• about me
  • menu
  • categories
  • Agi Tiara Pranoto

    Agi Tiara Pranoto

    Seorang Blogger Indonesia yang berdomisili di Yogyakarta. Selain menulis, dia juga sangat hobi bermain game FPS. Cita-citanya adalah mendapatkan passive income sehingga tidak perlu bekerja di kantor, apa daya selama cita-cita itu belum tercapai, dia harus menikmati hari-harinya sebagai mediator kesehatan.

    "Belum Pengen Punya Anak Dulu" vs The World: Frequently Asked Question Paling Sampah Sejagat Raya

    childfree indonesia


    Pertanyaan ter-apa-banget menurut saya sampai sejauh ini adalah "kok belom punya momongan?" dan jujur saya sudah sampai di titik dimana: oke, kita harus ngomongin ini dulu karena saya bosen banget ditanya-tanya.
    Jadi niatnya, habis ini saya mau bikin kartu kecil gitu yang isinya link blog ini gitu, kalo ada yang nanya "kok belom ada dedeknya?" maka kartu tersebut bakal saya bagikan. Selain menghemat waktu, tentunya juga menghemat emosi dan meningkatkan traffic yang semakin turun.
    Oke saya tahu hutan di Sumatera dan Kalimantan nangis denger ide saya ini, but nonetheless ini kaya semacam ikhtiar buat cerita kenapa saya dan pak suami nggak ngoyo-ngoyo amat dalam masalah reproduksi. Not that it's any of your business tho.

    Tadinya sih saya cuek aja sampe belakangan Bob, Rice dan Joey (iya ini kucing-kucing saya, lama nggak ceritaan tau-tau saya udah jadi cat person aja) dibawa-bawa dalam permasalahan belom pengen punya anak ini. Iya apa lagi kalo bukan kalimat paling sotoy dan nggak scientific seperti "MAKANYA JANGAN PELIHARA KUCING DI RUMAH, NANTI JADI MANDUL"

    Mohon maaf lahir dan batin nih ya gengs, temen ane ada yang punya cattery dimana tiap hari doi pelukan sama kucing, bobo sama kucing dan anaknya ada empat! Nggak ada hubungannya infertilitas sama kucing bambang, makanya banyak-banyak update ilmu pengetahuan.

    Kalau kalian pernah baca, sebelumnya saya sudah pernah cerita kenapa saya sudah pasti punya masalah fertilitas. Pake bahasa inggris sih, soalnya jaman dulu blog ini emang dibuat untuk belajar nulis bahasa inggris karena bosen aja abis resign ga ada kerjaan tapi kalo kalian males baca saya intisarikan lagi ya ceritanya disini:

    Saya punya masalah hormon. Badan saya nggak menganggap produksi estrogen dan sel telor itu perlu-perlu banget jadi yaudah. Saya dulunya mens setaun dua kali, itu aja kalo badan saya masih inget saya perempuan. Dan ini pak suami udah tau dari sebelum nikah ya, jadi sama sekali bukan hal baru buat dia. 

    Jadi dulu saya sempet nanya tuh, mau lanjut pacaran nggak? kalo nikah sama gue kecil kemungkinan lo bakal punya anak lho. Lo yakin? YAKIN? YAAAKIIIINNNN?? 

    Dan orangnya yakin-yakin aja tuh, jadi bukan salah saya ya. 

    Tapi dibalik masalah hormon yang emang endebrey endefrey endeskrey itu emang pada dasarnya saya dan pak suami sepakat (inget kata kuncinya sepakat) kayanya kita belom pengen untuk mengusahakan kehadiran anak dulu. Kenapa? Ya karena belom pengen aja. 

    Apalagi saya sempat miscarriage di tahun 2016, dan kejadian itu traumatis banget buat saya. Terus habis itu kita rethinking mau punya anak apa engga. Sejauh ini sih belom pengen aja. Saya nggak bilang "enggak" karena who knows kedepannya kami bisa aja mutusin pengen punya anak tapi kalo sekarang... hmmmm, belom. 

    Permasalahannya kalimat "belom pengen" itu jadi masalah banget buat orang-orang. Berikut top 5 pertanyaan yang selalu kami terima setiap kali bilang "belum pengen punya anak" : 

    Maunya kapan? Keburu Umur!

