• about me
  • menu
  • categories
  • Agi Tiara Pranoto

    Agi Tiara Pranoto

    Seorang Blogger Indonesia yang berdomisili di Yogyakarta. Selain menulis, dia juga sangat hobi main PUBG Mobile. Cita-citanya adalah mendapatkan passive income sehingga tidak perlu bekerja di kantor, apa daya selama cita-cita itu belum tercapai, dia harus menikmati hari-harinya sebagai manajer sebuah penginapan syariah dan content manager sebuah clothing line

    #CurhatGaming: Sembilan Bulan Bersama Macil



    Belakangan follower saya ditwitter dan instagram harus ikhlas mendengar membaca saya ngomel-ngomel soal Macil. Siapakah Macil dan apa yang bikin Macil jadi sepenting dan se-public figure itu sampai dia muncul terus-terusan di sela-sela instastory dan twit-twit sambat saya?

    Padahal kalo saya habisin sembilan bulan terakhir hidup bener, mungkin bulan ini saya punya anak. Instead, saya punya segudang cerita lawak nggak penting soal Macil yang nggak bisa saya simpan sendiri. Sungguh saya golongan yang kayanya rugi.

    Kehadiran Macil didalam hidup saya dibumbui cerita-cerita mistis seputar warnet langganan kakaknya temen saya si Kevin di suatu wilayah di Depok. Alkisah ada 3 orang kakak beradik yang langganan main game di warnet tersebut. Si kakak biasa dipanggil Acil dan kedua adek kembarnya bernama Anggi dan Angga. Tapi karena mereka bertiga mirip terus suka SAKUME alias Satu Akun Rame-Rame, jadilah mereka dipanggil Macil A, Macil B dan Macil C.

    Udah sampe sini aja ceritanya udah absurd (insert sound effect: "lanjut tidak yaaa~ lanjut tidak yaaaaa~)

    Nah ditengah #KesibukanRiil saya bermain PUBG Mobile, Kevin tiba-tiba bilang: "gi, ini ada temen gue mau gue ajakin main. Namanya Macil. Tapi Macil ada tiga orang, ganti-gantian akun gitu. Kembarrrrr merekaaa tuhhh"

    Yang mana bayangan saya pada waktu itu Macil ini bentuknya kaya anjing berkepala tiga penjaga neraka itu.



    Mitos-Mitos Seputar Macil

    Ada banyak mitos seputar kehadiran macil di warnet. Yang pertama, mereka biasa ke warnet naik motor scoopy warna merah. Bayangin aja 3 tengkorak la cucharacha bonceng telu nggak pake helm dijalanan citayem. Jangan dibayangin song triplet ya. Mereka ngga ada gemes-gemesnya sama sekali. Gemes pengen nimpuk pake batu iye. 

    Yang kedua, macil bersaudara ini adalah pemilik kontrakan 21 pintu didaerah Citayem. Selain kaya raya dan memiliki passive income dari kontrakan, macil A juga wirausahawan di bidang "tour and travel" jadi kalo mau urus-urus visa, passport bisa banget minta tolong Macil A. 

    Yang ketiga, kalo ada macil terjadi suatu fenomena alam yang luar biasa yaitu hilangnya barang-barang in game yang kita butuhkan. Misalnya: kamu butuh scope 4x, kalo ada macil ngga usah mimpi bakal ketemu itu scope--pasti langsung dicomot. Dari scope, medkit, peluru, hero DOTA, pokoknya semua yang kamu butuhin untuk membuat game jadi mulus dan menyenangkan? HILANG. GONE WITH THE WIND. 

    Yang keempat: mereka bertiga mukanya sama, tapi suka saling ngatain "jelek lu!" ya monmaap tolong.

    Yang kelima, penghuni rumah mereka selain keluarga macil adalah dua bocah gemes bernama Rasyid dan Raisa yang biasa dipanggil Eca. Pertamanya kita kira mereka adalah adek kandung macil bersodara, terus ternyata ponakan, eh ternyata anak tetangga. 

    Pas ditanya kenapa anak tetangga bisa sampe tidur dirumah mereka dan mainnya dirumah mereka mulu ternyata karena bapaknya macil udah pengen punya cucu. Jadi anak-anak di lingkungan sekitar rumah mainnya dirumah mereka mulu. 

