• about me
  • menu
  • categories
  • Agi Tiara Pranoto

    Agi Tiara Pranoto

    Seorang Blogger Indonesia yang berdomisili di Yogyakarta. Selain menulis, dia juga sangat hobi main PUBG Mobile. Cita-citanya adalah mendapatkan passive income sehingga tidak perlu bekerja di kantor, apa daya selama cita-cita itu belum tercapai, dia harus menikmati hari-harinya sebagai manajer sebuah penginapan syariah dan content manager sebuah clothing line

    Mengabadikan Kenangan Dengan Album Photobook dari ID PhotoBook


    Jadi, minggu lalu laptop saya rusak mendadak (dan kalian semua yang ketiban sial telanjur follow saya di instagram pasti udah tau kalo saya merong-merong soal rusaknya si laptop). Bayangin betenya, tiba-tiba aja itu laptop engga bisa nyala sama sekali, sementara deadline kerjaan sudah menumpuk. Kalo jadi saya, apa yang akan anda lakukan?

    a) jedot-jedotin pala ke tembok
    b) nangis kejer tujuh hari tujuh malam
    c) pusing google in tempat service laptop sekabupaten
    d) all of the above


    Mau tau berita yang lebih jelek lagi? Berhubung external hard disk saya juga rusak (big thanks to my bad habit of dropping things on the floor) semua travel photos saya ada di laptopBy "semua" I mean literally 40GB+++ of travel photos spanning across 2 years in the making.


    *me: nangis, klien: ready nyekek leher w kalo ga sesuai deadline*

    Alhasil duit travel bulan depan harus dialokasikan ke benerin laptop demi hajat hidup orang banyak saya sendiri. DUH GUSTI WHY.

    Mau curhat ke Daddy A yang orangnya super analog (baca: anti digital) itu yang ada malah diketawain. BTW daddy A itu sudah make the switch to digital camera setelah bertahun-tahun nenteng kamera film, tapi...

    Semua fotonya baik di kamera digital maupun di HP selalu di cuci cetak. I mean it, jadi beliau HOBI banget nyetak foto, bikin album foto, terus dijejer rapi deh tuh album foto di ruang tamu. TEBAK SIAPA YANG KEBAGIAN MASUK-MASUKIN FOTONYA KE ALBUM FOTO??? ya jelas saya lah.

    siapa yang nasibnya begini?? komen juga dibawah dong *cari temen mode on*

    Ya emang kan manusia suka begini, suka ngga bersyukur. Padahal kalo dipikir-pikir ya manfaat cetak foto banyak, selain bisa buat mengabadikan momen dalam bentuk real yang bisa dipamerin ke tamu-tamu yang dateng ke rumah tanpa harus nunggu laptop ngeselin itu booted up atau bawa tetamu masuk ke studio (yang jarang rapi itu) ya kalo foto udah dicetak, ngga perlu takut kalo laptopnya tiba-tiba say goodbye kaya saya kemaren.

    Tapi kan album foto bentuknya gitu-gitu aja kak? *begitu jerit hati kalian*

    Eits tenang aja, sekarang kamu bisa cetak Photobook yang desainnya kayak majalah !!! Ngga percaya???


    Kamu-kamu yang follow instagram saya (kalo belom, follow dong! i follow back lho!) pastinya kemaren sempet liat instastory saya pas saya gemesss banget pas nerima paket dari ID Photobook. Sejujurnya saya baru sekali ini nyobain proses bikin album foto via internet dan prosesnya gampang bangettttt ngettt ngettt!

    Kenapa harus ID Photobook? karena jujur aja saya nggak seselo daddy A ngga punya banyak waktu buat ke tempat cetak foto dan sebagainya. Jadi akhirnya tempat cetak foto online pun menjadi pilihan buat makhluk makhluk seperti saya. Oke, good news bagi orang-orang yang malas mandi seperti saya.