    Maunya entar kalo dikasih sama yang diatas hahaha.

    Engga tau kenapa orang-orang selalu bilang takut umur kalo mau punya anak sementara mereka ngga mikir bahwa ibu saya aja ngelahirin saya di usia 39 tahun dan saya lahir di jaman teknologi belom maju-maju amat lho, so there goes my point.

    Takut beda generasi sama anak? enggak juga. Saya sama Daddy A yang lahir jaman penjajahan jelas beda generasi tapi kita kalo ngobrol nyambung-nyambung aja. Yang penting mah komunikasinya, bukan generasinya lol.

    Lagian menurut saya ngomongin umur itu sesuatu yang sangat gak penting dan irelevan banget menjurus ke arah nggak sopan. Noh liat kourtney kardashian umur 30 something aja masih bisa punya anak yang sehat-sehat. 

    Jadi soal umur bukan masalah buat kami. 

    Jangan Ditunda, Nanti Malah Nggak Dikasih Anak Sama Sekali Lho!

    Siapa yang nunda :)) orang emang gak bisa.

    Eh tapi nggak dikasih anak kandung bukan masalah buat saya dan pak suami ya. Anak itu kan nggak harus lahir dari rahim kita hohoho. Orang sini emang suka sinis sama anak angkat, padahal anak angkat ya anak titipan tuhan juga kan?

    Kalo emang ga dikasih anak yaudah, masalahnya dimana? Nggak semua yang kita mau harus tercapai kan, salah satunya anak. 

    Lho anak itu rejeki! Harus diusahakan! Nanti Tuanya Siapa Yang Mau Mengurus?

    Ya lo aja sini bayarin gue bayi tabung dan terapi hormon, mau nggak?

    FYI, kemaren saya itung-itungan berapa uang yang harus saya keluarkan untuk berusaha punya anak. Jumlahnya sama dengan harga rumah + dua mobil saya. Dikira-kira aja ya berapa. Itu baru untuk sekitar 1 kali treatment.

    Itu buat saya bukan jumlah yang kecil lho. Belum masalah waktu dan jarak untuk bolak balik yang mana ya keluar duit lagi. 

    Meski diusahakan, saya juga gamau sampe nanti punya anak saya merasa anak itu harus berbakti karena saya sudah mengeluarkan sekian m untuk kelahiran dia.

    Dan karena saya ngga bisa menjamin saya gak akan bersikap seperti itu yaudah saya diem aja.

    Lagian saya nggak mau anak saya harus hidup semata-mata untuk mengurus saya di masa tua saya. Mana yang lebih egois, nggak pengen ngoyo usaha untuk punya anak, atau punya anak cuma buat disuruh merawat kita pas udah tua? let that thought sink in for a bit. 

    Nggak Kasian Orangtuamu?

    hnggg... nggak kasian sama saya? 

    Maksud saya gini lho, orangtua saya pasti nunggu-nunggu kelahiran cucu kan. Tapi entar yang harus membesarkan anak itu bukan orangtua saya tapi ya saya dan pak suami kan?

    Jadi kenapa harus bertanya soal orangtua ke saya? Padahal itu kan anak saya. Bukan anak orangtua saya. 

    Jujur ini bukan masalah egoisme, tapi kalo kamu mau meng-guilt trip seseorang untuk sesuatu hal yang sebenernya bukan pilihan dia, itu namanya kamu berengsek, period.

    Nggak Mau Coba (insert pengobatan alternative) dulu?

    Percaya deh, saya udah coba berbagai pengobatan alternatif, mulai dari dipijat, dientup tawon, ditusuk jarum sampe makan buah buah aneh dari arab.

    NGGAK ADA YANG NGEFEK. 

    Yang ngefek selama ini ya terapi hormon tapi saya benci banget sama terapi hormon, kenapa?

    Karena efek sampingnya bikin saya gila! Bayangin aja capek terus, ngantuk terus, pengen marah-marah terus, berat naik nggak keru-keruan padahal nggak makan banyak.

    Yaudah gitu aja, saya patah hati setiap terapi hormon. Demi bisa menghasilkan telur, saya kehilangan teman, rekan kerja dan orang-orang yang sebenernya saya peduli karena saya nggak bisa mengontrol diri saya sendiri. Saya jadi membahayakan orang-orang di sekeliling saya. Saya jadi nyusahin orang-orang disekeliling apa. 

