• about me
  • menu
  • categories
  • Agi Tiara Pranoto

    Agi Tiara Pranoto

    Seorang Blogger Indonesia yang berdomisili di Yogyakarta. Selain menulis, dia juga sangat hobi main PUBG Mobile. Cita-citanya adalah mendapatkan passive income sehingga tidak perlu bekerja di kantor, apa daya selama cita-cita itu belum tercapai, dia harus menikmati hari-harinya sebagai manajer sebuah penginapan syariah dan content manager sebuah clothing line

    Hidup Sehat di Era Digital?? Emang Bisa?


    Hai kamu-kamu yang dietnya dimulai "besok" tapi besoknya ngomong "besok" dan begitu aja terus berulang sampai macan biskuat pensiun! #eaaaa Kali ini saya punya artikel buat kamu-kamu makhluk penghianat niatan diet seperti saya oke capcus.

    Soal diet, saya jagonya ngeles. Pokoknya diet mulai besok (bye-bye perut rataku 8 tahun yang lalu) dan sialnya hal ini diencourage oleh pak suami yang menolak istrinya kurusan dengan alasan kalo dipeluk ntar sakit dan kalo sama-sama kurus ntar memar-memar. Kalo bisa sih saya pengen demo pak suami aja (sambil bawa-bawa spanduk bertuliskan "TURUNKAN BERAT BADAN")

    Intermezzo dikit: Semua aja salah pak suami ye kan? Padahal situ kalo dikasi martabak sekotak protes minta nambah. Oke bhaik.

    So, that being said; i'm not the one you turn to for healthy life advice. Makanya ketika saya diundang oleh Telkom dan Indihome untuk menghadiri Indihome Customer & Community Gathering bertemakan "Healthy Digital Lifestyle" ya saya sih tertarik-tertarik aja buat dateng. Pembicaranya ada 3: Ibu Sri Hartini dosen FK UGM, Mba Wiwin, manager dari Optimum Healthy Cafe dan Fathin Naufal CEO dari Gifood.id

    (demi hidup sehat beneran, ye kan?)

    indihome customer gathering photo booth
    Beneran dateng kok gaes, sumpe de! ((berusaha mematahkan mitos agi tidak mau datang ke acara sehat-sehat))
    Jadi pagi itu saya menggerakkan 75 kilogram lemak di tubuh untuk berjalan ke Hotel Santika Premiere Yogyakarta. Dan kali ini saya harus berterimakasih pada mas-mas photo booth dari Indihome karena finally ada fotografer yang bisa bikin saya keliatan kurusan (meskipun dikit aja)

    Aku padamu mas fotografer, aku padamu. (joget india ala shah rukh khan di film kuch-kuch hotahe)

    Kemudian, setengah jam kemudian, saya asyik mengikuti talkshow sambil ngemil tahu bakso dan lumpia mini plus kopi dan krim. Sehat banget khan sissssttt?? Sehat banget khaaaan??? #DietTetapMulaiBesokKayanya

    Para Pembicara: Ibu Sri Hartini dari UGM, Mbak Wiwin dari Optimum Healthy Cafe dan Fathin Naufal dari Gifood.ID
    Para Pembicara: Ibu Sri Hartini dari UGM, Mbak Wiwin dari Optimum Healthy Cafe dan Fathin Naufal dari Gifood.ID

    Diet Vs Olahraga

    Saya dulu pernah keranjingan diet. You name it, Diet keto, diet mayo, diet south beach, diet lemon, OCD, dan lain-lain. Cuma habis kelar terms dietnya, kebiasaan saya balik lagi ke awal--ngemil ngemil dan makan-makan sembarangan. Bubar deh dietnya!

    Nah menurut Ibu Sri Hartini, dosen dari FK UGM; diet diet seperti diet keto dan diet mayo itu sebenarnya menurunkan berat badan karena massa otot kita-lah yang dimakan oleh tubuh, bukan sepenuhnya lemak. Makanya kalo diet-diet instan seperti itu bisa bikin kita tambah kurus dengan cepat tapi habis itu body bakal nggloyor karena ototnya lah yang mengecil bukan lemaknya.

