[REVIEW] Online Artwork Shopping With Spasium!

Saya adalah self-proclaimed jagoan belanja online. Iya, gimana nggak jagoan, wong udah pindah ke daerah antah berantah yang nggak ada no...


Saya adalah self-proclaimed jagoan belanja online. Iya, gimana nggak jagoan, wong udah pindah ke daerah antah berantah yang nggak ada nomer rumahnya aja paket masih berdatangan tiap hari (errr, ya gak tiap hari juga sih)

Nah seperti yang sudah saya ceritakan di artikel ini dan ini, saya punya cita-cita baru yaitu koleksi artwork. Cita-cita yang mulia ini kemudian didukung dengan perjumpaan saya dengan Spasium, sebuah start-up based gallery yang menjual artwork-artwork oleh seniman lokal. Berhubung sebelumnya kan saya udah cerita panjang pendek soal artwork di spasium, soal rumah inspiratif bareng spasium, maka dari itu apalah gunanya saya cerita panjang pendek kalau belum saya praktekkan sendiri?

Terus, gimana pengalaman saya belanja di Spasium?



Background Story dikit ya, dulu jaman saya masih single, saya tidur di kamar depan yang emang saya jadiin kamar/studio. Selain karena pencahayaannya bagus, saya sering ketiduran pas lagi kerja jadi make sense dong kalo saya sekalian aja tidur disitu. 

Nah semenjak saya nikah, si studio jadi terbengkalai karena saya pindah tidur ke kamar belakang yang lebih luas dan mulai pelan-pelan pindah ke coworking space karena si rumah sering banget mati lampu. Yaudah deh, si studio makin nggak keurus. Saking berantakannya, saya mau pajang fotonya aja males :(

Makanya pak suami menyarankan buat saya re-decorating studio mengingat (menurut dia) DUCKOFYORK kan makin gede *amin ya Rabbal alamin!!!*, jadi saya bisa kerjain banyak proyek disitu dan ga perlu gotong-gotong banyak benda ke coworking space lagi. 

Dan berhubung namanya penyakit itu nggak punya hari libur, saya dan pak suami cuma punya beberapa jam untuk rembugan dan mutusin mau artwork apa. Jadilah keputusan jatuh ke memilih artwork online. Saya udah jelasin di postingan ini apa aja untungnya milih artwork online, jadi kalo penasaran kenapa kita milih belanja online aja, click linknya, hehehe


Proses milih-milih artwork yang disuka itu buat saya nggak gampang karena di Spasium banyak banget artwork dan lukisan yang saya suka. Karena nggak mungkin dong saya borong semuanya, mau ngga mau saya harus memilih *kemudian nyanyi Iwan Fals - Aku Bukan Pilihan*


Tips aja sih, memilih artwork itu kudu sambil santai-santai. Sambil ngeteh atau ngopi gitu, terus duduk yang nyaman, pake baju yang nyaman dan siapin imajinasi kalian buat bayangin gimana kira-kira artworknya nanti pas dipasang di tempat yang diinginkan. Karena saya orangnya laperan jadi milihnya sambil ngemil *teteup*

Pilihan jatuh ke Dierentuin #6 karya Ika Putranto karena dari awal ngubek-ngubek web spasium saya sudah jatuh cinta sama warna-warna pastel yang super dreamy di Dierentuin. Udah gitu yang saya suka lagi adalah motif kupu-kupu super lucuk yang nemplok di kanvas ituh. BTW buat yang belum tahu, dulu logo personal saya sebelum berubah jadi bebek adalah kupu-kupu, karena saya obsessed banget sama mitologi yunani soal Psyche.

Jadi, selain warnanya masuk, entah kenapa si kupu-kupu gemes itu mengingatkan saya untuk remember where i first started and where i made my name. 