    Kualitas cetakannya juga bagus banget meskipun foto yang saya kirim adalah foto-foto low resolution dari HP (mengingat laptop saya rusak kemaren). Setelah tanya-tanya, dari ID Photobook sendiri langsung bilang kalo memang kita bisa langsung cetak foto dari HP !!! Amazing banget gak sihhh

    Pertama saya sempet khawatir apakah fotonya bakal keliatan bagus pas dicetak... dan ternyata bagus aja doooong :"") *nangis terharu*


    Kenapa saya suka dengan service dari ID Photobook, karena berdasarkan pengalaman saya cetak foto di ID photobook, selain harganya terjangkau BANGET, ternyata photobook yang dikirim lucu banget!

    Jadi kan saya pesan 2 album foto, yang gede untuk momen bersama friends and family sedangkan yang kecil buat momen berdua sama pak suami yang banyakan nggak kecetak karena banyak banget. Sedangkan semua momen itu gak runut karena nyusunnya nggak di laptop. Dannn pas nyampe ternyata sama ID Photobook disusunin satu-satu dong sesuai dengan momentnya, jadi acara A with acara A dan teman-teman yang secircle fotonya nggak mencar-mencar!

    Terniat abis. Saya terharu, padahal saya kirim 140++ foto lho! Dan diantara 140++ foto ituuuuuuuuuu banyak selfie nggak pentingnya (yaampun)

    ((dan sayapun baru sadar kalo dulu saya doyan selfie))

    Prosesnya seminggu aja setelah saya kirim foto ke ID Photobook, terus orderan saya langsung diproses dan Photobooknya pun langsung dikirim ke rumah!



    Saya juga yakin buat kalian yang suka baca duckofyork sambil bilang "iiihhh lucu banget photojournalnya kaya majalaaaaah" trust me, ID Photobook punya photobook berkualitas yang punya design kayak majalah. Jadi kamu nggak perlu capek-capek ngelayout (seperti duckofyork yang mau upload foto kudu semedi didepan photoshop 2 hari 2 malam) karena layoutnya bener-bener bagus!

    Begitu si photobook dateng, langsung deh saya sama pak suami asik ketawa-ketawa liat-liat foto-foto jaman pacaran dulu soalnya ada kronologis dari rambut pendek sampe panjang terus pendek lagi ada semuaaaa disituuu #terkenang

    Lucu kan besok-besok kalo saya punya anak, dia bisa melihat foto-foto jaman ibu bapaknya pacaran? Ya kurang lebihnya sih sama kaya saya liat-liat foto ibu bapak saya jaman pacaran (yang saya yakin tuh bapak saya pasti bilang ke ibu saya "KOK GUE KELIATAN GENDUT SIHHHH" abis fotonya dicetak)



    Kalo kalian penasaran juga pengen nyoba cetak foto online di ID Photobook, kalian bisa kepo-kepo melalui link di bawah ini lhooo:

    ID Photobook


    Jadi, minggu lalu laptop saya rusak mendadak (dan kalian semua yang ketiban sial telanjur follow saya di instagram pasti udah tau kalo saya merong-merong soal rusaknya si laptop). Bayangin betenya, tiba-tiba aja itu laptop engga bisa nyala sama sekali, sementara deadline kerjaan sudah menumpuk. Kalo jadi saya, apa yang akan anda lakukan?

    a) jedot-jedotin pala ke tembok
    b) nangis kejer tujuh hari tujuh malam
    c) pusing google in tempat service laptop sekabupaten
    d) all of the above


    Mau tau berita yang lebih jelek lagi? Berhubung external hard disk saya juga rusak (big thanks to my bad habit of dropping things on the floor) semua travel photos saya ada di laptopBy "semua" I mean literally 40GB+++ of travel photos spanning across 2 years in the making.


    *me: nangis, klien: ready nyekek leher w kalo ga sesuai deadline*

    Alhasil duit travel bulan depan harus dialokasikan ke benerin laptop demi hajat hidup orang banyak saya sendiri. DUH GUSTI WHY.

    Mau curhat ke Daddy A yang orangnya super analog (baca: anti digital) itu yang ada malah diketawain. BTW daddy A itu sudah make the switch to digital camera setelah bertahun-tahun nenteng kamera film, tapi...

