• about me
  • menu
  • categories
  • Agi Tiara Pranoto

    Agi Tiara Pranoto

    Seorang Blogger Indonesia yang berdomisili di Yogyakarta. Selain menulis, dia juga sangat hobi main PUBG Mobile. Cita-citanya adalah mendapatkan passive income sehingga tidak perlu bekerja di kantor, apa daya selama cita-cita itu belum tercapai, dia harus menikmati hari-harinya sebagai manajer sebuah penginapan syariah dan content manager sebuah clothing line
    Yogyakarta, Yogyakarta City, Special Region of Yogyakarta, Indonesia

    Kitchen Gadget Test: Egg Timer from Daiso!



    Siapa disini yang suka makan teloooooor????? *sambil melambai-lambaikan tangan heboh* Kali ini saya mau agak-agak ide buat nge-review kitchen gadget yang saya beli dari Daiso Indonesia. Disclaimer dulu yaaa, saya gak dibayar untuk nge-review egg timer ini, dan saya beli egg timer nya pake uang sendiri (dan juga harganya mursida, hanya 25 ribu saja buibuuu). Saya belinya di Daiso Kota Kasablanka waktu lagi pulang ke Jakarta sambil memendam rasa doa supaya Daiso segera buka di Jogjakarta. Penasaran?



    Jujur aja, saya ngga ngerti egg timer ini namanya aslinya apa soalnya kemasannya dalam bahasa jepang, hihihi. Dari segi ukuran, egg timer ini seukuran telor ayam kampung--bentuknya juga mirip telor sih. Bahannya dari polyester resin dan katanya aman direbus karena cara pakainya emang direbus barengan sama telornya. Nah karena saya ngga punya telor ayam kampung karena emang belom beli, saya pakai telor yang udah ada aja dirumah alias telor biasa (yang ngga sayang-sayang kalo dipake masak indomie secara telor ayam kampung mihils)

    at first glance, packagingnya gemas sekali dan memancing perhatian karena merah-merah gimana gitu. pokoknya kalau kita lewat di lorong-lorongnya daiso, yakin deh si egg timer ini akan langsung menarik perhatian kita. 


    Bentuknya kecil gemas pas di telapak tangan saya. Jadi dia punya 3 indikator kematangan telor rebus kita yang berwarna pink. Nantinya kalau sudah direbus, background tulisan "hard", "medium" dan "soft" ini bakal berubah warna dari pink jadi putih. Ini cucok buat penggemar telor rebus setengah matang macam saya. Apalagi kalau mau bikin ajitsuke tamago alias telor rebus setengah matang super-enak-yang-ada-di-ramen-ituh, wahhhh timing pas memasak emang harus pas banget.


    ini dia cara pakainya. Jadi kita cukup menaruh si telur dan si timer bersama-sama di dalam panci yang sudah kita isi air sampai full. Nantinya, si egg timer ini akan berubah warna seiring matangnya telor kita. Ajaib banget kan ya???


    Saya sih langsung coba ajain aja nyelup si egg timer bersamaan dengan si telor. Terus saya lanjut menunggu sampai si timer berubah warna sambil main instagram. Biasanya, saya bakal nyetel timer di HP terus nongkrongin si telor terus-terusan karena takut miss, tapi ini saya malah nongkrongin si timer yang lucu dan berharap dia cepet-cepet berubah warna.


    tadinya saya mau soft boiled eggs, tapi Pak Suami sukanya well done egg yang udah mateng sampe bagian luar kuning telornya menghitam. akhirnya kita settle buat medium eggs tapi yang tengahnya masih agak jelly-jelly creamy gemes tapi udah mateng--duh jelasinnya gimana. Akhirnya saya angkat si telor waktu timernya menunjuk warna medium--cuma agak telat karena saya keasikan main instagram makanya si telor jadi matang tapi belom sampe yang bener-bener matang juga. Oya kalo ngangkat si timer ini ati-ati yaaaa karena panas juga lho! (yaiyalah namanya juga direbus) *insert_emoticon_capek_deh_disini*


    moment of truth: ngupas telor. PS: saya gak bakat ngupas telor jadi saya biarkan pak suami yang melakukan (kalau saya yang melakukan terus siapa yang motret? SIAPAAAA?)


    bisa dilihat kan, si kuning telor masih lembut dan berwarna kuning muda gemas?


