• about me
  • menu
  • categories
  • Agi Tiara Pranoto

    Agi Tiara Pranoto

    Seorang Blogger Indonesia yang berdomisili di Yogyakarta. Selain menulis, dia juga sangat hobi bermain game FPS. Cita-citanya adalah mendapatkan passive income sehingga tidak perlu bekerja di kantor, apa daya selama cita-cita itu belum tercapai, dia harus menikmati hari-harinya sebagai mediator kesehatan.

    #Berguru Sehat dan Cuan Bersama Jamu Homemade dari Suwe Ora Jamu!


    Apa sih yang terpikir di benak kalian kalo ngomongin Jamu? Minuman pait pait gemes yang bikin sehat? Atau bisnis dengan omzet ratusan juta bahkan milyaran rupiah?
    Dulu saya rutin minum jamu kunir asem gaes, pasalnya keringat saya baunya sangit. Serius, tau bau walang sangit kan? Nah keringat saya baunya begitu. Nggak asem tapi sangit.

    Berhubung saya takut dikira disantet oleh teman-teman saya, jadi saya mengonsumsi jamu kunir asem secara rutin. Setelah beberapa bulan keringat saya nggak sebau dulu, kalopun bau, baunya asem normal selayaknya keringat. Habis itu, saya rutin mengonsumsi jamu meski tak sesering dulu. 

    Nah jamu yang saya konsumsi tersebut merupakan jamu gendong tradisional. Pada saat itu banyak teman-teman saya yang ngata-ngatain saya karena saya minum jamu, padahal kalo dipikir-pikir jamu itu banyak juga manfaatnya buat badan saya. 

    Manfaat Jamu

    Berbicara dari pengalaman minum jamu itu memang banyak sekali manfaatnya, mulai dari mengatasi enter wind masuk angin, pegal-pegal bahkan meredakan PMS. 

    Saya sendiri suka sekali mengonsumsi empon-empon alias rempah-rempah yang jadi bahan jamu. Bahkan, saya baca-baca kalau memang sudah ada jurnal-jurnal yang membahas mengenai khasiat dari bahan-bahan herbal dan jamu ini.

    Misalnya saja kunyit asem. Kunyit asem kan dibuat dari kunyit yang mengandung Curcumin yang mengandung antioksidan dan bagus untuk orang yang punya riwayat kolesterol. Belom ada sih penelitian lebih lanjut soal PMS ataupun meredakan bau keringet sangit tapi kunyit asem ini beneran enak sekali untuk badan. 

    Lalu ada juga temulawak yang mengandung Xanthorrizhol yang memiliki efek anti bakteri, anti radang dan antioksidan. Saya rutin minum temulawak ini karena memang bagus sekali untuk liver. Cuma efek samping dari temulawak ini meningkatkan nafsu makan jadi ya gitu dehhh, tidak bisa sering-sering nanti diet saya batal. 

    Selain itu ada juga Jahe. yang ini bukan hanya buat jamu tapi juga buat mahan masakan sehari-hari. Jahe sendiri adalah minuman yang selalu saya konsumsi tiap masuk angin. Campuran jahe juga selalu saya gunakan untuk masakan sehari-hari karena rasanya enak. 


    itu yang saya bahas baru sebagian ya, sebenernya banyak banget manfaat jamu tu. Yang jadi masalah, masih banyak orang yang beranggapan kalo jamu = outdated alias jadul banget. Padahal konsumsi jamu dengan rutin itu enak banget di badan dan bikin jadi nggak gampang sakit juga!

    Terus Selama Pandemi, Mendadak Semua Orang Doyan Jamu...

    kalau dulu minum jamu terkesan ndeso dan kuno, saat ini kebalikannya; jamu adalah primadona. 

    Coba deh nyari empon-empon yang jadi bahan jamu di pasar setelah pandemi, dijamin abis-bis! Bahkan sekarang banyak banget bermunculan seller empon-empon. Ini berarti empon-empon dan jamu itu salah satu hottest commodities saat ini. 