    Ini sedikit banyak menjelaskan kenapa setelah diet badan saya agak nggloyor sih. soalnya nggak saya barengin sama olahraga juga.

    Menurut Ibu Sri Hartini, jaman sekarang itu kan udah banyak aplikasi food-journaling di handphone yang bisa membantu kita buat mengontrol menu yang sehat dan cocok untuk kita. Jadi, kita ngga perlu tergoda sama diet-diet yang too good to be true gitu! Cukup jaga kalori yang masuk serta makan-makanan yang bergizi itu sudah lebih dari cukup

    (MISALNYA SAJA SEPERTI SAYA YANG HOBINYA TERGODA SAMA MINUMAN DIET 1 HARI TURUN 2,5KG ITUH)

    Dan ya, buat olahraga kan juga udah ada tuh video-video olahraga di youtube. Saya juga sering kok sok ide nyobain Victoria Secret Work Out di Youtube yang kadangnya sih mengingatkan saya pada jaman ibu saya dulu desye suka ngikutin Senamnya Berti Tilarso tiap pagi di ANTV... oke lanjut.

    Jadi kemajuan teknologi harus dimanfaatkan dengan baek dan benar gengs! Jangan cuma pake internet buat stalking akun gosip okeh?

    Kurus Bukan Cuma Urusan Cardio

    Mbak Wiwin dari Optimum Healthy Cafe & Gym punya cerita yang beda lagi. Konon kebanyakan orang yang jadi member gymnya kebanyakan punya masalah berat badan. Nah karena pengen kurus dan takut badannya jadi gede kaya body builder, rata-rata pada menghindari angkat beban dan maunya cuma cardio aja sampe gombyos-gombyos.

    Ini gueh banget gaes. Dan ternyata salah besar sodara-sodara!

    Menurut mba wiwin, olahraga yang benar itu harus seimbang antara weight training dan cardio. Soalnya kalo cuma cardio doang nanti badannya gak kebentuk juga--dan itupun tetep harus diimbangi dengan jaga makanan.

    Di titik ini rasanya gue pengen bertanya sama Pak Suami gimana caranya dia makan banyak tapi gak gemuk-gemuk, karena jaga makan is the hardest thing i've ever done in my whole life. 

    Dan monmaap ibu-ibu dan bapak-bapak, itu tolong sosmednya dipake buat follow akun-akun healthy inspo juga yak, jangan cuma dipake buat follow-follow restoran sejogja karena yang ada gagal maning dietnya kayak saya

    Nah Mbak Wiwin juga cerita bahwa sebenernya makanan sehat itu gak selalu nggak enak ((tapi tetep menurut saya yang nggak sehat tetep lebih enak bok!)) Jadi kalo misalnya kita ngga yakin untuk membatasi makanan ya salah satu caranya bisa dengan catering diet sehat. Udah banyak layanan catering semacam ini kok, salah satunya ya di Optimum. #FixCateringDuluBaruDiet

    Healthy Bukan Cuma di Badan Tapi Juga di Hati

    Karena judulnya hidup sehat di era digital, ngga cukup cuma sehat di badan tapi juga harus sehat dihati. Segmen talkshow ke 3 dari Fathin Naufal, CEO startup digital GiFood.ID ini sukses bikin saya terbawa dengan ceritanya yang menarik. Tidak, ini bukan karena dia ganteng gaes, suer.

    Jadi GiFood ini adalah startup yang bergerak di bidang makanan, tapi dia beda dengan kebanyakan startup lainnya karena dia menyalurkan makanan dari orang yang punya makanan berlebih. Misal kita punya roti selusin, terus sisa 6, kita bisa langsung sign up di GiFood ini untuk membagikan sisanya kepada yang membutuhkan. Nanti makanannya bakal dijemput sama Food Warriornya GiFood, untuk dibagikan kepada yang membutuhkan.