    Eca ini gemes banget gengs. Suka nyanyi tapi liriknya diskip misalnya "cicak cicak di dinding, diam-diam...HAP" gitu.

    Terus sering banget ditengah-tengah game, dia datengin macil dan bilang "a...a'a...mo ee" terus disuruh ke wc dong sama macil, terus disautin lagi sm raisa, "udah nih di celana, mau liat?"

    Sumpah gengs. 

    Yang keenam dan yang menurut saya paling fucked up adalah: mereka bertiga sharing HP. Jadi kalau kamu mau menghubungi Macil B, kamu harus whatsapp Macil C. Kalo mau hubungi Macil A, harus whatsapp Macil B, dan begitu terus aja sampai macan biskuat bikin gerai bubble tea.

    Nah semua keabsurdan ini nggak akan ada apa-apanya kalo nggak diceritain orang-orangnya secara individu seperti apa di kehidupan nyata yang fana ini, jadi tolong-dan-tolong tahan sebentar dulu muntahnya. Mari kita mulai cerita sembilan bulan bersama macil yang sesungguhnya.

    Macil C - Macil Bontot

    Mari kita mulai cerita dari Macil C yang kadar keabsurdannya SEDIKIT lebih mending daripada kedua kakaknya. 

    Macil C alias Angga lahir paling belakangan. Padahal kalo kepercayaan orang jawa, anak kembar yang lahir belakangan ini sebenernya adalah 'kakaknya' yang ngalah supaya adiknya bisa lahir duluan, tapi tetep aja Macil B menyebut Macil C dengan sebutan "adek gue"

    Macil C ini adalah macil yang tertindas. Kenapa? karena Macil B diktator. Macil C sering disuruh-suruh mulai dari yang remeh temeh kayak bikinin kopi sampe yang penting banget kaya ngecat rumah. Macil B? Main game jelassss~

    Diantara kedua sodaranya, Macil C yang paling nggak gamers. Dia suka sih main game, tapi nggak sejago kedua kakaknya--tapi dia yang paling enak diajak kerjasama kalo berkoalisi dalam game.

    MASALAHNYA, karena Macil C nggak jago, kesalahan-kesalahan yang dia lakukan lawak-lawak. Misalnya:

    Adegan 1 - Lokasi: Suatu tempat di tengah-tengah Miramar
    saya: *berdiri didepan pintu supaya pintunya auto-open*
    macil C : *ikut berdiri didepan pintu, niatnya mau masuk tapi malah auto-close* 
    saya: MISI MALIH! AING MAU LEWAT!!!
    Macil C: YA AWAS!!! GUE JUGA MAU LEWAT!! 
    *adegan buka tutup ini berlangsung sampai kita ditembak sama musuh dari sebrang gurun yang mungkin juga lagi ngetawain kenapa dua orang bego ini gontok-gontokan didepan pintu*
    Karena nggak jago, Macil C sering diusir-usir sama Macil B kalo lagi main. Kadang Macil C disuruh mainin gamenya Macil B kalo misi-misinya bosenin atau lagi grinding, tapi Macil B nggak mau kalo akun DOTA nya dimainin sama Macil C. Nanti MMR-nya turun, katanya.

    Terus abis itu mereka saling ngatain "jelek lu" padahal mukanya sama. Ya Gusti.

    Macil B - Macil Diktator

    Macil B adalah macil yang paling ditakuti dari segala Macil. Selain karena penampilannya yang super-jamet, Macil B hobi nyuruh-nyuruh Macil C (dan kadang, Macil A) seenak jidat. Saking premannya, saya sampe harus menjadi saksi audio pertengkaran nggak penting antara Macil A dan Macil B di discord.

    Sebenernya Macil B ini jago banget main DOTA, terbukti karena dia adalah salah satu pro player DOTA. Tapi karena kalo pergi ke warnet berduaan sama Macil C boncengan naik scoopy warna merah lengkap dengan dengkul kopong dan badan kurus, jadilah tingkat kengeriannya hilang secara drastis di kehidupan nyata.

    Nah Macil B ini yang paling jago main game diantara macil macil lainnya, jadi masih ada ditakutin-ditakutinnya dikit lah meskipun kalo di warnet dia ikutan kena bully juga. Paling sering dibully sih karena kalo nyuruh-nyuruh abang dan adeknya nggak pake kira-kira. Masa kakaknya sendiri disuruh ngecat kontrakan sementara dia main game? Emang kuda lumping.