    Semua cuma supaya saya bisa "jadi perempuan seutuhnya"

    Jadi saya nggak mau terapi hormon lagi. I'm not going to lose my own life in the process of making a new life. 

    Mending saya nggak utuh daripada nyakitin orang-orang disekeliling saya. Kebayang gak, kalau sampai saya PPD apa resikonya?



    Jujur saya bingung kenapa orang-orang kaya maksa banget saya untuk punya anak, padahal nanti ketika anak itu lahir kan juga saya yang ngurus, saya yang bertanggung jawab. 

    Kan orang-orang ini nggak bakal bayarin anak saya sekolah atau beliin anak saya susu? Terus kenapa jadi mereka yang repot ya? 

    Jadi saya mau tanya balik nih, kalau saya bilang "belum pengen punya anak dulu" reaksi kalian apa???
    childfree indonesia


    Pertanyaan ter-apa-banget menurut saya sampai sejauh ini adalah "kok belom punya momongan?" dan jujur saya sudah sampai di titik dimana: oke, kita harus ngomongin ini dulu karena saya bosen banget ditanya-tanya.
    Jadi niatnya, habis ini saya mau bikin kartu kecil gitu yang isinya link blog ini gitu, kalo ada yang nanya "kok belom ada dedeknya?" maka kartu tersebut bakal saya bagikan. Selain menghemat waktu, tentunya juga menghemat emosi dan meningkatkan traffic yang semakin turun.
    Oke saya tahu hutan di Sumatera dan Kalimantan nangis denger ide saya ini, but nonetheless ini kaya semacam ikhtiar buat cerita kenapa saya dan pak suami nggak ngoyo-ngoyo amat dalam masalah reproduksi. Not that it's any of your business tho.

    Tadinya sih saya cuek aja sampe belakangan Bob, Rice dan Joey (iya ini kucing-kucing saya, lama nggak ceritaan tau-tau saya udah jadi cat person aja) dibawa-bawa dalam permasalahan belom pengen punya anak ini. Iya apa lagi kalo bukan kalimat paling sotoy dan nggak scientific seperti "MAKANYA JANGAN PELIHARA KUCING DI RUMAH, NANTI JADI MANDUL"

    Mohon maaf lahir dan batin nih ya gengs, temen ane ada yang punya cattery dimana tiap hari doi pelukan sama kucing, bobo sama kucing dan anaknya ada empat! Nggak ada hubungannya infertilitas sama kucing bambang, makanya banyak-banyak update ilmu pengetahuan.

    Kalau kalian pernah baca, sebelumnya saya sudah pernah cerita kenapa saya sudah pasti punya masalah fertilitas. Pake bahasa inggris sih, soalnya jaman dulu blog ini emang dibuat untuk belajar nulis bahasa inggris karena bosen aja abis resign ga ada kerjaan tapi kalo kalian males baca saya intisarikan lagi ya ceritanya disini:

    Saya punya masalah hormon. Badan saya nggak menganggap produksi estrogen dan sel telor itu perlu-perlu banget jadi yaudah. Saya dulunya mens setaun dua kali, itu aja kalo badan saya masih inget saya perempuan. Dan ini pak suami udah tau dari sebelum nikah ya, jadi sama sekali bukan hal baru buat dia. 

    Jadi dulu saya sempet nanya tuh, mau lanjut pacaran nggak? kalo nikah sama gue kecil kemungkinan lo bakal punya anak lho. Lo yakin? YAKIN? YAAAKIIIINNNN?? 

    Dan orangnya yakin-yakin aja tuh, jadi bukan salah saya ya. 

    Tapi dibalik masalah hormon yang emang endebrey endefrey endeskrey itu emang pada dasarnya saya dan pak suami sepakat (inget kata kuncinya sepakat) kayanya kita belom pengen untuk mengusahakan kehadiran anak dulu. Kenapa? Ya karena belom pengen aja. 

    Apalagi saya sempat miscarriage di tahun 2016, dan kejadian itu traumatis banget buat saya. Terus habis itu kita rethinking mau punya anak apa engga. Sejauh ini sih belom pengen aja. Saya nggak bilang "enggak" karena who knows kedepannya kami bisa aja mutusin pengen punya anak tapi kalo sekarang... hmmmm, belom. 