    Jadi nggak ada makanan yang nyisa. Gitu.

    Ini konsepnya ngena sih di saya. Saya paling sebel kalo harus buang makanan yang kesisa. Knowing in other parts of the world masih ada orang yang kelaperan dan gapunya akses ke makanan bikin saya merasa berdosa nggak ngabisin makanan...dan berujung kepada kegemukan ini. 

    (tetep aja nyalahin orang lain, teteup gak kapok kapok)

    Nah sekarang buat apa kan kita healthy on the outside tapi gaya hidupnya tetep gak healthy, buang-buang makanan gitu? Nggak sehat juga kan?

    Moral of the story: Di era startup ini banyak kok start-up digital yang bergerak di bidang charity, holistic living dan sejenisnya. Tinggal kita pinter-pinternya nyari aja. Oh ya, jangan lupa makan sesuai porsinya ya gengs! Nggak usah berlebihan biar gak kebuang... BEGETOH *sambil gebrak meja*


    Jadi Kesimpulannya...

    Nggak susah kok hidup sehat, apalagi sekarang di era digital kaya gini, tinggal kitanya yang memilah milah konten yang kita butuhkan. Ada lho peserta acara yang sharing kalo tips dia olahraga adalah menaruh treadmill & static bike di depan TV super gede terus nonton acara olahraga di youtube biar termotivasi ((BAGUS JUGA NEH IDENYA)), ada juga yang sharing kalo sekarang ada aplikasi android yang bisa ngasi rekomendasi makanan sehat. Pokoknya hidup sehat udah gampang banget, tinggal kitanya aja yang pinter-pinter nyari konten.

    Lho biasanya ada note to self-nya mbak? Oh iya jelas. Note to self nya banyak banget nih: mulai dari cari resep masakan sehat di youtube, mulai cari konten-konten fit inspo di IG (dan mengurangi follow akun gosip ya buibuk hihihi) TERUS makan secukupnya aja gausa pake laper mata. Oke, begitchu ya intinya pemirsa, silahken dijalanken masing-masing dengan baik dan benar #baiklah

    Jadi intinya....diet mulai kapan gi? #kabur

    Hai kamu-kamu yang dietnya dimulai "besok" tapi besoknya ngomong "besok" dan begitu aja terus berulang sampai macan biskuat pensiun! #eaaaa Kali ini saya punya artikel buat kamu-kamu makhluk penghianat niatan diet seperti saya oke capcus.

    Soal diet, saya jagonya ngeles. Pokoknya diet mulai besok (bye-bye perut rataku 8 tahun yang lalu) dan sialnya hal ini diencourage oleh pak suami yang menolak istrinya kurusan dengan alasan kalo dipeluk ntar sakit dan kalo sama-sama kurus ntar memar-memar. Kalo bisa sih saya pengen demo pak suami aja (sambil bawa-bawa spanduk bertuliskan "TURUNKAN BERAT BADAN")

    Intermezzo dikit: Semua aja salah pak suami ye kan? Padahal situ kalo dikasi martabak sekotak protes minta nambah. Oke bhaik.

    So, that being said; i'm not the one you turn to for healthy life advice. Makanya ketika saya diundang oleh Telkom dan Indihome untuk menghadiri Indihome Customer & Community Gathering bertemakan "Healthy Digital Lifestyle" ya saya sih tertarik-tertarik aja buat dateng. Pembicaranya ada 3: Ibu Sri Hartini dosen FK UGM, Mba Wiwin, manager dari Optimum Healthy Cafe dan Fathin Naufal CEO dari Gifood.id

    (demi hidup sehat beneran, ye kan?)