Proses shopping di spasium itu menurut aku cepet dan seamless banget! Bahkan kalo misalnya kita ragu-ragu soal biaya pengiriman, kita bisa tanya dulu ke mereka, pengiriman apa sih yang reccommended (Secara kan artwork ya boook!)


gampangnya sih, kalo dari front-page kita bisa liat-liat dulu artwork apa yang kita mau, terus kalo udah nemu tinggal sign up aja deh buat ngelanjutin proses pembelian. Gak jauh beda kok sama online shop atau market place lainnya. Kalo bingung sama ikonnya, liat aja keterangan di gambar diatas ini hihihi. 


Begitu udah milih lukisan yang kita mau, barulah kita pilih tipe lukisannya. Apakah kita mau lukisannya di kanvas aja, atau kanvas premium, atau dipigura? Nah, tergantung kebutuhannya aja. Karena saya pengen lukisan yang menunjukkan kesederhanaan dan keinosenan (duh bahasanya apa sih), saya memilih kanvas polos saja karena takut kalo dipigura feeling raw artwork nya hilang hehehe.

Proses pembayarannya juga gampang, bisa transfer banking atau credit card. Karena saya orang vintage alias orang jadul, bisa transfer lewat rekening bank ini enak banget sih. Saya memang gak terlalu nyaman belanja pake credit card kalo di internet, apalagi cc saya hasil nebeng ortu *curhat*



Nah berhubung si lukisan yang saya pesen ini pre-order, jadi saya harus sabar dikit nunggu lukisannya jadi. Sekitar 2 minggu kemudian, saya dapat kabar dari Spasium kalau lukisan yang saya inginkan udah ready. Dari proses konfirmasi sampe barang dikirim kira-kira butuh waktu 3-5 hari, tergantung jasa pengirimannya sih. Saya agak surprise karena barang saya sampai dalam waktu 2 hari saja dari tanggal konfirmasi. Apalagi ternyata lukisan datang dalam kondisi terbungkus rapi dan rapat, meskipun dikirim dari Jakarta ke rumah saya yang dipinggiran Jogja. Ada bagian yang kebuka sedikit di kardus tapi ketahan sama selotip tebal dan pas saya intip bagian dalamnya masih berlapis lapis lagi. Jadi lega, hihihi.

Saya excited banget mau buka paketnya! Tapi, karena takut nggratak dan bakal ngerusak si paket, akhirnya saya nunggu Pak Suami yang lebih hati-hati kalo buka paketan hehehehe. Kalo saya mah cenderung ngerobek bungkusan, bahkan kardus aja bisa saya robek kalo nggak sabar (ini termasuk bad habit yang pengen banget saya enyahkan tapi tidak bisa, sama dengan keinginan untuk ngunyah permen mint rather than dengan sabar ngemut permennya sampai habis) 

Ternyata, setelah dibuka selotipnya, kardusnya bentuknya amplop! Lucu sekali yaaaa ❤️ saya belum pernah buka kardus yang bentuknya kaya gini (norak_mode_on) Tau kardusnya lucu mah tadi saya buka sendiri hehehehe #mintadikeplak


Begitu kardus dibuka... jreeng, ternyata si artwork masih terbungkus bubble wrap. Seperti biasa, Pak Suami yang bukain packagingnya karena saya malah sibuk mencet-mencetin si bubble. Duh maafkeun ya, maafkeun, masa kecilnya terlalu bahagia sampe kebawa-bawa pas udah tua heuheuheu

Dan begitu si bubble wrap berhasil di'enyah'kan..........masih ada lagi kertas pembungkus lukisannya gitu 😂 jadi totalnya ada 3 lapis pembungkus nih. Kardus, bubble wrap, sama kertas pembungkus gitu. Pantes paketnya aman banget!

Jadi, kalo saya bisa menggambarkan anatomi paket dari spasium itu kira-kira kayak gini nih:


Dimaafkeun ya gambarnya acakadut, maklum udah jutaan tahun nggak megang wacom dan stylus. 

Tanpa ditunggu-tunggu lagi, langsung saya kami buka semua pembungkusnya dan....


