• about me
  • menu
  • categories
  • Agi Tiara Pranoto

    Agi Tiara Pranoto

    Seorang Blogger Indonesia yang berdomisili di Yogyakarta. Selain menulis, dia juga sangat hobi main PUBG Mobile. Cita-citanya adalah mendapatkan passive income sehingga tidak perlu bekerja di kantor, apa daya selama cita-cita itu belum tercapai, dia harus menikmati hari-harinya sebagai manajer sebuah penginapan syariah dan content manager sebuah clothing line

    Sensasi Huh-Hah Malem-Malem: Review Satay Kato Yogyakarta


    Malem minggu lalu, saya dan pak suami kembali menyusuri jalanan jogja yang macetnya bikin inget Tuhan dengan motor bebek hadiah kawinan dari daddy A (("ini motornya jangan dijual lagi, bapak sudah beliin yang paling bagus" *baca: yang paling murah*))  menuju Jalan Kaliurang karena janjian dengan Mbak Pipiet yang mau ngajak temu-temu dan makan-makan

    ((emang, anaknya cepet banget kalo diajak makan-makan gaes))

    Setelah pulang dari surabaya kemarin, lidah saya mendadak mati rasa. Restoran favorit saya disini mendadak jadi nggak enak lagi, burjo tempat saya biasa ngeriung lucuk mendadak rasanya nggak oke. Surabaya sukses bikin lidah saya mati rasa, persis jaman saya pertama kali sampai di Jogja berapa puluh tahun lalu itu.

    Oleh karena itu saya memutuskan mau makan pedes pedes biar nafsu makan lagi. Belakangan ini emang saya lagi seneng masakan yang huh-hah terutama di malem hari. Emang yang huh-hah huh-hah itu banyakan buka pas malem malem sih *eh kita ngomongin apa sih*

    Jadilah kita memutuskan untuk makan Satay Kato Yogyakarta!




    Lokasi Satay Kato Yogyakarta

    Jadi saya sampai disana sekitar magrib dan suasana lagi sendu sendu sore gimana gitu. Tendanya Satay Kato baru buka banget dan belom ada yang dateng. Kita sih main parkir aja dengan pedenya. Lokasinya persis di Jalan Kaliurang, seberang GSP depan fakultas farmasi, di sebelah barat jalan. Tahu deretan tenda-tenda kaki lima jakal kan? Nah disitu.

    Nggak susah untuk menemukan satay kato karena tendanya cukup gonjreng dan pas saya dateng emang baru satay kato yang buka hehehe. Kiri kanannya masih agak lowong jadi kalo mau bawa mobil bisa lah ya parkir di pinggir jalan. Saya tetep rekomendasiin bawa motor karena parkirnya bisa semena-mena *eh*

    *engga gaes, jangan ditiru. parkir yang bener, jangan nyusahin pengguna jalan yang lain, oke?*


    Menu Satay Kato Yogyakarta

    Banyak yang mengira kalo Satay Kato ini adalah ala ala sate taichan gitu gaes, yang mana ini adalah salah dan telah saya buktikan sendiri *ceileh* kalo Satay kato bukan sate taichan meskipun mirip-mirip. Kalo Sate taichan kan sate putih, pake sambel + jeruk nipis gitu kaaan... kalo satay kato itu bener-bener sate gurih pake sambel merah. Jadi nggak pake sambel pun satenya udah ada rasanya gitu. Amazing kan?

    Udah gitu dagingnya bukan sembarang daging ayam, melainkan menggunakan daging fillet paha dan dada yang super juicy dan gak kering. Kalo kebanyakan sate kan dagingnya sampe kering overcooked gitu, tapi Satay Kato nggak doooonggg dia super duper extra delicious dan bikin mouth watering karena daging ayamnya masih juicy banget! Beda deh pokoknya sama kebanyakan sateeee

    Rasanya? E& 10AN (baca; edan tenan)

    Buat kamu yang ngga begitu doyan pedes, bisa kok dipisah antara sambel dan satenya. Kalo saya sendiri bilang sambelnya pedes tapi not that spicy yang sampe kamu mules-mules 3 hari 3 malem kok. Untuk ukuran jogja lumayan pedes juga sih tapi.

    Untuk harga, Satay Kato menyediakan paket hemat berupa Sate Pedas + Nasi + Es Teh seharga 20 Ribu Rupiah saja lho saudara-saudara! Murah kan??


    Will I Come Back?

    Satay Kato sendiri sudah punya beberapa cabang di luar jogja misalnya di beberapa lokasi di jakarta seperti tanjung duren dan kemang, bahkan sampai ke bogor, depok dan bekasi. Di Jogja sendiri cabangnya cuma 1, didepan farmasi itu.

