What I Ate For Dinner: Nanamia Pizzeria Yogyakarta

Buat saya, masakan indonesia itu tetep juara, tapi kalo menurut petuah sakti ibu saya, kalau saya disuruh milih negara lain buat hidup, ...


Buat saya, masakan indonesia itu tetep juara, tapi kalo menurut petuah sakti ibu saya, kalau saya disuruh milih negara lain buat hidup, saya disuruh pindah ke Italia, soalnya disana saya nggak mungkin mati kelaperan, hahaha. 

Dari dulu saya memang suka banget sama masakan Itali, dari pasta, pizza, antipasti, sampai kejunya, saya suka semua. Salah satu ketakutan saya waktu pindah ke Jogja 7 tahun lalu itu adalah takut nggak punya variasi masakan Italia yang cocok di lidah (dan di dompet). Berkat petunjuk dari seorang teman lama (lupa siapa yang ngasih tau soalnya udah lama banget hahaha), akhirnya saya jadi sering makan di tempat ini. Namanya Nanamia Pizzeria

Nanamia berlokasi di Jl Moses Gatotkaca, di utara Hotel Jogja Plaza, dimana ada satu jalan kecil berisi deretan tempat makan yang edgy dan lucu-lucu. Tempatnya paling besar, dan logonya yang berwarna kuning itu agak agak striking jadi ngga mungkin salah tempat. Sekarang, nanamia juga punya tempat baru di Jl. Tirtodipuran dekat tempat praktek Pak Suami, jadilah saya sering khilaf makan disana. 

Jujur ya, di jaman baheula ketika saya masih muda dan tidak seginuk-ginuk sekarang, saya sering banget makan berdua atau bertiga teman-teman di Nanamia Pizzeria ini. Saya juga beberapa kali merayakan ulangtahun dan makan bersama disini soalnya selain tempatnya enak juga ada tukang parkirnya, jadi meskipun parkir paralel di pinggir jalan, tapi tetep ada yang mengarahkan saya buat parkir. (Iya, parkiran adalah hal paling penting dari tempat nongkrong versi saya, nggak penting banget ya? hahaha)

Kali ini saya akan makan sendirian dan berbagi soal rasanya dengan kalian:


Di Nanamia Jl Moses ini, interiornya didominasi warna kuning dan oranye serta ciri khas interior yang Mediterania banget, jadi banyak banget unsur kayunya. Meja disusun dengan konfigurasi 4 seat, 2 seat dan 6 seater yang super spacious. Karena saya datengnya di malam hari, di tiap meja banyak lilin-lilin gemes yang bikin suasana jadi lebih romantis kinyis-kinyis.

Sialnya, saya datang sendirian. Naik Taksi Online pula. Itupun modal promo free-ride. 

Buat saya gini, ambience suatu restoran itu nggak akan kerasa kalo kita datang rame-rame. Pasti kalo ramean, kita bakal lebih fokus buat ngobrol dll ketimbang menikmati makanan atau simply menikmati suasana. Berhubung saya lagi sumpek sama kehidupan, saya berusaha untuk menikmati me-time sendirian di Nanamia Pizzeria ini.

Dan ternyata, me time saya ternyata sangat menyenangkan.

Baru masuk restoran, saya sudah disambut oleh waiting staff yang ramah. Kebetulan saya tipe yang rumpita kalau milih tempat makan, jadilah saya hebring sendiri nanyain dimana tempat yang enak, yang lighting nya bagus, yang ngga sedih-sedih amat kalo makan sendirian dan sebagainya. Sumpah demi apapun, masnya sabar banget menghadapi segala macam keinginan saya yang hula-hula itu. Jadilah saya duduk di tempat yang menyenangkan dan memesan makanan yang menyenangkan juga.

(walaupun saya haqqul yaqin masnya bertanya-tanya ini manusia rempong muncul dari kawah mana, tapi makasih ya mas saya sudah dilayani dengan baik)


Jadi berkat kerempongan saya itu, saya duduk disalah satu spot dengan pencahayaan paling kece di seantero Nanamia Pizzeria, dengan jarak meja yang nggak terlalu mepet-mepet jadi kalo ada orang lain di sekeliling saya yang duduk berduaan.... saya gak baper-baper amat *edisi macak jomblo*

Terus berhubung saya dateng sendiri, saya kebablasan aja gitu pesen menu ina inu karena rekomendasi mas nya yang ciamik banget, dan jadilah saya makan 3-course-meal ala-ala (yang ujung-ujungnya harus saya take-away karena nggak habis juga kalo dimakan sendirian) dan itu porsinya BESAR guys. Gak boong deh. literally porsi makanannya gede banget, pizza nya gede banget slice nya, cake nya juga bukan ukuran mini dan saladnya semangkok gede. 

