Tips from the Duckter: Mengatasi Insomnia dan Tidur Lebih Cepat

saya tipe orang yang tidurnya larut lalu bangunnya cepat makanya gemuk.  Kebetulan karena kerjaan sebagai blogger dan fotografer yang ko...


saya tipe orang yang tidurnya larut lalu bangunnya cepat makanya gemuk. Kebetulan karena kerjaan sebagai blogger dan fotografer yang konon produktif itu banyak begadangnya, seringkali saya baru bisa tidur diatas jam 12 malam padahal begadangnya karena suntuk gak dapet ide lantas main AOV terus dilanjut insomnia sampai pagi.


Saya pernah menulis soal morning habit enterpreneur (yang sukses bikin saya diinterogasi oleh banyak orang soal kesahihan morning habit saya karena entah kenapa kok nggak ada yang percaya gitu) tapi serius, saya beneran bangun pagi. Kalo yang ini nggak bisa ditawar-tawar lagi, karena kerjaan saya banyak yang sudah merongrong dari jam 4 pagi gitu deh #azhek

Tapi saya juga tahu kalau teman-teman banyak yang insomnia kaya saya. Gejala insomnia saya sebenarnya sudah berlangsung cukup lama, kurang lebih dari SMP. Hanya saja, karena dulu saya terpaksa tidur dengan ibu saya yang ngungsi karena bapak saya hobi matiin AC di tengah malam buta, jadilah saya paksa-paksain merem. Sampai jogja, insomnia saya tambah parah karena banyaknya teman yang ngajakin begadang sampai malam di warnet terutama kalau lagi KRS-an atau ngerjain tugas ina inu sampai malam, yang let's say, banyakan nongkrongnya daripada nugasnya.

Kali ini saya punya beberapa tips yang cukup ngaruh dalam mengatasi keinsomniaan saya yang menjadi-jadi itu, dan seperti biasa, apagunanya ilmu pengetahuan jika hanya saya yang mengetahui, ya kan? Jadi inilah beberapa tips menghadapi insomnia ala duckofyork!


1. Mendengarkan Brainwaves/Binaural Beats

saya sering banget dengerin brainwaves atau binaural beats. Biasanya saya nyetel brainwaves atau binaural beats kalo lagi capek, stress, down, dan sebagainya. Jadi gampangnya, brainwaves atau binaural beats itu adalah suara-suara dalam bentuk frekuensi tertentu yang bisa memancing otak kita untuk menyamakan frekuensi. Suaranya sih emang kresek-kresek gitu, jadi saya pake buat background aja pas lagi beraktivitas malam.

Dulu jaman SMA, saya pakai aplikasi yang bernama i-Doser, iya, aplikasi yang katanya disebut narkoba digital sama entah uninformed person dari mana padahal isinya ya cuma frekuensi kresek-kresek itu. Jadi di iDoser kita bisa milih frekuensi suara yang mau kita dengar, terus ya emang ngaruh sih ke kondisi badan. Cuma saya rasa, 75% dari relaks nya itu emang sugesti kitanya ajah.

Kalo sekarang, saya biasanya nyetel brainwaves atau binaural beats di youtube. Kalo bosen biasanya saya ganti sama suara hujan atau ASMR orang masak-masak. Oya, saya bukan yang dengerin via headphone gitu, meskipun katanya kalo via headphone lebih enak. Saya biasanya setel brainwaves di speaker sambil saya nya ngapain gitu, entah pijet-pijet kaki, baca buku atau malah sambil dengerin musik yang lain. Tetep ngaruh, but i guess my perception around this brainwaves thing has grown very big over the years.

2. Pijat-pijat kaki


Hobi saya yang pertama dan utama adalah pijet refleksi. Nggak percaya? Semua temen-temen saya kalo ngeluh capek-capek pasti saya suruh pijet refleksi. Pak suami semenjak sama jadian saya hobinya juga berubah dari panjat tebing jadi pijet refleksi. Seriusan pijet refleksi is the best dan pak suami sendiri sering praktekin refleksi ke pasien-pasiennya (yes, the dogs and the cats!) dan emang ngaruh buat menenangkan dan bikin pasiennya happy.