    Permasalahannya kalimat "belom pengen" itu jadi masalah banget buat orang-orang. Berikut top 5 pertanyaan yang selalu kami terima setiap kali bilang "belum pengen punya anak" : 

    Maunya kapan? Keburu Umur!

    Maunya entar kalo dikasih sama yang diatas hahaha.

    Engga tau kenapa orang-orang selalu bilang takut umur kalo mau punya anak sementara mereka ngga mikir bahwa ibu saya aja ngelahirin saya di usia 39 tahun dan saya lahir di jaman teknologi belom maju-maju amat lho, so there goes my point.

    Takut beda generasi sama anak? enggak juga. Saya sama Daddy A yang lahir jaman penjajahan jelas beda generasi tapi kita kalo ngobrol nyambung-nyambung aja. Yang penting mah komunikasinya, bukan generasinya lol.

    Lagian menurut saya ngomongin umur itu sesuatu yang sangat gak penting dan irelevan banget menjurus ke arah nggak sopan. Noh liat kourtney kardashian umur 30 something aja masih bisa punya anak yang sehat-sehat. 

    Jadi soal umur bukan masalah buat kami. 

    Jangan Ditunda, Nanti Malah Nggak Dikasih Anak Sama Sekali Lho!

    Siapa yang nunda :)) orang emang gak bisa.

    Eh tapi nggak dikasih anak kandung bukan masalah buat saya dan pak suami ya. Anak itu kan nggak harus lahir dari rahim kita hohoho. Orang sini emang suka sinis sama anak angkat, padahal anak angkat ya anak titipan tuhan juga kan?

    Kalo emang ga dikasih anak yaudah, masalahnya dimana? Nggak semua yang kita mau harus tercapai kan, salah satunya anak. 

    Lho anak itu rejeki! Harus diusahakan! Nanti Tuanya Siapa Yang Mau Mengurus?

    Ya lo aja sini bayarin gue bayi tabung dan terapi hormon, mau nggak?

    FYI, kemaren saya itung-itungan berapa uang yang harus saya keluarkan untuk berusaha punya anak. Jumlahnya sama dengan harga rumah + dua mobil saya. Dikira-kira aja ya berapa. Itu baru untuk sekitar 1 kali treatment.

    Itu buat saya bukan jumlah yang kecil lho. Belum masalah waktu dan jarak untuk bolak balik yang mana ya keluar duit lagi. 

    Meski diusahakan, saya juga gamau sampe nanti punya anak saya merasa anak itu harus berbakti karena saya sudah mengeluarkan sekian m untuk kelahiran dia.

    Dan karena saya ngga bisa menjamin saya gak akan bersikap seperti itu yaudah saya diem aja.

    Lagian saya nggak mau anak saya harus hidup semata-mata untuk mengurus saya di masa tua saya. Mana yang lebih egois, nggak pengen ngoyo usaha untuk punya anak, atau punya anak cuma buat disuruh merawat kita pas udah tua? let that thought sink in for a bit. 

    Nggak Kasian Orangtuamu?

    hnggg... nggak kasian sama saya? 

    Maksud saya gini lho, orangtua saya pasti nunggu-nunggu kelahiran cucu kan. Tapi entar yang harus membesarkan anak itu bukan orangtua saya tapi ya saya dan pak suami kan?

    Jadi kenapa harus bertanya soal orangtua ke saya? Padahal itu kan anak saya. Bukan anak orangtua saya. 

    Jujur ini bukan masalah egoisme, tapi kalo kamu mau meng-guilt trip seseorang untuk sesuatu hal yang sebenernya bukan pilihan dia, itu namanya kamu berengsek, period.

    Nggak Mau Coba (insert pengobatan alternative) dulu?

    Percaya deh, saya udah coba berbagai pengobatan alternatif, mulai dari dipijat, dientup tawon, ditusuk jarum sampe makan buah buah aneh dari arab.

    NGGAK ADA YANG NGEFEK. 

    Yang ngefek selama ini ya terapi hormon tapi saya benci banget sama terapi hormon, kenapa?

    Karena efek sampingnya bikin saya gila! Bayangin aja capek terus, ngantuk terus, pengen marah-marah terus, berat naik nggak keru-keruan padahal nggak makan banyak.

