) atau pas rumah sering kemasukan uler dan semua orang ngotot dirumah harus diadain pengajian.

    yha, cerita soal #ulersantet akan saya bahas diblogpost selanjutnya.

    kadang pantangan-pantangan itu ada benernya juga sih kalo dipikir secara logika, kaya kenapa kalo lagi yulanpen nggak boleh malem-malem nyanyi (karena ngapain juga lo nyanyi malem-malem kan? mending tidur, bye) atau kenapa anak gadis nggak boleh pulang larut malem.

    jadi ya dinikmati aja kearifan lokal gaes.


    Loving each other despite of the differences...

    Menurut saya hanya orang yang kurang wawasan aja yang mengatakan bahwa pernikahan itu haruslah satu ras dan satu budaya. No offense nih, tapi kita orang Indonesia sendiri adalah hasil asimilasi berbagai macam ras dan budaya kan? Terus kenapa kita masih membatasi diri?

    Kenapa kita diciptakan berbeda-beda? Ya untuk saling melengkapi. Misal, saya yang dari kecil hidup di toko bakal lebih ngerti soal jualan ketimbang pak suami yang keluarganya kebanyakan PNS. Pak Suami yang orang jawa tentunya punya adat istiadat yang berbeda soal memuliakan orangtua yang mana ketika saya praktekan pada orangtua saya hasilnya waw menyenangkan sekali!

    Jadi nggak usahlah perbedaan itu dipakai untuk mengkotak-kotakkan kita. Buktinya, setelah 4 tahun menjalin hubungan dari pacaran sampai menikah, saya dan pak suami malah belajar banyak soal kompromi, toleransi dan saling memahami ketimbang zaman kami ikut kelas PPKn jaman dulu.

    Agak aneh kalo kita teriak-teriak soal nasionalisme tapi menghalangi pergaulan kita untuk berkembang dan cuma mau bergaul dengan orang yang segolongan kan? 

    Sure it's comfortable as hell to be surrounded with likeminded people, tapi bukannya untuk menjadi orang yang bijak dalam memutuskan berbagai perkara, kita harus belajar untuk memahami perbedaan?

    Kakak saya, Bang GRE, pernah bilang kalo kita harus hidup seperti ikan yang meskipun dipindah dari kolam ke kolam, dia tetap bisa berenang.

    (saya sempat menentang pendapat ini dengan mengatakan bahwa mustahil ikan lele bisa hidup di kolam air laut, but that's not the point)

    Intinya hidup itu adalah soal survival dan beradaptasi. Hanya orang yang bisa beradaptasi dengan baik yang dapat melalui perkembangan zaman. It's like survival of the fittest.

    Jadi kalau ada orang yang menikah dengan segala perbedaan budayanya kemudian bercerai, maka yang salah bukanlah adat istiadatnya, melainkan ketidakmampuan pasangan tersebut untuk beradaptasi. Begitu kalo nggak salah isi nasihat pernikahan dari keluarga saya.

    Kalo memang ada perbedaan, fokuslah pada hikmah dari perbedaan tersebut, bukan pada masalah-masalah yang timbul dari perbedaan tersebut. Masalah itu ada untuk dicari jalan keluarnya, bukan untuk ditangisi ataupun disesali. 

    EBUSET TERLALU BIJAK. KESELEK APA DAH TADI.


    Jadi beginilah keseharian #WanitaKesuamiSuamian yang satu ini: masih berusaha memahami soal perbedaan diri sendiri dan pasangan dan masih belajar untuk beradaptasi satu sama lain. Nothing is perfect, yet the imperfections made us human. Kalau kalian, gimana?
    . Sunday, September 16, 2018 .

    7 comments

    1. Maaf, Mbak. Aku pengen ngakak dulu waktu diajarin ngomong "segawon". :)))

      ReplyDelete
    2. Aku masih inget banget cerita keluarga suami kamu ngelamar pake basa jawa krama inggil di mobil pulang event beberapa waktu lalu. Terkocak seeeehhhhh blangkemen ngga bisa nyauri balik pake krama inggil HAHAHAHAHAHAHA. Sebwah miskomunikasi yang patut dijadikan cerita pendek.