    Selain sering nyuruh-nyuruh, Macil B juga sering digangguin sama Raisa dan kakaknya. Pokoknya yang di cari selalu A'a Macil B (tentu dia manggilnya nggak macil B). Soalnya hpnya Macil B paling bagus, jadi dia nonton youtube nya disitu. Pinter banget emang anak jaman sekarang. Pinter milih gadget. 

    Pernah nih kita sediscord ngakak histeris gara-gara ditengah-tengah ngeprone alias tiarap di tengah-tengah medan perang PUBG, tiba-tiba Raisa dateng terus teriak "a'..a' aku mau buka baju!" terus dia telanjang aja gitu. 

    Macil B histeris teriak. Kita teriak. Semua teriak. Alam raya berteriak. 

    Batin aku selelah itu gengs. 

    Macil A - Macil Komodoensis

    Nah kalo kalian bertanya siapa macil yang selalu saya bangsat-bangsatin di sosmed, ini dia orangnya.

    Macil A ini macil original. Jadi nama aslinya itu Aldy. Tapi karena di tongkrongannya yang namanya Aldy ada dua dan dia badannya cungkring gitu jadi panggilannya Acil alias Aldy Kecil. Terus lama-lama nyokapnya juga manggil "cil". Terus semua orang manggil dia Macil.

    Gitu ceritanya the origins of Macil gengs.

    Sebenernya Macil A ini jago main game, tapi ditengah-tengah game dia suka memutuskan buat melakukan hal-hal lawak yang sebenernya nggak perlu dilakukan such as GAK KABUR PAS DITEMBAKIN 3 BOT.

    Seringnya kalo lagi akur sih, saya dan Macil A sering nontonin cheater di PUBG. Tapi kalo lagi ngga akur, boro-boro ngobrol. Susah banget ngobrol sama Macil A, kaya ngobrol sama kaleng khong guan! 

    Mungkin karena anak pertama jadi Macil A lebih sabar ketimbang ade-adenya kalo dibangsat-bangsatin. Tapi percayalah ini semua karena dia emang bangsat beneran. List dosa-dosanya macil A including:

    - udah mau mabar, udah di lobby tau tau orangnya ilang. baru balik 4 jam kemudian. Alasannya bisa pilih salah satu: disuruh ngecat rumah/disuruh ngambil air/disuruh masak dan sejuta alasan lainnya.
    - top global looting alias ngeloot paling depan, stay di loot paling lama yang seringkali berakibat pada matinya satu squad.
    - klepto. asli. barang-barang in game kebutuhan saya dan kevin selalu ilang kalo ada Macil A. Kalo kita tanya dia suka pura-pura nggak ngaku. Misalnya, scope yang ilang tau-tau kepasang di senjata dia, helm ilang tau-tau ada di kepala dia TERUS DIA PURA-PURA AMNESIA DONG. Sumpah minta digebukin banget.

    Semua kekleptoan ini akhirnya terungkap ketika kita main dota underlords. Di underlords ini kan sistemnya heronya rebutan, jadi kalo hero yang mau kita pake udah banyak dipake sama orang lain bakal susah nyarinya, dan semakin tinggi tier heronya, maka semakin susah dicari :(

    Saya mah udah sering ngerasain, lagi butuh batrider ehhh batridernya ada di macil. Lagi butuh arc warden, eh arc wardennya diambil Macil. Gak dipake lagi, cuma dibeli aja biar saya gak kebagian.

    Kevin nggak percaya (dipikirnya saya aja yang lebaaaayyyy) sampai akhirnya disuatu hari yang cerah nih, saya sama kevin lagi sama-sama nyari Lone Druid. Udah 20an ronde ga keluar juga itu Lone Druid, tiba-tiba pas Kevin match ngelawan Macil......

    Ada dong Lone Druid di tengah-tengah formasinya Macil padahal sebenernya itu Lone Druid engga kepake :(

    Abis itu kevin nggak mau lagi main Dota Underlords sama Macil A.


    Sembilan Bulanan Sama Macil

    Ih asli inimah kalo sayanya hamil udah jadi anak kali.