    Nah trend berjualan jamu selama pandemi ini naik banget, baik jamu tradisional khas jawa maupun jamu dari daerah-daerah lainnya misalnya aja peach gum. Kali ini kita bahas trend jamu tradisional. 

    Kalo dulu penikmat jamu adalah kalangan menengah kebawah, saat ini berkat perkembangan teknologi dan ilmu pengetahuan dan sosial media, Jamu jadi bisa dinikmati oleh segala kalangan dan usia. Mencari jamu jadi tak sulit lagi karena saat ini sudah banyak seller jamu online.

    Belajar Usaha Jamu dari Suwe Ora Jamu



    Seperti yang kalian tahu, saya sudah pernah membahas soal youtube #Berguru alias Belajar Ragam Usaha Baru dari Ninja Xpress. Kali ini, salah satu bakul jamu favorit saya di Jakarta yang tentunya trusted dan sudah berdiri sejak tahun 2013 yaitu Suwe Ora Jamu ngeshare soal usaha mereka di Episode terbaru Berguru!

    Kali ini ada kak Nova, seorang jamu mixologist dari Suwe Ora Jamu bercerita soal awal mula bisnis jamu modern ini. Suwe Ora Jamu tercipta karena Kak Nova sulit mendapatkan jamu yang diinginkan. 

    Bermula dari meracik jamu sendiri, saat ini Suwe Ora Jamu sudah punya banyak gerai yang tersebar di seluruh Jakarta. Yang dijual bukan hanya jamu biasa tapi mereka juga berinovasi mengikuti selera pasar yang kekinian seperti menyediakan soda jamu dalam kemasan kaleng. 

    Jamu-jamu mereka juga dikemas dalam kemasan yang instagramable dan branding yang baik sehingga menggugah minat orang untuk mencoba jamu. Kesan jamu itu kuno dan pahit sama sekali tidak ada dalam produk-produk Suwe Ora Jamu. 

    Psst... jangan khawatir, Suwe Ora Jamu ini sudah bersertifikasi P-IRT dan Halal MUI! Jadi Suwe Ora Jamu ini selain mengemas dengan baik juga tahu bagaimana memberikan produk yang membuat penikmatnya yakin dengan keamanan produknya. 

    Buat kalian yang penasaran dengan Suwe Ora Jamu ini, tontonlah Episode Berguru soal Suwe Ora Jamu ini ya!

    Pengen Mulai Usaha Jamu?




    Kalian pengen mulai usaha jamu? Why not! di episde berguru kali ini Suwe Ora Jamu akan menceritakan pengalaman dan tips-tipsnya serta berbagi resep jamu yang simpel dan bisa dicoba sendiri di rumah. 

    Khawatir kalau usaha jamu bakal susah untuk kirim-kirim ke seluruh Indonesia? Percayakan aja sama Ninja Xpress! Ekspedisi pengiriman yang satu ini nggak bakal bikin kalian kecewa dengan kurir ninjanya yang gesit mengantarkan pesanan kalian!

    Jangan lupa untuk selalu nonton episode terbaru dari Berguru dan channel Ninja Xpress lainnya untuk tahu update seputar bisnis-bisnis kekinian. Materi dari channel Ninja Xpress ini friendly banget kok buat yang masih awam bisnis, jadi kalian ngga perlu takut harus bingung karena menemukan istilah istilah yang ribet-ribet.

    Yuk jangan ragu untuk memulai bisnis onlinemu, buat pengirimannya, Ninja Xpress aja!



    Apa sih yang terpikir di benak kalian kalo ngomongin Jamu? Minuman pait pait gemes yang bikin sehat? Atau bisnis dengan omzet ratusan juta bahkan milyaran rupiah?
    Dulu saya rutin minum jamu kunir asem gaes, pasalnya keringat saya baunya sangit. Serius, tau bau walang sangit kan? Nah keringat saya baunya begitu. Nggak asem tapi sangit.