    Yaudah gitu aja, saya patah hati setiap terapi hormon. Demi bisa menghasilkan telur, saya kehilangan teman, rekan kerja dan orang-orang yang sebenernya saya peduli karena saya nggak bisa mengontrol diri saya sendiri. Saya jadi membahayakan orang-orang di sekeliling saya. Saya jadi nyusahin orang-orang disekeliling apa. 

    Semua cuma supaya saya bisa "jadi perempuan seutuhnya"

    Jadi saya nggak mau terapi hormon lagi. I'm not going to lose my own life in the process of making a new life. 

    Mending saya nggak utuh daripada nyakitin orang-orang disekeliling saya. Kebayang gak, kalau sampai saya PPD apa resikonya?



    Jujur saya bingung kenapa orang-orang kaya maksa banget saya untuk punya anak, padahal nanti ketika anak itu lahir kan juga saya yang ngurus, saya yang bertanggung jawab. 

    Kan orang-orang ini nggak bakal bayarin anak saya sekolah atau beliin anak saya susu? Terus kenapa jadi mereka yang repot ya? 

    Jadi saya mau tanya balik nih, kalau saya bilang "belum pengen punya anak dulu" reaksi kalian apa???
    . Rabu, 13 Mei 2020 .

    8 komentar

    1. Aku dulu niat nunda habis nikah karena kerjaan belum mantap, gaji seuprit. Aku juga ditakut-takuti bakal susah punya. Ndilalah si bapak lupa pake pengaman, jadi deh tu bocah. Untung jadinya baik karena nggak diniatin sebenarnya. Trus ntar kalau aku udah jompo juga nggak mau ngrengek diurusin anak kok. Kalau anakku sibuk, cukup taruh aku di panti jompo. I don't mind. Syaratnya cuma 1, aku nggak mau menerima kunjungan ibu2 atau anak2 sekolah terus disuruh rame2 nyanyi2 tepuk tangan buat diupload di medsos dengan judul Berbagi Kebahagiaan di Panti Jompo bla bla bla. Just leave me alone with my gadget.

      BalasHapus
    2. Reaksiku: gapapa, mbak. Semua kan tergantung masing-masing. Sama kayak yang disebutin di atas. Emang yang nyuruh maksa-maksa mau urunan biaya, atau at least ngurusin? Gak kan?

      Aku pinjem link juga ya, Mbak. Kalo ada yang nanya2 gini juga, kusuruh baca biar gak bawel lagi hahahaha :D

      BalasHapus
    3. Serius ini pertanyaan jauh lbh menyebalkan dibanding kenapa belom nikah. Krn di dalamnya unsur ikhtiar kedua belah pihaknya lebih rumit. Apalagi kalau ybs blm mau kenapa pada ngotot ya. Banyak banget perkaranya ttg usaha punya anak. Hamil dan melahirkan kemudian membiayai dan mendidik kan kita gamau asal2an ya Mba. Awas aja kalau yang nyuruh2 punya anak tanpa tahu usaha yg udah dilaluin kemudian ngeluhin ga punya duit krn alasan membiayai anak, ga konsekuen sama ikut campurnya ke kehidupan sampeyan Mba

      BalasHapus
    4. Masalah kucing itu kena juga di aku, kenapa piara kucing (sampai 4) padahal anaknya perempuan semua, ntar anaknya bisa mandul.
      Bahkan ya, ada saudara yang enggak mau datang ke rumahku, karena di rumah banyak kucing, dan alasannya lagi program hamil, nanti bisa nggak jadi hamil.
      Gilingan, orang zaman sekarang udah jadi tuhan.

      BalasHapus
    5. I love you the way you are agi tiara
      Kids do not define who you are
      Apa adanya kamu udah cukup
      Kamu berharga, hidupmu berharga
      Kalau orang ga bisa melihat itu, its never your fault

      BalasHapus
    6. it's oke, the most important you are happy and healthy.sini sini peluk, hmmmm. Anak udah umur 4 tahun nih orang2 pada nanya mulu kapan mau punya anak lagi, Kayak yg bisa ngasih duit buat ngegedein anak aja deh..

      BalasHapus

    popular posts

    IBX5B00F39DDBE69