    Kadang tuh kesel sama Macil, tapi mau marah juga gimanaaaaa... 

    Ada sih sekali kejadian lucu. Jadi Kevin kan mau bikin passport. Janjian tuh dia sama Macil A. ketemuanlah mereka berempat, Kevin, Caca (Pacarnya Kevin), Macil A sama Macil B. Macil C dirumah discordan sama saya hahaha.

    Nah sebelom berangkat, si Macil A sama Macil B berantem dulu tuh urusan rokok. Pas lagi berantem, discordnya ga dimatiin. Keluar deh kata-kata ajaib "jelek lu bangsat" lhaaaaa ya gimana bos, muka kalian sama. 

    Udah tuh akhirnya di warung dibeliin rokok sama Kevin. Nahhh disini perkara dimulai. Kevin sama Caca memutuskan untuk Video Call saya. Nah Macil A sama Macil B resah tuh. Uget-uget mereka pas divideocall nggak mau nampakin muka...daaaan...



    *PETTTTTTT*

    ditengah-tengah videocall, si Macil A yang uget-uget ga sengaja nyenggol saklar lampu sampai lampu warungnya mati aja gitu dong. Video langsung gelap. Macil langsung gak keliatan. Terus karena panik, macil langsung buru-buru cari saklar lampu yang kesenggol.

    Hasilnya asli kaya nonton video blur cicak uget-uget gaes.

    Asli.

    Ya walaupun begitu, tiga orang ini (secara bergantian) selalu menemani hari-hari saya. Kerja ditemenin macil, main game ditemenin macil, lagi bete curhatnya ke macil.

    Tapi kalo soal marah-marah karena kelakuan mereka blangsak di game...ya teteup! Namanya juga macil, titisan siluman komodo. 

    Ya beginilah susahnya Long Distance Mabar. Pengen ngegetok orangnya langsung tapi nggak bisa, jadi kita ketok aja pake panci di PUBG. Salam olahraga!

    (cerita ini ditulis sambil ngobrol sama Macil A yang tiba-tiba kedatangan Raisa yang lagi nangis)


    Belakangan follower saya ditwitter dan instagram harus ikhlas mendengar membaca saya ngomel-ngomel soal Macil. Siapakah Macil dan apa yang bikin Macil jadi sepenting dan se-public figure itu sampai dia muncul terus-terusan di sela-sela instastory dan twit-twit sambat saya?

    Padahal kalo saya habisin sembilan bulan terakhir hidup bener, mungkin bulan ini saya punya anak. Instead, saya punya segudang cerita lawak nggak penting soal Macil yang nggak bisa saya simpan sendiri. Sungguh saya golongan yang kayanya rugi.

    Kehadiran Macil didalam hidup saya dibumbui cerita-cerita mistis seputar warnet langganan kakaknya temen saya si Kevin di suatu wilayah di Depok. Alkisah ada 3 orang kakak beradik yang langganan main game di warnet tersebut. Si kakak biasa dipanggil Acil dan kedua adek kembarnya bernama Anggi dan Angga. Tapi karena mereka bertiga mirip terus suka SAKUME alias Satu Akun Rame-Rame, jadilah mereka dipanggil Macil A, Macil B dan Macil C.

    Udah sampe sini aja ceritanya udah absurd (insert sound effect: "lanjut tidak yaaa~ lanjut tidak yaaaaa~)

    Nah ditengah #KesibukanRiil saya bermain PUBG Mobile, Kevin tiba-tiba bilang: "gi, ini ada temen gue mau gue ajakin main. Namanya Macil. Tapi Macil ada tiga orang, ganti-gantian akun gitu. Kembarrrrr merekaaa tuhhh"

    Yang mana bayangan saya pada waktu itu Macil ini bentuknya kaya anjing berkepala tiga penjaga neraka itu.



    Mitos-Mitos Seputar Macil

    Ada banyak mitos seputar kehadiran macil di warnet. Yang pertama, mereka biasa ke warnet naik motor scoopy warna merah. Bayangin aja 3 tengkorak la cucharacha bonceng telu nggak pake helm dijalanan citayem. Jangan dibayangin song triplet ya. Mereka ngga ada gemes-gemesnya sama sekali. Gemes pengen nimpuk pake batu iye. 