Itu belom sama minum dan welcome bread nya yang juga porsinya gede-gede. Bisa dibilang ini porsi makanannya porsi bule sih, bukan porsi asia yang mini kecil lucu ala-ala gitu. 

Jadi yang saya pesan itu kira-kira segini banyak:



Jadi buat appetizer nya saya ada si complementary bread dan Caesar Salad (my personal favorite, kalo kamu suka keju dan salad yang ada daging dan telor you will love this!), terus pizza nya saya pesen Carne (super endeus) dan desertnya saya pesen blueberry cheesecake. 





Soal pizzanya, saya suka banget karena dia tipe pizza yang tipis dan crust nya kering gitu. Sebenernya saya prefer pizza yang dough dan crustnya agak gosong, tapi pizza yang normal kaya gini juga enak banget. Semua ingredientsnya fresh dan rasanya enak banget, totally worth it untuk pizza seharga 50 ribuan, selain gede & enak toppingnya juga banyak dan nggak pelit. Tiap slice pasti dapet pepperoni dan daging cincang yang banyak kok! 

Saya pesan yang ukuran medium dan itu gede banget sih buat ukuran saya yang makan sendirian hahaha.




Caesar saladnya segar banget. Semua seladanya bener bener fresh, telur yang digunakan juga kualitas nya bagus, bahkan kejunya pun bukan keju ala-ala asal taruh gitu. Saya jarang banget menemukan restoran yang bisa sedetail ini dalam menyajikan salad, karena serius bahan-bahannya bagus banget dan guess what, harganya super terjangkau BANGET. 

Blueberry cheesecake nya pun super rich, creamy dan moist tapi nggak crumbling. Saus blueberrynya nggak pelit bahkan dituangin sampai ke piring-piringnya segala. I feel like I've just died and go to cheesecake heaven! 


To be honest, beberapa hari sebelum saya nulis review ini, saya sempat sakit dan berhari-hari gak nafsu makan. Perut saya nggak enak banget dan saya sempat kehilangan semangat hidup (yes, i feel like the purpose of living is to indulge in delicious food, therefore I live to eat) tapi semua itu berubah ketika saya menggigit Roti yang jadi complementary bread di Nanamia Pizzeria ini.

I actually feel better! Rotinya bener-bener menggugah nafsu makan sampai saya bisa bener-bener menikmati si pizza, walaupun belum bisa makan terlalu banyak juga. 

Jadi, langkah Nanamia Pizzeria untuk menghadirkan si roti sebagai menu komplementer ini josss banget sih. Apalagi pas si roti dimakan dengan salad, wow, rasanya juara sejuara-juaranya. If this isn't love then i don't know what love is!


BTW bulan September 2017 ini, Nanamia resmi berdiri selama 10 tahun! Happy birthday Nanamia & Thank You for the amazing food and service

Menurut saya Review ini belum akan lengkap tanpa cerita-cerita dari kalian, sesama penikmat kuliner! Jadi, buat kalian yang penasaran silahkan langsung cus ke Nanamia Pizzeria dan ceritakan pengalaman kalian bersama nanamia di kolom komen ya!

See you soon!

Nanamia Pizzeria

Jl Moses Gatotkaca B10 - B11 // Jl Tirtodipuran No. 1 Mantrijeron Yogyakarta
Working Hours: (Sat-Thurs): 11am - 11pm & Friday (1pm - 11pm)
Price Range: IDR 10k - 132k 
Delivery Service: Available

You Might Also Like

7 comments

  1. Aduh sis aku jadi laper :(


    Mampir yuk,
    www.deniathly.com

    ReplyDelete
  2. Aku tekan sak yah mene belom pernah nyobain ke Nanamia *anaknya kudet banget emang*. Tapi liat foto-fotomu kok jadi ngiler ya Gy 😭

    ReplyDelete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. Ini bisa dibungkus ga? Fotone marahi ngelih

    ReplyDelete
  5. Semalem habis makan di sini hahaha. AKu justru nggak begitu bisa makan pizza dkk. Doyan tapi habis itu suka mual haha

    ReplyDelete
  6. Aku belom pernah kesiniiii haahahhahahahaha kapan-kapan temenin yiuukkksss... sebenernya gak terlalu suka italian food haha .. tapi bersama orang terpercaya aku pasti bisa makannya :D

    ahahahahahahhh

    cuuuuzzzzzzzzzzz


    salim, kak...
    sofiadewi.com

    ReplyDelete

hai, terimakasih ya sudah mau mampir ke blog aku dan baca-baca isi blognya. kalau mau komen plis jangan ninggalin link hidup. keep in touch yaaa

I'm Part of:

Blogger Perempuanpostimage

Instagram Feeds