    Jujur, walaupun tempatnya di pinggir jalan dan bukanya malem-malem tapi menurut aku selalu ada romantisme makan di pinggir jalan kaliurang yang ngga ada di lesehan-lesehan serupa. Nggak tau kenapa. Mungkin karena awal-awal kuliah saya makannya disini terus hahaha

    partner makan sate hari itu. bukan, dia bukan RRQ lemon walopun senyumnya mirip.

    Sate nya enak banget (Pak Suami sampe pesen 2 porsi) dan juicy. Saya adalah #teamayamjuicy jadi kalo ada restoran yang menyajikan hidangan ayam yang juicy, saya pasti suka dan langganan. Entah kenapa hidangan ayam akan jauh lebih enak kalo juicy ketimbang kering berserat-serat gitu *insert emot nangis disini*

    Saya di satay kato sampai malam, sambil ngumpul dengan blogger blogger hits dan admin-admin akun hits di jogja. Aselik kita semua terbahagiakan dan termanjakan dengan rasa sate yang dabest sampe lupa waktu.

    Kalo saya sangat menyarankan untuk peper-peperin (apa sih istilahnya) sambelnya ke nasi karena sumpah nasinya berubah jadi gurih buanget dan endeus marendeus alias #UENAKNEN

    Untuk porsinya menurut saya memang nggak terlalu besar tapi cukup untuk ganjel perut, dan buat yang selalu diet (tapi gagal mulu) kaya saya, satay kato ini porsinya mayan safe buat dimakan sih.

    Apakah saya bakal balik lagi ke Satay Kato? jawabannya adalah absolutely YES.

    Harapanku kedepannya sih mereka bakal buka order via go-food atau sejenisnya, biar yang jauh-jauh kaya saya bisa menikmati Satay Kato tanpa mindahin badan dari kantor (yang konon demanding bingit ituh)

    Buat Kalian yang mau cobain satay kato bisa cek detail lokasinya dan kepo-kepo dibawah ini:

    Satay Kato Yogyakarta

    Jalan kaliurang, depan fakultas farmasi Kampus UGM


    Jadi, siapa yang udah nyobain Satay Kato? Komen dibawah yaaaa cusss!!!


    Malem minggu lalu, saya dan pak suami kembali menyusuri jalanan jogja yang macetnya bikin inget Tuhan dengan motor bebek hadiah kawinan dari daddy A (("ini motornya jangan dijual lagi, bapak sudah beliin yang paling bagus" *baca: yang paling murah*))  menuju Jalan Kaliurang karena janjian dengan Mbak Pipiet yang mau ngajak temu-temu dan makan-makan

    ((emang, anaknya cepet banget kalo diajak makan-makan gaes))

    Setelah pulang dari surabaya kemarin, lidah saya mendadak mati rasa. Restoran favorit saya disini mendadak jadi nggak enak lagi, burjo tempat saya biasa ngeriung lucuk mendadak rasanya nggak oke. Surabaya sukses bikin lidah saya mati rasa, persis jaman saya pertama kali sampai di Jogja berapa puluh tahun lalu itu.

    Oleh karena itu saya memutuskan mau makan pedes pedes biar nafsu makan lagi. Belakangan ini emang saya lagi seneng masakan yang huh-hah terutama di malem hari. Emang yang huh-hah huh-hah itu banyakan buka pas malem malem sih *eh kita ngomongin apa sih*

    Jadilah kita memutuskan untuk makan Satay Kato Yogyakarta!




    Lokasi Satay Kato Yogyakarta

    Jadi saya sampai disana sekitar magrib dan suasana lagi sendu sendu sore gimana gitu. Tendanya Satay Kato baru buka banget dan belom ada yang dateng. Kita sih main parkir aja dengan pedenya. Lokasinya persis di Jalan Kaliurang, seberang GSP depan fakultas farmasi, di sebelah barat jalan. Tahu deretan tenda-tenda kaki lima jakal kan? Nah disitu.

    Nggak susah untuk menemukan satay kato karena tendanya cukup gonjreng dan pas saya dateng emang baru satay kato yang buka hehehe. Kiri kanannya masih agak lowong jadi kalo mau bawa mobil bisa lah ya parkir di pinggir jalan. Saya tetep rekomendasiin bawa motor karena parkirnya bisa semena-mena *eh*

    *engga gaes, jangan ditiru. parkir yang bener, jangan nyusahin pengguna jalan yang lain, oke?*


    Menu Satay Kato Yogyakarta

    Banyak yang mengira kalo Satay Kato ini adalah ala ala sate taichan gitu gaes, yang mana ini adalah salah dan telah saya buktikan sendiri *ceileh* kalo Satay kato bukan sate taichan meskipun mirip-mirip. Kalo Sate taichan kan sate putih, pake sambel + jeruk nipis gitu kaaan... kalo satay kato itu bener-bener sate gurih pake sambel merah. Jadi nggak pake sambel pun satenya udah ada rasanya gitu. Amazing kan?