    Semua fotonya baik di kamera digital maupun di HP selalu di cuci cetak. I mean it, jadi beliau HOBI banget nyetak foto, bikin album foto, terus dijejer rapi deh tuh album foto di ruang tamu. TEBAK SIAPA YANG KEBAGIAN MASUK-MASUKIN FOTONYA KE ALBUM FOTO??? ya jelas saya lah.

    siapa yang nasibnya begini?? komen juga dibawah dong *cari temen mode on*

    Ya emang kan manusia suka begini, suka ngga bersyukur. Padahal kalo dipikir-pikir ya manfaat cetak foto banyak, selain bisa buat mengabadikan momen dalam bentuk real yang bisa dipamerin ke tamu-tamu yang dateng ke rumah tanpa harus nunggu laptop ngeselin itu booted up atau bawa tetamu masuk ke studio (yang jarang rapi itu) ya kalo foto udah dicetak, ngga perlu takut kalo laptopnya tiba-tiba say goodbye kaya saya kemaren.

    Tapi kan album foto bentuknya gitu-gitu aja kak? *begitu jerit hati kalian*

    Eits tenang aja, sekarang kamu bisa cetak Photobook yang desainnya kayak majalah !!! Ngga percaya???


    Kamu-kamu yang follow instagram saya (kalo belom, follow dong! i follow back lho!) pastinya kemaren sempet liat instastory saya pas saya gemesss banget pas nerima paket dari ID Photobook. Sejujurnya saya baru sekali ini nyobain proses bikin album foto via internet dan prosesnya gampang bangettttt ngettt ngettt!

    Kenapa harus ID Photobook? karena jujur aja saya nggak seselo daddy A ngga punya banyak waktu buat ke tempat cetak foto dan sebagainya. Jadi akhirnya tempat cetak foto online pun menjadi pilihan buat makhluk makhluk seperti saya. Oke, good news bagi orang-orang yang malas mandi seperti saya.

    Kualitas cetakannya juga bagus banget meskipun foto yang saya kirim adalah foto-foto low resolution dari HP (mengingat laptop saya rusak kemaren). Setelah tanya-tanya, dari ID Photobook sendiri langsung bilang kalo memang kita bisa langsung cetak foto dari HP !!! Amazing banget gak sihhh

    Pertama saya sempet khawatir apakah fotonya bakal keliatan bagus pas dicetak... dan ternyata bagus aja doooong :"") *nangis terharu*


    Kenapa saya suka dengan service dari ID Photobook, karena berdasarkan pengalaman saya cetak foto di ID photobook, selain harganya terjangkau BANGET, ternyata photobook yang dikirim lucu banget!

    Jadi kan saya pesan 2 album foto, yang gede untuk momen bersama friends and family sedangkan yang kecil buat momen berdua sama pak suami yang banyakan nggak kecetak karena banyak banget. Sedangkan semua momen itu gak runut karena nyusunnya nggak di laptop. Dannn pas nyampe ternyata sama ID Photobook disusunin satu-satu dong sesuai dengan momentnya, jadi acara A with acara A dan teman-teman yang secircle fotonya nggak mencar-mencar!

    Terniat abis. Saya terharu, padahal saya kirim 140++ foto lho! Dan diantara 140++ foto ituuuuuuuuuu banyak selfie nggak pentingnya (yaampun)

    ((dan sayapun baru sadar kalo dulu saya doyan selfie))

    Prosesnya seminggu aja setelah saya kirim foto ke ID Photobook, terus orderan saya langsung diproses dan Photobooknya pun langsung dikirim ke rumah!



    Saya juga yakin buat kalian yang suka baca duckofyork sambil bilang "iiihhh lucu banget photojournalnya kaya majalaaaaah" trust me, ID Photobook punya photobook berkualitas yang punya design kayak majalah. Jadi kamu nggak perlu capek-capek ngelayout (seperti duckofyork yang mau upload foto kudu semedi didepan photoshop 2 hari 2 malam) karena layoutnya bener-bener bagus!