Saya gatau kenapa tapi kalo saya habis pijet, pasti badan kaya capeeee banget terus abis itu langsung tidur nyenyak, deep sleep terus udah bye bye peradaban. Bangunnya sih seger.

Terus banyak juga yang bilang kalo dipijet refleksi itu sakit. Iya sih, tapi sakitnya menurut saya itu sakit enak. Ada gituh sakit enak? Ada!! Jadi habis sakit terus badannya enakan.

Jadi karena keseringan pijat refleksi di tempat langganan saya ternyata berbahaya bagi kesehatan keuangan keluarga (mehong bok!) akhirnya saya belajar pijet-pijet sendiri & so far banyak yang bilang pijetan saya enak. Terus saya akhirnya kalo malam pijat-pijat sendiri dengan pede berbekal tutorial dari youtube. Nah salah satunya saya sertakan disini, siapa tau cuco eym!




3. Matiin Handphone dan Gadget

i'm so guilty of checking my whatsapp and instagram multiple times at night. Kemaren saya ditegur pak suami karena saya lagi berusaha untuk mengurangi beban mata saya yang semakin renta ituh karena katanya sinar dari layar handphone dan gadget itu nggak bagus banget buat kesehatan mata.

Well i have to agree with him on this one, karena katanya memang sinar blue light dari gadget bisa bikin kita susah tidur, tapi kalo saya rasa, yang paling utama bikin kita nggak bisa tidur adalah kekepoan kita.

Ya kalo nggak kepo, ngapain stalking instagram orang sampai malam kan? *kena deh*

Selain itu, gadget emang bisa menjadi distraction yang sulit ditolak karena dia sifatnya audio-visual-kinetik, jadi emang merangsang kita untuk aktif terus (sotoy). Jadi daripada megang HP atau gadget sampai malem, mending kita ganti dengan buku--iya buku fisik, jangan e-book. Itu mah pada bae alias sama aja!

Saya punya buku pengantar tidur yang dari jaman macan biskuat belom keluar dari bungkusnya udah saya baca tapi belum saya selesaiin karena selalu ketiduran setelah 5 halaman: Umberto Eco, the name of the rose. Your welcome.

4. Kehangatan adalah Koentji

Saya nggak bisa tidur kalau kedinginan, tapi saya juga nggak bisa tidur kalau kepanasan. Jadi tips saya kali ini agak sulit memang dipraktekan di wilayah yang terlalu panas kecuali kamu punya AC atau kipas angin yang dingin bukan yang cuma semilir dan kadang nyemprot angin panas kaya diruang tamu saya.

Jadi biasanya pas mau tidur, saya nyalain AC, tapiiiii habis itu saya mandi air hangat, berendam kaki di air hangat, minum air hangat, nyalain lilin aromaterapi dan membangun kehangatan-kehangatan hqq yang seperti ituhhh *sambil kedip-kedip manja*

Terus kelar mandi air hangat, saya jelas ngeringin rambut pake hairdryer terus kerukupan pake selimut yang lembut dan lagi-lagi hangat. Pokoknya kalo udah anget-anget gimana gitu pasti saya bawaannya ngantuk.

Tapi entah kenapa saya tetep ngga bisa tidur kalo kepala nya nggak dingin jadi ya.... itulah fungsinya AC dan kipas angin.

5. Membangun Atmosfir Malas

kadang-kadang malas itu penting. catet ya, kadang-kadang lho!

Kalo dirumah, saya super ngga produktif. Kalo liburan biasanya saya gegoleran aja gitu dirumah terus nggak ngapa-ngapain sampe pagi lagi soalnya emang rumah saya atmosfir malasnya tuh kerasa banget--dan ini ngga cuma saya yang bilang lho!