      ReplyDelete
    3. Aku baru tau kamu orang Jakartaaaa! Wawww, aku malah penasaran sama cerita adaptasi dari ibu kota ke Yogya dong? Soalnya suami lagi ditawarin untuk pindah ke kota lain. Dan aku belum pernah keluar dari rumah sebelumnyaaaa. Hahahaha.

      ReplyDelete
    4. Terhibur saya bacanya :D sumpah ini soal serius tapi ditulis dengan renyah dan gurih bikin yang baca (saya) jadi senyamsenyum sendiri. Untung ini bacanya di kamar bukan di tempat umum, jadi tidak dikira sinting ini senyamsenyum sendiri (tapi bukankah zaman sekarang ini memang zaman senyamsenyum sendiri?) hahaha. Bisa jadi ide bikin novel ini loh loh lohhhh... beda budaya memang begitu ya, harus banyak kompromi. Bayangkan saja saya dan si dia itu berantem gara-gara soal komen FB yang nggak penting banget. Menurut dia, budaya dan adatnya itu tabu untuk bercanda/ngobrol akrab dengan kakak ipar (meskipun masih calon) karena mereka hidup di kampung yang menjunjung tinggi adat istiadatnya. Jadi protes saya selalu dijawab dengan adatnya dia ... yah sudahlah mau gimana lagi :D

      ReplyDelete
    5. Kebetulan saya ini asli jawa, sehingga diki sedikit tahulah adat jawa, soal segawon bolehlah diterapkan biar kena lemparan sandal.
      Dan saya juga lagi di jakarta, mendekat bekasilah. Soal kata-kata bahasa, memang seharusnya belajar dikit demi dikit biar tahu adat dan budaya yang akan kita tinggali.

      ReplyDelete
    6. Mbaaakkk, seru banget baca ceritamuuu. Nggak bosen dibaca sampai tuntas, kocak!

      Aku orang Jawa. Lahir dan besar di Jogja, lalu kuliah di Bandung sampai sekarang dan terekspos bahasa pergaulan lo-gue-mah (a fusion of Jakartan and Sundanese). Sampai-sampai medhok gue hilang karena udah biasa ngomong bahasa gaul. And right, some people nggak nyaman pake bahasa gue-elo, sementara gue (as you are) nggak nyaman pake bahasa aku-kamu karena kesannya cowok menye-menye, ahahaha.

      Njir bahasa gue kayak bahasa anak ahensi jaksel

      ReplyDelete
    7. Membaca tulisan ini secara keseluruhan. Ini kesan saya. Pertama orang yang menulis ini asik, karena gayanya menurut saya mengajak pembaca untuk terlibat dan merasakan setiap kata, dan kalimat yang di tulis.

      contoh:
      Yang kalo di jakarta ngetok atap angkot nggak bakal kedengeran sama supirnya saking kalemnya. Yang hobinya ngomong "saaabaaaaaaaar". Yang kalo berantem dijalan cuma bilang "yaudaaaaah gak apa apaaaaa.

      Kalau yang tinggal di Jakarta, khususnya area terminal Tanjung Priok Jakarta utara, pahamlah dengan gaya Woiii, banggg...

      Kontranya di atas dengan latar Jawa.

      di sini saya seperti diajak untuk ikut merasakan suasananya.

      Kesimpulannya orang di balik layar ini hebat.

      Kedua
      Ada beberapa kata yang jujur membuat saya bingung. Jadi soal ini anggap saja saya kurang gaul dan pengetahuan saya yang kurang.

      contoh
      Pak suami, jujur saya bingung.. ini siapa?
      apakah suaminya mbak? ataukah..?
      okelah itu dangkalnya pemahaman saya

      Tapi secara keseluruhan gaya bertuturnya lewat tulisan ini hebat. ada komedia, ada juga pesan yang disampaikan tetapi dikemas dengan cara yang ringan. Itu bagus bangat.

      Notes:
      Tanggapan saya tentang postingan ini satu SALING MENGERTI. Tidak ada yang sama di dunia ini, dari perbedaan yang ada kita diajak untuk saling menerima dan melengkapi. Caranya SALING MENGERTI SATU SAMA LAIN. bukan dimengerti atau dipahami. salam

      semoga selalu sukses ya.. terus berkarya

      ReplyDelete

    popular posts

    IBX5B00F39DDBE69