    Begitu si photobook dateng, langsung deh saya sama pak suami asik ketawa-ketawa liat-liat foto-foto jaman pacaran dulu soalnya ada kronologis dari rambut pendek sampe panjang terus pendek lagi ada semuaaaa disituuu #terkenang

    Lucu kan besok-besok kalo saya punya anak, dia bisa melihat foto-foto jaman ibu bapaknya pacaran? Ya kurang lebihnya sih sama kaya saya liat-liat foto ibu bapak saya jaman pacaran (yang saya yakin tuh bapak saya pasti bilang ke ibu saya "KOK GUE KELIATAN GENDUT SIHHHH" abis fotonya dicetak)



    Kalo kalian penasaran juga pengen nyoba cetak foto online di ID Photobook, kalian bisa kepo-kepo melalui link di bawah ini lhooo:

    ID Photobook

    . Wednesday, August 29, 2018 .

    28 comments

    1. I feel you.!!
      ������

      Saya sudah 2 atau 3 kali kayak gitu, mau kasih persentasi, bahannya udah siap di lapy, lalu 3 jam menjelang di tayangkan, lapynya caper, minta di emut hiks..

      Langsung tetiba jadi mahir bikin persentasi lewat hape hahaha.

      Btw, jadi mupeng cetak di ID Photobook deh.
      Keren banget gak perlu rempong cuci cetak foto lalu atur sendiri di albumnya. :)

      ReplyDelete
      Replies
      1. hihihi aku nengok blog mbak ternyata udah nyobain cetak di ID Photobook juga kan ya? gimana-gimana? seru kaaaan, gampang banget atuh caranya, hasilnya bagus lagiiii...

        Delete
    2. Pertama, saya suka tampilan situsnya ini, Agi ... gimanaaa gitu hihihihi ;)
      Kedua, jadi mau coba ID Photobook :D hehehe.

      ReplyDelete
      Replies
      1. cobain deh kak hihiihi ini aja aku mau ngeprint foto lagi

        Delete
    3. Keren emang, udah lama sih denger id photobook ini, tapi belum cobain..he
      Tapi ini solusi keren sih buat ngabadiin kenangan dalam album gitu. Udah gitu bisa banyak lagi. Terlebih untuk teman-teman kelas, pasti lebih bagus lagi. Rame-rame, bisa di part, suasana kelas, jalan-jalan. Du du du, keyen..

      ReplyDelete
      Replies
      1. iya kan? jadi kaya bikin buku tahunan tapi lebih personal gitu huahahaha

        Delete
    4. Yah, I feel that. Pernah juga ngalamin laptop rusak dan semua data ilang nggak bisa ke back up *SEMUA--SEDIH BAT GUWE*

      Pernah baca beberapa kali tentang review dari ID Photobook ini, dan dari foto-foto yang ada di blog para blogger emang keliatan bagus. Oiya mbak, kalau kertas yang dipakai buat nyetak itu, kertas artpaper apa kertas khusus buat nyetak foto ya?

      ReplyDelete
      Replies
      1. kertas khusus buat foto mas, jadi keliatan hasil fotonya matte hehehehe. worth it banget kok harganya sama hasil jadinya.

        Delete
    5. Hd-mu sudah diservis belum? Coba ke dekat perempatan MM UGM, di sana ada tempat servis hd yang menurutku oke. Siapa tahu bisa diselamatkan filenya.
      Aku kepikiran mengabadikan dalam album seperti itu, lagi nyiapin bahan edisi sepedaan kayaknya asyik :-D

      ReplyDelete
      Replies
      1. nah ayo mas sitam, cepet disiapkan bahan edisi sepedaannya, nanti aku numpang ngintip hihihi

        perempatan MM yang dekat (bekas) tempat bakso? sepertinya sih aku tau lokasinya. nanti deh mampir hehehe.