    Waktu dikupas, waaaa~ saya seneng banget karena meskipun dia sudah well done, tapi si kuning telurnya tetap creamy dan lembut. Pas sekali untuk berkompromi antara saya dan pak suami. PS: karena ini telor lama, makanya si kuning telor udah nempel di bawah telor, huft. Maklum review akhir bulan.

    tips dan triknya adalah, si telor harus diangkat dulu dan langsung dimasukin ke mangkuk isi air dingin (atau air es) begitu si timer udah pas putih, karena ternyata telornya tetep bertambah mateng kalo ga dicelup air es huhuhu (dan sayanya malah sibuk foto-foto si timer buat review hahaha)

    Overall, saya cukup puas sama si egg timer ini dan bakal menggunakannya lagi. Bukannya gimana nih, saya males gambling masak-memasak telor, jadi saya pengennya si telor rebus langsung jadi sesuai kemauan saya. Ya, namanya juga ibu-ibu *mengangguk-angguk penuh perhatian*


    FINAL VERDICT


    Final Rating: ★☆
    Price: IDR 25.000,00
    Pros: Murah, Simpel, Kecil jadi Gampang Disimpan
    Cons: Bahannya Resin, Kudu Jeli Ngeliat Kapan Warnanya Berubah


    Ada yang pernah pake kitchen gadget lainnya juga? Want more review? Komen-komen dibawah yaaaaaa



    Siapa disini yang suka makan teloooooor????? *sambil melambai-lambaikan tangan heboh* Kali ini saya mau agak-agak ide buat nge-review kitchen gadget yang saya beli dari Daiso Indonesia. Disclaimer dulu yaaa, saya gak dibayar untuk nge-review egg timer ini, dan saya beli egg timer nya pake uang sendiri (dan juga harganya mursida, hanya 25 ribu saja buibuuu). Saya belinya di Daiso Kota Kasablanka waktu lagi pulang ke Jakarta sambil memendam rasa doa supaya Daiso segera buka di Jogjakarta. Penasaran?



    Jujur aja, saya ngga ngerti egg timer ini namanya aslinya apa soalnya kemasannya dalam bahasa jepang, hihihi. Dari segi ukuran, egg timer ini seukuran telor ayam kampung--bentuknya juga mirip telor sih. Bahannya dari polyester resin dan katanya aman direbus karena cara pakainya emang direbus barengan sama telornya. Nah karena saya ngga punya telor ayam kampung karena emang belom beli, saya pakai telor yang udah ada aja dirumah alias telor biasa (yang ngga sayang-sayang kalo dipake masak indomie secara telor ayam kampung mihils)

    at first glance, packagingnya gemas sekali dan memancing perhatian karena merah-merah gimana gitu. pokoknya kalau kita lewat di lorong-lorongnya daiso, yakin deh si egg timer ini akan langsung menarik perhatian kita. 


    Bentuknya kecil gemas pas di telapak tangan saya. Jadi dia punya 3 indikator kematangan telor rebus kita yang berwarna pink. Nantinya kalau sudah direbus, background tulisan "hard", "medium" dan "soft" ini bakal berubah warna dari pink jadi putih. Ini cucok buat penggemar telor rebus setengah matang macam saya. Apalagi kalau mau bikin ajitsuke tamago alias telor rebus setengah matang super-enak-yang-ada-di-ramen-ituh, wahhhh timing pas memasak emang harus pas banget.


    ini dia cara pakainya. Jadi kita cukup menaruh si telur dan si timer bersama-sama di dalam panci yang sudah kita isi air sampai full. Nantinya, si egg timer ini akan berubah warna seiring matangnya telor kita. Ajaib banget kan ya???


    Saya sih langsung coba ajain aja nyelup si egg timer bersamaan dengan si telor. Terus saya lanjut menunggu sampai si timer berubah warna sambil main instagram. Biasanya, saya bakal nyetel timer di HP terus nongkrongin si telor terus-terusan karena takut miss, tapi ini saya malah nongkrongin si timer yang lucu dan berharap dia cepet-cepet berubah warna.


    tadinya saya mau soft boiled eggs, tapi Pak Suami sukanya well done egg yang udah mateng sampe bagian luar kuning telornya menghitam. akhirnya kita settle buat medium eggs tapi yang tengahnya masih agak jelly-jelly creamy gemes tapi udah mateng--duh jelasinnya gimana. Akhirnya saya angkat si telor waktu timernya menunjuk warna medium--cuma agak telat karena saya keasikan main instagram makanya si telor jadi matang tapi belom sampe yang bener-bener matang juga. Oya kalo ngangkat si timer ini ati-ati yaaaa karena panas juga lho! (yaiyalah namanya juga direbus) *insert_emoticon_capek_deh_disini*


    moment of truth: ngupas telor. PS: saya gak bakat ngupas telor jadi saya biarkan pak suami yang melakukan (kalau saya yang melakukan terus siapa yang motret? SIAPAAAA?)


    bisa dilihat kan, si kuning telor masih lembut dan berwarna kuning muda gemas?