    Berhubung saya takut dikira disantet oleh teman-teman saya, jadi saya mengonsumsi jamu kunir asem secara rutin. Setelah beberapa bulan keringat saya nggak sebau dulu, kalopun bau, baunya asem normal selayaknya keringat. Habis itu, saya rutin mengonsumsi jamu meski tak sesering dulu. 

    Nah jamu yang saya konsumsi tersebut merupakan jamu gendong tradisional. Pada saat itu banyak teman-teman saya yang ngata-ngatain saya karena saya minum jamu, padahal kalo dipikir-pikir jamu itu banyak juga manfaatnya buat badan saya. 

    Manfaat Jamu

    Berbicara dari pengalaman minum jamu itu memang banyak sekali manfaatnya, mulai dari mengatasi enter wind masuk angin, pegal-pegal bahkan meredakan PMS. 

    Saya sendiri suka sekali mengonsumsi empon-empon alias rempah-rempah yang jadi bahan jamu. Bahkan, saya baca-baca kalau memang sudah ada jurnal-jurnal yang membahas mengenai khasiat dari bahan-bahan herbal dan jamu ini.

    Misalnya saja kunyit asem. Kunyit asem kan dibuat dari kunyit yang mengandung Curcumin yang mengandung antioksidan dan bagus untuk orang yang punya riwayat kolesterol. Belom ada sih penelitian lebih lanjut soal PMS ataupun meredakan bau keringet sangit tapi kunyit asem ini beneran enak sekali untuk badan. 

    Lalu ada juga temulawak yang mengandung Xanthorrizhol yang memiliki efek anti bakteri, anti radang dan antioksidan. Saya rutin minum temulawak ini karena memang bagus sekali untuk liver. Cuma efek samping dari temulawak ini meningkatkan nafsu makan jadi ya gitu dehhh, tidak bisa sering-sering nanti diet saya batal. 

    Selain itu ada juga Jahe. yang ini bukan hanya buat jamu tapi juga buat mahan masakan sehari-hari. Jahe sendiri adalah minuman yang selalu saya konsumsi tiap masuk angin. Campuran jahe juga selalu saya gunakan untuk masakan sehari-hari karena rasanya enak. 


    itu yang saya bahas baru sebagian ya, sebenernya banyak banget manfaat jamu tu. Yang jadi masalah, masih banyak orang yang beranggapan kalo jamu = outdated alias jadul banget. Padahal konsumsi jamu dengan rutin itu enak banget di badan dan bikin jadi nggak gampang sakit juga!

    Terus Selama Pandemi, Mendadak Semua Orang Doyan Jamu...

    kalau dulu minum jamu terkesan ndeso dan kuno, saat ini kebalikannya; jamu adalah primadona. 

    Coba deh nyari empon-empon yang jadi bahan jamu di pasar setelah pandemi, dijamin abis-bis! Bahkan sekarang banyak banget bermunculan seller empon-empon. Ini berarti empon-empon dan jamu itu salah satu hottest commodities saat ini. 

    Nah trend berjualan jamu selama pandemi ini naik banget, baik jamu tradisional khas jawa maupun jamu dari daerah-daerah lainnya misalnya aja peach gum. Kali ini kita bahas trend jamu tradisional. 

    Kalo dulu penikmat jamu adalah kalangan menengah kebawah, saat ini berkat perkembangan teknologi dan ilmu pengetahuan dan sosial media, Jamu jadi bisa dinikmati oleh segala kalangan dan usia. Mencari jamu jadi tak sulit lagi karena saat ini sudah banyak seller jamu online.

    Belajar Usaha Jamu dari Suwe Ora Jamu



    Seperti yang kalian tahu, saya sudah pernah membahas soal youtube #Berguru alias Belajar Ragam Usaha Baru dari Ninja Xpress. Kali ini, salah satu bakul jamu favorit saya di Jakarta yang tentunya trusted dan sudah berdiri sejak tahun 2013 yaitu Suwe Ora Jamu ngeshare soal usaha mereka di Episode terbaru Berguru!