    Yang kedua, macil bersaudara ini adalah pemilik kontrakan 21 pintu didaerah Citayem. Selain kaya raya dan memiliki passive income dari kontrakan, macil A juga wirausahawan di bidang "tour and travel" jadi kalo mau urus-urus visa, passport bisa banget minta tolong Macil A. 

    Yang ketiga, kalo ada macil terjadi suatu fenomena alam yang luar biasa yaitu hilangnya barang-barang in game yang kita butuhkan. Misalnya: kamu butuh scope 4x, kalo ada macil ngga usah mimpi bakal ketemu itu scope--pasti langsung dicomot. Dari scope, medkit, peluru, hero DOTA, pokoknya semua yang kamu butuhin untuk membuat game jadi mulus dan menyenangkan? HILANG. GONE WITH THE WIND. 

    Yang keempat: mereka bertiga mukanya sama, tapi suka saling ngatain "jelek lu!" ya monmaap tolong.

    Yang kelima, penghuni rumah mereka selain keluarga macil adalah dua bocah gemes bernama Rasyid dan Raisa yang biasa dipanggil Eca. Pertamanya kita kira mereka adalah adek kandung macil bersodara, terus ternyata ponakan, eh ternyata anak tetangga. 

    Pas ditanya kenapa anak tetangga bisa sampe tidur dirumah mereka dan mainnya dirumah mereka mulu ternyata karena bapaknya macil udah pengen punya cucu. Jadi anak-anak di lingkungan sekitar rumah mainnya dirumah mereka mulu. 

    Eca ini gemes banget gengs. Suka nyanyi tapi liriknya diskip misalnya "cicak cicak di dinding, diam-diam...HAP" gitu.

    Terus sering banget ditengah-tengah game, dia datengin macil dan bilang "a...a'a...mo ee" terus disuruh ke wc dong sama macil, terus disautin lagi sm raisa, "udah nih di celana, mau liat?"

    Sumpah gengs. 

    Yang keenam dan yang menurut saya paling fucked up adalah: mereka bertiga sharing HP. Jadi kalau kamu mau menghubungi Macil B, kamu harus whatsapp Macil C. Kalo mau hubungi Macil A, harus whatsapp Macil B, dan begitu terus aja sampai macan biskuat bikin gerai bubble tea.

    Nah semua keabsurdan ini nggak akan ada apa-apanya kalo nggak diceritain orang-orangnya secara individu seperti apa di kehidupan nyata yang fana ini, jadi tolong-dan-tolong tahan sebentar dulu muntahnya. Mari kita mulai cerita sembilan bulan bersama macil yang sesungguhnya.

    Macil C - Macil Bontot

    Mari kita mulai cerita dari Macil C yang kadar keabsurdannya SEDIKIT lebih mending daripada kedua kakaknya. 

    Macil C alias Angga lahir paling belakangan. Padahal kalo kepercayaan orang jawa, anak kembar yang lahir belakangan ini sebenernya adalah 'kakaknya' yang ngalah supaya adiknya bisa lahir duluan, tapi tetep aja Macil B menyebut Macil C dengan sebutan "adek gue"

    Macil C ini adalah macil yang tertindas. Kenapa? karena Macil B diktator. Macil C sering disuruh-suruh mulai dari yang remeh temeh kayak bikinin kopi sampe yang penting banget kaya ngecat rumah. Macil B? Main game jelassss~

    Diantara kedua sodaranya, Macil C yang paling nggak gamers. Dia suka sih main game, tapi nggak sejago kedua kakaknya--tapi dia yang paling enak diajak kerjasama kalo berkoalisi dalam game.

    MASALAHNYA, karena Macil C nggak jago, kesalahan-kesalahan yang dia lakukan lawak-lawak. Misalnya:

    Adegan 1 - Lokasi: Suatu tempat di tengah-tengah Miramar
    saya: *berdiri didepan pintu supaya pintunya auto-open*
    macil C : *ikut berdiri didepan pintu, niatnya mau masuk tapi malah auto-close* 
    saya: MISI MALIH! AING MAU LEWAT!!!
    Macil C: YA AWAS!!! GUE JUGA MAU LEWAT!! 
    *adegan buka tutup ini berlangsung sampai kita ditembak sama musuh dari sebrang gurun yang mungkin juga lagi ngetawain kenapa dua orang bego ini gontok-gontokan didepan pintu*
    Karena nggak jago, Macil C sering diusir-usir sama Macil B kalo lagi main. Kadang Macil C disuruh mainin gamenya Macil B kalo misi-misinya bosenin atau lagi grinding, tapi Macil B nggak mau kalo akun DOTA nya dimainin sama Macil C. Nanti MMR-nya turun, katanya.