    indihome customer gathering photo booth
    Beneran dateng kok gaes, sumpe de! ((berusaha mematahkan mitos agi tidak mau datang ke acara sehat-sehat))
    Jadi pagi itu saya menggerakkan 75 kilogram lemak di tubuh untuk berjalan ke Hotel Santika Premiere Yogyakarta. Dan kali ini saya harus berterimakasih pada mas-mas photo booth dari Indihome karena finally ada fotografer yang bisa bikin saya keliatan kurusan (meskipun dikit aja)

    Aku padamu mas fotografer, aku padamu. (joget india ala shah rukh khan di film kuch-kuch hotahe)

    Kemudian, setengah jam kemudian, saya asyik mengikuti talkshow sambil ngemil tahu bakso dan lumpia mini plus kopi dan krim. Sehat banget khan sissssttt?? Sehat banget khaaaan??? #DietTetapMulaiBesokKayanya

    Para Pembicara: Ibu Sri Hartini dari UGM, Mbak Wiwin dari Optimum Healthy Cafe dan Fathin Naufal dari Gifood.ID
    Para Pembicara: Ibu Sri Hartini dari UGM, Mbak Wiwin dari Optimum Healthy Cafe dan Fathin Naufal dari Gifood.ID

    Diet Vs Olahraga

    Saya dulu pernah keranjingan diet. You name it, Diet keto, diet mayo, diet south beach, diet lemon, OCD, dan lain-lain. Cuma habis kelar terms dietnya, kebiasaan saya balik lagi ke awal--ngemil ngemil dan makan-makan sembarangan. Bubar deh dietnya!

    Nah menurut Ibu Sri Hartini, dosen dari FK UGM; diet diet seperti diet keto dan diet mayo itu sebenarnya menurunkan berat badan karena massa otot kita-lah yang dimakan oleh tubuh, bukan sepenuhnya lemak. Makanya kalo diet-diet instan seperti itu bisa bikin kita tambah kurus dengan cepat tapi habis itu body bakal nggloyor karena ototnya lah yang mengecil bukan lemaknya.

    Ini sedikit banyak menjelaskan kenapa setelah diet badan saya agak nggloyor sih. soalnya nggak saya barengin sama olahraga juga.

    Menurut Ibu Sri Hartini, jaman sekarang itu kan udah banyak aplikasi food-journaling di handphone yang bisa membantu kita buat mengontrol menu yang sehat dan cocok untuk kita. Jadi, kita ngga perlu tergoda sama diet-diet yang too good to be true gitu! Cukup jaga kalori yang masuk serta makan-makanan yang bergizi itu sudah lebih dari cukup

    (MISALNYA SAJA SEPERTI SAYA YANG HOBINYA TERGODA SAMA MINUMAN DIET 1 HARI TURUN 2,5KG ITUH)

    Dan ya, buat olahraga kan juga udah ada tuh video-video olahraga di youtube. Saya juga sering kok sok ide nyobain Victoria Secret Work Out di Youtube yang kadangnya sih mengingatkan saya pada jaman ibu saya dulu desye suka ngikutin Senamnya Berti Tilarso tiap pagi di ANTV... oke lanjut.

    Jadi kemajuan teknologi harus dimanfaatkan dengan baek dan benar gengs! Jangan cuma pake internet buat stalking akun gosip okeh?

    Kurus Bukan Cuma Urusan Cardio

    Mbak Wiwin dari Optimum Healthy Cafe & Gym punya cerita yang beda lagi. Konon kebanyakan orang yang jadi member gymnya kebanyakan punya masalah berat badan. Nah karena pengen kurus dan takut badannya jadi gede kaya body builder, rata-rata pada menghindari angkat beban dan maunya cuma cardio aja sampe gombyos-gombyos.

    Ini gueh banget gaes. Dan ternyata salah besar sodara-sodara!

    Menurut mba wiwin, olahraga yang benar itu harus seimbang antara weight training dan cardio. Soalnya kalo cuma cardio doang nanti badannya gak kebentuk juga--dan itupun tetep harus diimbangi dengan jaga makanan.

    Di titik ini rasanya gue pengen bertanya sama Pak Suami gimana caranya dia makan banyak tapi gak gemuk-gemuk, karena jaga makan is the hardest thing i've ever done in my whole life. 