    Kali ini ada kak Nova, seorang jamu mixologist dari Suwe Ora Jamu bercerita soal awal mula bisnis jamu modern ini. Suwe Ora Jamu tercipta karena Kak Nova sulit mendapatkan jamu yang diinginkan. 

    Bermula dari meracik jamu sendiri, saat ini Suwe Ora Jamu sudah punya banyak gerai yang tersebar di seluruh Jakarta. Yang dijual bukan hanya jamu biasa tapi mereka juga berinovasi mengikuti selera pasar yang kekinian seperti menyediakan soda jamu dalam kemasan kaleng. 

    Jamu-jamu mereka juga dikemas dalam kemasan yang instagramable dan branding yang baik sehingga menggugah minat orang untuk mencoba jamu. Kesan jamu itu kuno dan pahit sama sekali tidak ada dalam produk-produk Suwe Ora Jamu. 

    Psst... jangan khawatir, Suwe Ora Jamu ini sudah bersertifikasi P-IRT dan Halal MUI! Jadi Suwe Ora Jamu ini selain mengemas dengan baik juga tahu bagaimana memberikan produk yang membuat penikmatnya yakin dengan keamanan produknya. 

    Buat kalian yang penasaran dengan Suwe Ora Jamu ini, tontonlah Episode Berguru soal Suwe Ora Jamu ini ya!

    Pengen Mulai Usaha Jamu?




    Kalian pengen mulai usaha jamu? Why not! di episde berguru kali ini Suwe Ora Jamu akan menceritakan pengalaman dan tips-tipsnya serta berbagi resep jamu yang simpel dan bisa dicoba sendiri di rumah. 

    Khawatir kalau usaha jamu bakal susah untuk kirim-kirim ke seluruh Indonesia? Percayakan aja sama Ninja Xpress! Ekspedisi pengiriman yang satu ini nggak bakal bikin kalian kecewa dengan kurir ninjanya yang gesit mengantarkan pesanan kalian!

    Jangan lupa untuk selalu nonton episode terbaru dari Berguru dan channel Ninja Xpress lainnya untuk tahu update seputar bisnis-bisnis kekinian. Materi dari channel Ninja Xpress ini friendly banget kok buat yang masih awam bisnis, jadi kalian ngga perlu takut harus bingung karena menemukan istilah istilah yang ribet-ribet.

    Yuk jangan ragu untuk memulai bisnis onlinemu, buat pengirimannya, Ninja Xpress aja!


    . Jumat, 02 Oktober 2020 .

    21 komentar

    1. Aku dari dulu suka banget minum jamu. Terus ibuku juga sering banget bikin jamu sendiri. Ohya, btw Ninja Expres ini sudah ada di Gresik belum ya

      BalasHapus
    2. aduh aku salfok sama botol jamunya... kece banget itu, bisa digunakan lagi dan lagi ya hehe.. aku termasuk yang suka banget sama jamu mbak.. senangnya bisa berguru dengan suwe ora jamu.. banyak banget ilmu yang didapat deh

      BalasHapus
    3. Eh, kemaren Suwe Ora Jamu ngisi sesi conference di kantor gw lho! Bagus banget materinya. Tapi mong ngomong soal pengiriman, gw dari dulu masih cari2 yang pas di hati. Namanya juga jasa, cocok2an juga sama service nya. Kebetulan belum pernah nyoba Ninja Xpress. Next shipping bakal cobain deh.

      BalasHapus
    4. Buat saya jamu itu minuman pait pait gemes yang bikin sehat wkwkwk. Tapi salut deh sama yang bisa berbisnis jamu. Soalnya kan asli ya dari alam Indonesia dan bikin sehat, tanpa efek samping jika memang murni alami.

      BalasHapus
    5. Nah, suka banget aku sama Jamu mba. Biasanya si bikin di rumah karena favoritku sampai saat ini jamu gendong yang di kampung kalau yang di kota gak nemu yang rasanya nikmat. Gimana ya kaya nanggung rasanya. Btw baca judulnya langsung nyanyi sue ora jamu... Hehe

      BalasHapus
    6. dari kecil suka minum jamu, asal ngga yang pahit aja haha.. setelah tinggal di padang kirain bakal susah nyari jamu, ternyata ada org jawa yg suka datang ke kantor jualan jamu..