Muncullah lukisan yang diinginkan dan diidam-idamkan. Nggatau kenapa rasanya bahagiaaaaa banget begitu udah buka si lukisan ini karenaaaaaaaa ini adalah artwork pertama yang saya punya seumur hidup. 

(ya, artwork punya orang tua dan dirumah orang tua nggak dihitung. pokoknya ini artwork pertama saya yang akan mengawali koleksi artwork artwork lainnya dirumah saya, amin!)

Sampai sini, kita topan dulu karena saya perlu menyeka air mata kebahagiaan. Suer, sumpe, nggak lebay. 


Nah, dibelakang artwork ternyata ada certification of authencity nya. Jadi sertifikat ini gunanya untuk memastikan keaslian si artwork. Buat saya, sertifikasi ini penting untuk menjamin bahwa ini memang artwork asli karya si perupa, dan bukti kepemilikan lukisan secara sah! 

Kalo misalnya suatu hari nanti (amin) saya mau memamerkan koleksi saya di galeri manaaaa gitu, sertifikasi ini juga penting untuk membuktikan keabsahan si karya seni.

(pengen bahas soal sertifikasi karya seni ini dari segi hukum tapi entar-entar deh yaaa)



Berhubung saya juga awam seni, jadi saya mau review lukisannya (dikit) dengan pengetahuan yang terbatas. Dimaafkeun ya kalo ada yang salah, monggo dikoreksi.

Buat orang awam seperti saya, warna-warna di Dierentuin #6 ini kan soft pastel gimana gitu, jadi emang cocok buat 'nenangin' ruangan yang rusuh kayak 'studio' saya itu. Nah, biasanya kan kalo kita belanja online itu warna di thumbnail sama warna yang dateng itu suka beda, jadi saya udah siap-siap buat terima kenyataan kalo warnanya agak miss dikit. 

Eh ternyata nggak dong! Warna di previewnya Spasium sama warna di lukisan yang datang sama plek plek. Jempol banget kualitas previewnya spasium, karena saya seneng banget si lukisan datang dengan warna warna yang saya inginkan.

(nangis terharu lagi)


Karena menurut petunjuk perawatan yang ada di Web Spasiumnya lukisan seperti ini nggak boleh terekspos direct sunlight, Jadi emang saya taruh di nook yang nggak langsung terkena cahaya matahari tapi tetep dapet pencahayaan yang kece. 

(sengaja ya isi lemari di bawahnya lukisan gak saya kasi liat. Ntar ngerusak pemandangan saking berantakannya)

Tapi lumayan banget kalo mata lagi pegel, saya bisa melihat si lukisan terus kaya adem, happy, lucu gemes gimana gitu. Secara belakangan saya mau bikin versi DUCKOFYORK yang lebih kalem, elegan, tulus dan ikhlas *apasih*

Anyway buat kalian yang pengen punya artwork dari SPASIUM juga, saya masih bagi-bagi voucher di postingan ini, HANYA SAMPAI 30 MAY so comment on that post as well!

See you on the next post!

Spasium

Jl. Tanjung Duren Raya 353B Jakarta Barat Indonesia
Phone: +62-817-527-3595



You Might Also Like

5 comments

  1. Aduh aku art worknya gi huhu. cakep banget

    ReplyDelete
  2. Wiii syantik lukisannya. Lumayan menggambarkan keinosenan-nya kok mbak... xD

    ReplyDelete
  3. wah ... lukisannya unik dan berkesan sekali

    ReplyDelete
  4. cantik banget agi lukisannya. I love pastel.
    kayaknya working spaceku bakalan penuh deh sama gambar2 sendiri nanti hahhaa
    krn gatau nyimpen plueprintnya kudu diapain. dibuang sayang, didiemin bikin penuh :))

    ReplyDelete
  5. Cantiiik ih art worknyaaa cucok giii....tapi jangan nangis terharu mulu bu, wkwk

    Lia Ardiatami of www.ardiatami.com

    ReplyDelete

I'm Part of:

Blogger Perempuanpostimage

Instagram Feeds