    Terus abis itu mereka saling ngatain "jelek lu" padahal mukanya sama. Ya Gusti.

    Macil B - Macil Diktator

    Macil B adalah macil yang paling ditakuti dari segala Macil. Selain karena penampilannya yang super-jamet, Macil B hobi nyuruh-nyuruh Macil C (dan kadang, Macil A) seenak jidat. Saking premannya, saya sampe harus menjadi saksi audio pertengkaran nggak penting antara Macil A dan Macil B di discord.

    Sebenernya Macil B ini jago banget main DOTA, terbukti karena dia adalah salah satu pro player DOTA. Tapi karena kalo pergi ke warnet berduaan sama Macil C boncengan naik scoopy warna merah lengkap dengan dengkul kopong dan badan kurus, jadilah tingkat kengeriannya hilang secara drastis di kehidupan nyata.

    Nah Macil B ini yang paling jago main game diantara macil macil lainnya, jadi masih ada ditakutin-ditakutinnya dikit lah meskipun kalo di warnet dia ikutan kena bully juga. Paling sering dibully sih karena kalo nyuruh-nyuruh abang dan adeknya nggak pake kira-kira. Masa kakaknya sendiri disuruh ngecat kontrakan sementara dia main game? Emang kuda lumping.

    Selain sering nyuruh-nyuruh, Macil B juga sering digangguin sama Raisa dan kakaknya. Pokoknya yang di cari selalu A'a Macil B (tentu dia manggilnya nggak macil B). Soalnya hpnya Macil B paling bagus, jadi dia nonton youtube nya disitu. Pinter banget emang anak jaman sekarang. Pinter milih gadget. 

    Pernah nih kita sediscord ngakak histeris gara-gara ditengah-tengah ngeprone alias tiarap di tengah-tengah medan perang PUBG, tiba-tiba Raisa dateng terus teriak "a'..a' aku mau buka baju!" terus dia telanjang aja gitu. 

    Macil B histeris teriak. Kita teriak. Semua teriak. Alam raya berteriak. 

    Batin aku selelah itu gengs. 

    Macil A - Macil Komodoensis

    Nah kalo kalian bertanya siapa macil yang selalu saya bangsat-bangsatin di sosmed, ini dia orangnya.

    Macil A ini macil original. Jadi nama aslinya itu Aldy. Tapi karena di tongkrongannya yang namanya Aldy ada dua dan dia badannya cungkring gitu jadi panggilannya Acil alias Aldy Kecil. Terus lama-lama nyokapnya juga manggil "cil". Terus semua orang manggil dia Macil.

    Gitu ceritanya the origins of Macil gengs.

    Sebenernya Macil A ini jago main game, tapi ditengah-tengah game dia suka memutuskan buat melakukan hal-hal lawak yang sebenernya nggak perlu dilakukan such as GAK KABUR PAS DITEMBAKIN 3 BOT.

    Seringnya kalo lagi akur sih, saya dan Macil A sering nontonin cheater di PUBG. Tapi kalo lagi ngga akur, boro-boro ngobrol. Susah banget ngobrol sama Macil A, kaya ngobrol sama kaleng khong guan! 

    Mungkin karena anak pertama jadi Macil A lebih sabar ketimbang ade-adenya kalo dibangsat-bangsatin. Tapi percayalah ini semua karena dia emang bangsat beneran. List dosa-dosanya macil A including:

    - udah mau mabar, udah di lobby tau tau orangnya ilang. baru balik 4 jam kemudian. Alasannya bisa pilih salah satu: disuruh ngecat rumah/disuruh ngambil air/disuruh masak dan sejuta alasan lainnya.
    - top global looting alias ngeloot paling depan, stay di loot paling lama yang seringkali berakibat pada matinya satu squad.
    - klepto. asli. barang-barang in game kebutuhan saya dan kevin selalu ilang kalo ada Macil A. Kalo kita tanya dia suka pura-pura nggak ngaku. Misalnya, scope yang ilang tau-tau kepasang di senjata dia, helm ilang tau-tau ada di kepala dia TERUS DIA PURA-PURA AMNESIA DONG. Sumpah minta digebukin banget.