      BalasHapus
    7. seller empon-empon hahaha saking ngehitsnya minuman jamu belakangan ini ya, btw akupun suka minum jamu.

      Sebelum pandemi rutin tiap seminggu sekali beli di langganan mbak Jamu lewat, sejak pandemi bikin sendiri lebih fresh dan seru juga ternyata hihihi.

      BalasHapus
    8. AKu habis melahirkan, disuruh mamahku minum jamu alami. Kunyit, jahe dll diparut lalu ditambahkan air hangat, dimimim deh. Duluuu sejak kecil aku suka minum jamu gendong. Sekarang udah jarang ada ya. Kita bisa beli ala instant juga menyehatkan kok.

      BalasHapus
    9. Kemasan jamunya kekinian ya.
      Dan emang sekarang jamu lagi hits di masa pandemi. Makanya usaha jamu jadi laris manis, gak sepahit jamunya hehe...

      Btw saya juga suka fotonya mbak, keren banget tone-nya.

      BalasHapus
    10. Aku tu masih bingung, kalo minum jamu ampasnya diskip apa diminum juga? Aku suka banget jamu kunyit asem , bagusnya minumnya nunggu diendapkan atau langsung aja gitu dengan endapannya?

      BalasHapus
    11. Jamu adalah minuman wajib saya setiap habis melahirkan mbak. Walau seringnya dipaksa sama suami, tak tahan sama pahitnya.
      Tapi akhirnya terbiasa. Kata suami, pahit mana kalau kamu sakit terus ditinggalkan kesayangan (suami) gara-gara sakit2an, ih tidak banget deh.
      Btw, saya penasaran sama jasa pengiriman ini, soalnya ada pasukan ninjanya, kebayang tuh larinya ninja yg cepat secepat kilat.

      BalasHapus
    12. Ah jamu itu minuman khas indonesia yg menyehatkan , aku juga suka minum jamu

      BalasHapus
    13. Wah kreatif banget ya orang orang, taunya kamu cuma dari bibi gendong sekarang sudah bisa beli online

      BalasHapus
    14. Aaahh aku aku suka sekali sama jamu :D
      Zaman skrg kyknya jamu "naik kelas" ya mbak? Udah mulai banyak yang jual jamu dengan kemasan menarik dan kekinian sehingga banyak yang suka jg :D

      BalasHapus
    15. i am a big fan of Jamu!! kalo disuruh pilih minum jamu atau obat, i definitely choose Jamu!! keren ya ini inovasi Jamu di Suwe Ora Jamu

      BalasHapus
    16. Sukaaaa minum jamu jugaa. Waktu itu teman ngajak minum jamu di Suwe Ora Jamu tapi belum keturutan. Keren keren ya apa yang dilakukannya. Aku mah andalan juga pakai Ninja Express tuh cepaat

      BalasHapus
    17. Aku suka banget loh minum jamu, apalagi usai malahirkan langganan tukang jamu ke rumah, sekarang pas pandemi, jamu jadi primadona lagi ya.

      BalasHapus
    18. Aku suka jamuu..
      Apalagi kalau yang rasanya gak bikin kapok karena enak dan gak getir.
      Hihii~
      Pakai Ninja, bisa pengiriman sampai ke luar kota donk yaa...?

      BalasHapus
    19. Suka banget sama jamu, terutama kunyit asem uh seger banget.

      BalasHapus
    20. Benar juga ya, sejak pandemi ini semua orang makin gemar mengonsumsi jamu.
      Emang udah sejak dulu padahal ya khasiatnya. Di rumah kebetulan punya empon-empon sih, jadi sering minum jamu. Kadang ya beli juga jualan teman.

      BalasHapus
    21. pandemi ini promosi efektif bagi jamu produksi indonesia agar jamu menjadi pilihan bagi kesehatan masarakat

      BalasHapus

    popular posts

    IBX5B00F39DDBE69