    Waktu dikupas, waaaa~ saya seneng banget karena meskipun dia sudah well done, tapi si kuning telurnya tetap creamy dan lembut. Pas sekali untuk berkompromi antara saya dan pak suami. PS: karena ini telor lama, makanya si kuning telor udah nempel di bawah telor, huft. Maklum review akhir bulan.

    tips dan triknya adalah, si telor harus diangkat dulu dan langsung dimasukin ke mangkuk isi air dingin (atau air es) begitu si timer udah pas putih, karena ternyata telornya tetep bertambah mateng kalo ga dicelup air es huhuhu (dan sayanya malah sibuk foto-foto si timer buat review hahaha)

    Overall, saya cukup puas sama si egg timer ini dan bakal menggunakannya lagi. Bukannya gimana nih, saya males gambling masak-memasak telor, jadi saya pengennya si telor rebus langsung jadi sesuai kemauan saya. Ya, namanya juga ibu-ibu *mengangguk-angguk penuh perhatian*


    FINAL VERDICT


    Final Rating: ★☆
    Price: IDR 25.000,00
    Pros: Murah, Simpel, Kecil jadi Gampang Disimpan
    Cons: Bahannya Resin, Kudu Jeli Ngeliat Kapan Warnanya Berubah


    Ada yang pernah pake kitchen gadget lainnya juga? Want more review? Komen-komen dibawah yaaaaaa

    . Sunday, October 23, 2016 .

    34 comments

    1. Nemu aja sih mba produk unyu kayak gini. Kalo di Bandung nyari dimana ya..
      Ya ampun jadi ingin makan telur rebus deh

      ReplyDelete
      Replies
      1. mbak pengakuan dosa yaaaa... aku terakhir ke bandung, masih SMA dan ciwalk baru ngehits-ngehitsnya hahahaha *nah tuh ketauan SMA nya taun berapa*
        yuk yuk rebus telur yuk

        Delete
    2. saya kira tadi dimasukkan ke dalamnya, ternyata cukup taruh di samping.
      Eh, tapi yang bentuknya kayak telur juga yang warna coklat diatas itu apa, apa saya ter-skip bacanya, atau emang gak disebutin?

      Saya juga suka telur, ya didadar ya direbus. Dan karena sering masak, kayaknya udah yakin banget kapan telurnya mateng/ setengah mateng. Dan habis masak celupin dulu ke air segar biar gak nempel. Entah, kalau ngerebus telurnya banyak, bisa nggak ya pakai egg timer ini

      ReplyDelete
      Replies
      1. ooo itu aksesoris aja sebagai pembanding hehehe. sebenarnya buat nyimpen telor rebus kalo pergi-pergi tapi tak pake buat nyimpen printilan di kulkas hihihi.
        kalo ngerebusnya banyak malah enak pake timer ini, jadi ga perlu ngecek satu-satu. kalo saya seringnya perfeksionis kalo soal telor setengah mateng, apalagi kalo buat ramen kan (ajitsuke tamago) dalemnya udah harus merah banget tapi luarnya kudu soft. nah bingung kan?? hihihi

        Delete
    3. biasanya kalo ngambang itu pertanda mateng, gitu nggak sih? haha. belum pernah beli2 kayak gini. paling pol juga teflon yg bentuk ala-ala

      ReplyDelete
      Replies
      1. wah kalo saya patokannya waktu (dan jarang banget masak telor sampe mateng)
        coba yuk mumpung 25 ribuan hihihi lumayan buat memperpraktis kehidupan di dapur

        Delete
    4. Wah Gi, aku baru aja ngerebus telur buat makan siang, hasilnya perfectly cooked kt suami..nggak pake alat bantu. Di RS aku pernah coba pake, tapi malah keras banget telurnya..kebetulan ngerebusin buat pasien..

      ReplyDelete
      Replies
      1. waaah mbak dewi, aku mau dong diberkati dengan gift buat bikin perfectly cooked eggs hihihi, disini kalo perfectnya standar suamiku yolknya jadi spongy dan aku gasukaaaaa huaaaaa
        wah mbak dewi di rumah sakit kah bekerjanya? aku pernah liat ada alat yang khusus buat ngerebus telor gitu, bentuknya kaya buat hot roller, aku kira kok hot roller ada di dapur RS hahahaha. kalo di RS sini seringan gaboleh telor setengah mateng nih, apalagi kalo lagi tipes duhhh :(

        Delete
    5. wah adaa yah yang kaya gini, aku juga suka telor setengah mateng, tapi kadang susah ngepasin waktunya. kereen nih, mau cari ahh yg beginian :D