    Dan monmaap ibu-ibu dan bapak-bapak, itu tolong sosmednya dipake buat follow akun-akun healthy inspo juga yak, jangan cuma dipake buat follow-follow restoran sejogja karena yang ada gagal maning dietnya kayak saya

    Nah Mbak Wiwin juga cerita bahwa sebenernya makanan sehat itu gak selalu nggak enak ((tapi tetep menurut saya yang nggak sehat tetep lebih enak bok!)) Jadi kalo misalnya kita ngga yakin untuk membatasi makanan ya salah satu caranya bisa dengan catering diet sehat. Udah banyak layanan catering semacam ini kok, salah satunya ya di Optimum. #FixCateringDuluBaruDiet

    Healthy Bukan Cuma di Badan Tapi Juga di Hati

    Karena judulnya hidup sehat di era digital, ngga cukup cuma sehat di badan tapi juga harus sehat dihati. Segmen talkshow ke 3 dari Fathin Naufal, CEO startup digital GiFood.ID ini sukses bikin saya terbawa dengan ceritanya yang menarik. Tidak, ini bukan karena dia ganteng gaes, suer.

    Jadi GiFood ini adalah startup yang bergerak di bidang makanan, tapi dia beda dengan kebanyakan startup lainnya karena dia menyalurkan makanan dari orang yang punya makanan berlebih. Misal kita punya roti selusin, terus sisa 6, kita bisa langsung sign up di GiFood ini untuk membagikan sisanya kepada yang membutuhkan. Nanti makanannya bakal dijemput sama Food Warriornya GiFood, untuk dibagikan kepada yang membutuhkan.

    Jadi nggak ada makanan yang nyisa. Gitu.

    Ini konsepnya ngena sih di saya. Saya paling sebel kalo harus buang makanan yang kesisa. Knowing in other parts of the world masih ada orang yang kelaperan dan gapunya akses ke makanan bikin saya merasa berdosa nggak ngabisin makanan...dan berujung kepada kegemukan ini. 

    (tetep aja nyalahin orang lain, teteup gak kapok kapok)

    Nah sekarang buat apa kan kita healthy on the outside tapi gaya hidupnya tetep gak healthy, buang-buang makanan gitu? Nggak sehat juga kan?

    Moral of the story: Di era startup ini banyak kok start-up digital yang bergerak di bidang charity, holistic living dan sejenisnya. Tinggal kita pinter-pinternya nyari aja. Oh ya, jangan lupa makan sesuai porsinya ya gengs! Nggak usah berlebihan biar gak kebuang... BEGETOH *sambil gebrak meja*


    Jadi Kesimpulannya...

    Nggak susah kok hidup sehat, apalagi sekarang di era digital kaya gini, tinggal kitanya yang memilah milah konten yang kita butuhkan. Ada lho peserta acara yang sharing kalo tips dia olahraga adalah menaruh treadmill & static bike di depan TV super gede terus nonton acara olahraga di youtube biar termotivasi ((BAGUS JUGA NEH IDENYA)), ada juga yang sharing kalo sekarang ada aplikasi android yang bisa ngasi rekomendasi makanan sehat. Pokoknya hidup sehat udah gampang banget, tinggal kitanya aja yang pinter-pinter nyari konten.

    Lho biasanya ada note to self-nya mbak? Oh iya jelas. Note to self nya banyak banget nih: mulai dari cari resep masakan sehat di youtube, mulai cari konten-konten fit inspo di IG (dan mengurangi follow akun gosip ya buibuk hihihi) TERUS makan secukupnya aja gausa pake laper mata. Oke, begitchu ya intinya pemirsa, silahken dijalanken masing-masing dengan baik dan benar #baiklah

    Jadi intinya....diet mulai kapan gi? #kabur
    . Wednesday, May 2, 2018 .

    1 comment

    popular posts

    IBX5B00F39DDBE69