        Delete
    6. Salam kenal

      terkait foto saya suka dengan daya upayanya, sebab bagi saya foto adalah selembar kisah tanpa kata yang bisa diceritakan kembali kepada anak cucu kelak.

      terkait laptop, saya paham pasti punyeng 7 keliling sebab saya pernah mengalalaminya dua kali. pertama saat sidang skripsi 7 tahun silam, kedua saat presentase ke Dinas... apa yang saya lakukan. Tidak ada hanya pasrah menerima nasib hehehe, jangan ikuti hal itu. selanjut saya berharap laptopnya kembali seperti semuala, termasuk data dan arsip fotonya. salam

      ReplyDelete
      Replies
      1. terimakasih mas karakabu!

        hahaha saya kemarin sempat mau pasrah aja kemudian ingat bahwa nyawa klien ada di laptop itu, lalu langsung saya berangkat ke tempat servis. Biarlah keluar uang, yang penting tanggung jawab selesai semua

        Delete
    7. Saya juga suka selfie, tapi belum ada yang saya cetak untuk sampai saat ini. Semua masih tersimpan di hardisk. Ada rasa kawatir atau takut juga seh, jika sewaktu-waktu komputer rusak. Bisalah hati ini menjerit sekuat hari, kepala dijedotkan ditembok.

      ReplyDelete
      Replies
      1. cetak mas! ternyata bener ya yang namanya hal hal berbau analog itu malah memberikan pesonanya sendiri. Liat liat hasil cetakannya juga jadi berasa nostalgic hehehe

        Delete
    8. Kiran tadi aplikasi tu photobook :)

      ReplyDelete
    9. Foto2 saya jg disatu2in sama idphotobook, berdasar baju yg sama ��

      ReplyDelete
      Replies
      1. gemes kaaan? mereka effort banget :""") aku terharu

        Delete
    10. Mba Agi, kok bagus sih! Saya jadi pengen. Saya baru tahu loh ada yang beginian, ya ampun emang kudet abis. Kapan kapan harus coba nih kalau ada rejeki! Huhu

      ReplyDelete
      Replies
      1. cobain deh mba ajeng, dijamin tidak menyesal hehehe

        Delete
    11. Itu poto dari HP kok jadinya tetap keren ya, macam pake kamera dengan resolusi besar. Jadi pengen ngumpulin foto2 gegilaan pas traveling deh, trus dibikin foto ala majalah kayak gini. Ntar yang banyak bacot nanya2 kapan nikah, tinggal sodorin aja album foto, "Lu traveling ama laki lu kayak gini deh. Kawin trus di rumah doang bikin orang jadi bawel!" hahahah...

      ReplyDelete
      Replies
      1. itu sih mba yang bikin istimewa. file yang kukirim banyak yang kecil-kecil lhoo tapi tetep jadinya bagus

        Delete
    12. Kayaknya emang foto-foto itu harus dicetak deh. Biar jadi lebih berasa daripada cuma disimpan digital aja.
      Aku dulu pernah buat beberapa kali di Photoklip. Sayangnya sekarang mereka udah ganti bisnisnya. Yang aku suka dari Photoklip itu kita sendiri yang atur dan desain albumnya (mereka kasih software yang gampang banget). Nah kalo si PhotoKlip ini gimana? Bisa gak edit sendiri? Atau nanti ada kayak semacam approval gak sebelum dicetak? Thank you yaaa :)

      ReplyDelete
      Replies
      1. kalo ini bener-bener didesignin gitu mbak lia, jadi memang diperuntukkan buat kita yang nggak mau repot ngurusin desain (kayak saya) hehehe

        Delete
    13. Mendadak emosi kronis aku mbak kalo lepi tiba-tiba mati. Banyak juga ya fotonya sampai ratusan gitu. Jadi pengen mengabadikan foto jaman saya kecil di IDPHOTOBOOK deh. Btw, salam kenal ya mbak.

      ReplyDelete
    14. Mendadak emosi kronis aku mbak kalo lepi tiba-tiba mati. Banyak juga ya fotonya sampai ratusan gitu. Jadi pengen mengabadikan foto jaman saya kecil di IDPHOTOBOOK deh. Btw, salam kenal ya mbak.

      ReplyDelete
    15. Mendadak emosi kronis aku mbak kalo lepi tiba-tiba mati. Banyak juga ya fotonya sampai ratusan gitu. Jadi pengen mengabadikan foto jaman saya kecil di IDPHOTOBOOK deh. Btw, salam kenal ya mbak.

      ReplyDelete
      Replies
      1. salam kenal mbak!

        coba aja diprint foto foto jaman kecilnya dehhhh pasti akan terasa nostalgianya

        Delete

    popular posts

    IBX5B00F39DDBE69