      ReplyDelete
      Replies
      1. hihihi iya teknologi makin maju ya mbak *ngikik di pojokan dapur*

        Delete
    6. Mbaaak lucunyaa, ini berubah warnanya kayak gimana sih Mbak? Aku gak tahan sama kyutnya bebek dan ayam :))

      ReplyDelete
      Replies
      1. jadi kan background tulisan hard, medium sama soft ini warnanya pink nanti kalo udah direbus dia pelan-pelan berubah jadi putih. cobain deh cobain. aku juga beli pertama kali karena bentuknya ayam huhuhu

        Delete
    7. Lucu banget sih egg nya.. Nanti coba cari ah di kokas kan ya mba

      ReplyDelete
      Replies
      1. iya aku belinya di daiso kokas lantai paling bawah. ngga tau ya kalo daiso yang lain tapi biasanya sih adaaa

        Delete
    8. Apaaahhh 25ribu??? Aku pernah nemu di olshop khusus jual barang unik dan import dijualnya 65rb sebiji. Padahal doi bilang itu hand carry jadi ga kena cukai. Tetep aja mihils, belum sama ongkir yang udah separoh harga sendiri haduuuh. Untung ga jadi beli. Belinya kalau udah buka cabang di Jogja ajalah hahaha

      ReplyDelete
      Replies
      1. wah mihil ya. meskipun handcarry doi juga kan ambil untung mbak hihihi. kalo di jogja belom ada ya daiso ini, adanya i love tokyo yang di hypermart & carefour. dulu banyak benda unik-uniknya, sekarang mulai jarang :(

        Delete
    9. awww lucuuu, cucok tuh utk pecinta telur seperti saya dan keluarga...

      ReplyDelete
    10. Ih baru tau mba *kudet* hahaha aku juga tragedi rebus telor mengakibatkan mertua murka sama aku wkwkwk...seandainya egg timer ini ada mungkin kejadian murkanya mertua ga akan terjadi wwkkwkw

      ReplyDelete
      Replies
      1. waduh, kok sampai tragedi mbak? *peluk mbak herva*
        yaudah mbak diborong aja eggtimernya buat jaga-jaga (sekalian buat mainan kalo masak biar gak bete-bete amat nungguin telor mateng hihihi)

        Delete
    11. ah... gemes banget sih liat egg timernya...

      www.travellingaddict.com

      ReplyDelete
      Replies
      1. gemesan mana sama liat yang nulis? *dikeplak*

        Delete
    12. Replies
      1. iyaaaa kaaan? makanya aku beli kak, coba kalo gak lucu atau gak mumer? ihhh nggak bakal kubeli xixixi

        Delete
    13. Eh.. eh.. ini kok lucu dan aku baru tahu, waah wajib beli nih.. secara Raya doyan banget sama telor rebus dan sehari bisa makan minimal 2, cuss ah ke daiso liat2 hihihi XD

      ReplyDelete
      Replies
      1. halo mbaaak, beli dong, siapa tau bisa membuat proses masakin telor untuk Raya jadi lebih berwarna hehehe

        Delete
    14. lucu ya egg timernya. Beberapa kali ke KOKAS aku lupa trus mau mampir ke DAISO

      ReplyDelete
      Replies
      1. iya kalo dikokas DAISOnya nyempillll, aku suka kelewat aja gitu hehehe.

        Delete
    15. Kalau begini mah makan juga jadi semangat mbak karena bentuk yang unik dan lucu jadi gemes deh makannya dan tentunya rasanya juga muantappp.

      ReplyDelete
      Replies
      1. makannya sih biasa aja kang, tapi masaknya jadi seneng hehehehe lumayan masak telor aja bisa diinstagramin xixixi

        Delete
    16. Hihi lucu banget. Mau juga ahh, eh tapi bakal jadi mainan ga ya buat ioo qiqiiq

      ReplyDelete
      Replies
      1. wah iya aku ndak kepikir, aman gak ya kalo dipake mainan anak-anak? sebisa mungkin sih agak dijauhkan dari pegangan anak-anak mbak takut ditelen huhuhu

        Delete
    17. aduh telor rebus medium tuh emang kudu banget ya pake timer.. soalnya aku biasanya dapet telor rebus tipe begini karena nggak sengaja.. mao nyari ahhh alatnya di daiso.. thanks infonya mbaaa.. :D

      ReplyDelete
      Replies
      1. emberrrr hihihi kalo setengah mateng yang masih cair itu gampangggg dan mateng apalagi tapi kalo yang jeli-jeli...duhhh setengah mati. yuk beli alatnya yukkk

        Delete

    popular posts

    IBX5B00F39DDBE69