    Udah gitu dagingnya bukan sembarang daging ayam, melainkan menggunakan daging fillet paha dan dada yang super juicy dan gak kering. Kalo kebanyakan sate kan dagingnya sampe kering overcooked gitu, tapi Satay Kato nggak doooonggg dia super duper extra delicious dan bikin mouth watering karena daging ayamnya masih juicy banget! Beda deh pokoknya sama kebanyakan sateeee

    Rasanya? E& 10AN (baca; edan tenan)

    Buat kamu yang ngga begitu doyan pedes, bisa kok dipisah antara sambel dan satenya. Kalo saya sendiri bilang sambelnya pedes tapi not that spicy yang sampe kamu mules-mules 3 hari 3 malem kok. Untuk ukuran jogja lumayan pedes juga sih tapi.

    Untuk harga, Satay Kato menyediakan paket hemat berupa Sate Pedas + Nasi + Es Teh seharga 20 Ribu Rupiah saja lho saudara-saudara! Murah kan??


    Will I Come Back?

    Satay Kato sendiri sudah punya beberapa cabang di luar jogja misalnya di beberapa lokasi di jakarta seperti tanjung duren dan kemang, bahkan sampai ke bogor, depok dan bekasi. Di Jogja sendiri cabangnya cuma 1, didepan farmasi itu.

    Jujur, walaupun tempatnya di pinggir jalan dan bukanya malem-malem tapi menurut aku selalu ada romantisme makan di pinggir jalan kaliurang yang ngga ada di lesehan-lesehan serupa. Nggak tau kenapa. Mungkin karena awal-awal kuliah saya makannya disini terus hahaha

    partner makan sate hari itu. bukan, dia bukan RRQ lemon walopun senyumnya mirip.

    Sate nya enak banget (Pak Suami sampe pesen 2 porsi) dan juicy. Saya adalah #teamayamjuicy jadi kalo ada restoran yang menyajikan hidangan ayam yang juicy, saya pasti suka dan langganan. Entah kenapa hidangan ayam akan jauh lebih enak kalo juicy ketimbang kering berserat-serat gitu *insert emot nangis disini*

    Saya di satay kato sampai malam, sambil ngumpul dengan blogger blogger hits dan admin-admin akun hits di jogja. Aselik kita semua terbahagiakan dan termanjakan dengan rasa sate yang dabest sampe lupa waktu.

    Kalo saya sangat menyarankan untuk peper-peperin (apa sih istilahnya) sambelnya ke nasi karena sumpah nasinya berubah jadi gurih buanget dan endeus marendeus alias #UENAKNEN

    Untuk porsinya menurut saya memang nggak terlalu besar tapi cukup untuk ganjel perut, dan buat yang selalu diet (tapi gagal mulu) kaya saya, satay kato ini porsinya mayan safe buat dimakan sih.

    Apakah saya bakal balik lagi ke Satay Kato? jawabannya adalah absolutely YES.

    Harapanku kedepannya sih mereka bakal buka order via go-food atau sejenisnya, biar yang jauh-jauh kaya saya bisa menikmati Satay Kato tanpa mindahin badan dari kantor (yang konon demanding bingit ituh)

    Buat Kalian yang mau cobain satay kato bisa cek detail lokasinya dan kepo-kepo dibawah ini:

    Satay Kato Yogyakarta

    Jalan kaliurang, depan fakultas farmasi Kampus UGM


    Jadi, siapa yang udah nyobain Satay Kato? Komen dibawah yaaaa cusss!!!

    . Saturday, March 17, 2018 .

    3 comments

    1. Sudah dong kakak. Mantap mania pokoknya!

      ReplyDelete
    2. Saya belum sempat nyobain sih, soalnya di Jayapura masih belum ada. Hahaha.
      Dari tampilannya sih kayaknya emang enak ya, apalagi cabenya juara. Heheh

      ReplyDelete
    3. Sejujurnya pas ke Yogya aku gak menikmati kulinernya. Tapi aku sempet makan sate ayam Podomoro berkat cek review di Tripadvisor, disitu aku baru bisa makan enak. Hehehehe.

      Nah yang Sate Kato ini aku belum coba nih. Next ah kalo ke Yogya :)

      ReplyDelete

    popular posts

    IBX5B00F39DDBE69