Rata-rata temen-temen saya yang main kerumah pasti #gagalproduktif. Itu semua sudah saya set supaya memang dirumah nggak malah ngajakin kerja, padahal ya kantor saya dirumah juga *jebret*

Permasalahannya gini, kalau saya sudah dirumah, biasanya saya nggak mau diganggu dengan urusan luar rumah. Dan kadang urusan luar rumah itu super-duper-ganggu waktu istirahat, padahal time is money, dan kalo kamu ngga bisa istirahat ya kamu ngga bisa make money. 

Membangun atmosfir malas ini bisa dengan aromatherapy yang relaxing, misal vanilla, sandalwood, lavender, honey dan sebagainya atau bisa juga dengan penataan ruang yang bikin super mager. Saya sendiri menggabungkan keduanya alias selain nyetel aromatherapy, bikin playlist music super mager-able juga saya menaruh banyak bantal di setiap sudut ruangan. Pokoknya dirumah harus comfy, apalagi dikamar, bantal saya bertumpuk-tumpuk.

Jadi kalo dirumah, pokoknya saya pemalas, titik!


Nah itu tadi tips melawan insomnia ala ala duckofyork. Kamu punya tips lain untuk mengatasi insomnia? Yuk share di kolom comment dibawah! See you soon!

XO,
duckofyork

You Might Also Like

8 comments

  1. Sejam sebelum waktu tidur udah mulai menjauhi hal2 yang bisa bikin excited tiba2. Misalnya laptop. Trus mulai berish2 dan matiin lampu pas udah waktunya tidur :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya mba, sejam sebelum tidur laptop udah harus ditutup ya.
      seringnya kalo aku adalah lupa nyilent HP. udh matiin lampu terus layarnya nyala dan bunyi geter-geter gitu pasti langsung bangun. kayanya aku emang FOMO banget.

      Delete
  2. kehangatan adalah kunci hahahah cucoook sis
    kalau ini tips mengatasi insomnia, coba next bikin tips buat yang kebanyakan tidur kayak aku dong sis hahaha bobo cepat bangun lama. that's me hahahaha


    www.deniathly.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha sissstt ku pengen nulis soal bobo cepat bangun lama, sayangnya belakangan aku ngga pernah bobo cepat lagi *nangis*

      Delete
  3. aku insomnia sejak lajang, karena ngerjain side job, dulu sih kuat tidur jam 3 ato 4 pagi, sekarang setelah punya anak masih insomnia tapi karena terpaksa lol ... sekarang kerja di atas jam 10 malem nunggu anak bobok tapi enjoy aja karena besoknya klo gak kuat alias ngantuk berat ya tinggal anterin anakku ke mertua ato mamahku buat dititipin trus aku me time deh ... creambath sambil tidur

    ReplyDelete
    Replies
    1. begitu besarnya pengorbanan seorang ibu ya mbak hehehee
      ((mertuaku mana mau dititipin anak, apalagi mamaku hahahahahaa. untung anaknya belum ada. nabung dulu buat cari nanny buat si calon dedek deh))

      Delete
  4. bener banget kalo handphone gak di matiin pasti gak tidur" bakalan main handphone terus, dan menurut aku kalo baca buku juga bisa buat kita mengantuk loh. apalagi kalo cuaca hujan gitu. dengerin gemericik hujan sambil baca buku itu bisa buat mengantuk.

    ReplyDelete
  5. Daku insomnia akut mbak, tuntutan kerjaan yg bisanya dikerjakan malam hari membuat saya sering tidur di atas jam 12. Jadinya malam begadang, siangnya bobok. Takutnya kalo tidur malam terus bisa bikin keriput ya. kayaknya minum susu saat malam, bisa bikin ngantuk.

    ReplyDelete

hai, terimakasih ya sudah mau mampir ke blog aku dan baca-baca isi blognya. kalau mau komen plis jangan ninggalin link hidup. keep in touch yaaa

I'm Part of:

Blogger Perempuanpostimage

Instagram Feeds