    Semua kekleptoan ini akhirnya terungkap ketika kita main dota underlords. Di underlords ini kan sistemnya heronya rebutan, jadi kalo hero yang mau kita pake udah banyak dipake sama orang lain bakal susah nyarinya, dan semakin tinggi tier heronya, maka semakin susah dicari :(

    Saya mah udah sering ngerasain, lagi butuh batrider ehhh batridernya ada di macil. Lagi butuh arc warden, eh arc wardennya diambil Macil. Gak dipake lagi, cuma dibeli aja biar saya gak kebagian.

    Kevin nggak percaya (dipikirnya saya aja yang lebaaaayyyy) sampai akhirnya disuatu hari yang cerah nih, saya sama kevin lagi sama-sama nyari Lone Druid. Udah 20an ronde ga keluar juga itu Lone Druid, tiba-tiba pas Kevin match ngelawan Macil......

    Ada dong Lone Druid di tengah-tengah formasinya Macil padahal sebenernya itu Lone Druid engga kepake :(

    Abis itu kevin nggak mau lagi main Dota Underlords sama Macil A.


    Sembilan Bulanan Sama Macil

    Ih asli inimah kalo sayanya hamil udah jadi anak kali.

    Kadang tuh kesel sama Macil, tapi mau marah juga gimanaaaaa... 

    Ada sih sekali kejadian lucu. Jadi Kevin kan mau bikin passport. Janjian tuh dia sama Macil A. ketemuanlah mereka berempat, Kevin, Caca (Pacarnya Kevin), Macil A sama Macil B. Macil C dirumah discordan sama saya hahaha.

    Nah sebelom berangkat, si Macil A sama Macil B berantem dulu tuh urusan rokok. Pas lagi berantem, discordnya ga dimatiin. Keluar deh kata-kata ajaib "jelek lu bangsat" lhaaaaa ya gimana bos, muka kalian sama. 

    Udah tuh akhirnya di warung dibeliin rokok sama Kevin. Nahhh disini perkara dimulai. Kevin sama Caca memutuskan untuk Video Call saya. Nah Macil A sama Macil B resah tuh. Uget-uget mereka pas divideocall nggak mau nampakin muka...daaaan...



    *PETTTTTTT*

    ditengah-tengah videocall, si Macil A yang uget-uget ga sengaja nyenggol saklar lampu sampai lampu warungnya mati aja gitu dong. Video langsung gelap. Macil langsung gak keliatan. Terus karena panik, macil langsung buru-buru cari saklar lampu yang kesenggol.

    Hasilnya asli kaya nonton video blur cicak uget-uget gaes.

    Asli.

    Ya walaupun begitu, tiga orang ini (secara bergantian) selalu menemani hari-hari saya. Kerja ditemenin macil, main game ditemenin macil, lagi bete curhatnya ke macil.

    Tapi kalo soal marah-marah karena kelakuan mereka blangsak di game...ya teteup! Namanya juga macil, titisan siluman komodo. 

    Ya beginilah susahnya Long Distance Mabar. Pengen ngegetok orangnya langsung tapi nggak bisa, jadi kita ketok aja pake panci di PUBG. Salam olahraga!

    (cerita ini ditulis sambil ngobrol sama Macil A yang tiba-tiba kedatangan Raisa yang lagi nangis)
    . Rabu, 14 Agustus 2019 .

    5 komentar

    1. rajin rajin membaca para senior blogger agar semakin termotivasi menulis blog pemula seperti saya, tulisan yang sangat inspiratif

      BalasHapus
    2. discord tak lengkap tanpa para macil~ eh tapi karena suaranya pada mirip gw suka ga sadar ada 3 macil

      BalasHapus
    3. Sekali main sama macil. Chicken dinner. Macil yg waktu itu baik dan jago. Tulisan Anda tidak valid...

      BalasHapus
    4. Yang keempat: mereka bertiga mukanya sama, tapi suka saling ngatain "jelek lu!" ya monmaap tolong.

      Asli bikin ngakak guling2.. tegaaaa :D

      BalasHapus

    popular posts

    IBX5B00F39DDBE69