How To: Stay Fit Disaat Sibuk (Banget) Versi Duckofyork #Sehat365hari

Halooo, kayaknya udah lama saya nggak nulis ya? Halah, kayak ada yang kangen aja, hmm. Saya baru saja lepas dari deadline-deadline yang sem...


Halooo, kayaknya udah lama saya nggak nulis ya? Halah, kayak ada yang kangen aja, hmm. Saya baru saja lepas dari deadline-deadline yang semakin gila setiap harinya hehehe, jadi selama beberapa minggu belakangan, saya sibuk ngurusin thesis. Berhubung waktunya mepet banget, jadilah saya sibuk banget ngejar-ngejar revisi dan lain-lain. Itu belum ditambah sama kerjaan dibalik layar ya, jadi otomatis saya bener-bener tepar-setepar-teparnya. Dalam kondisi kaya gini, gak lucu dong kalo sakit, jadi saya berusaha banget supaya gimana caranya nggak sakit.
Namanya penyakit zaman sekarang, terutama yang disebabkan sama virus dan bakteri, pasti bakal menyerang kalau sistem imun kita lemah. Nah kenapa sistem imun kita bisa lemah? Banyak penyebabnya, bisa karena stress, bisa karena capek atau kombinasi dua-duanya.

Contoh nih ya, setiap musim ujian pasti saya bakal sakit karena biasanya saya stress dan ngeforsir diri sendiri. Saya udah ngerasain segala macam penyakit pas zaman ujian dari otitis sampe gondongan. Dari yang bikin kepala miring-miring sampe yang bikin saya nggak bisa ngunyah. Salah satu nilai saya juga down karena harus ujian susulan akibat terkapar di rumah sakit karena tipes. 

Sekarang, saya emang udah nggak ngelaluin ujian-ujian lagi *sombong mode ON* tapi sekarang lebih parah karena deadline makin gila-gilaan. Deadline motret dan deadline ngeblog itu kadang sama nggak manusiawinya lho, jadi buat kalian yang mengira kehidupan saya penuh dengan hura-hura....ya iya sih, tapi hura-huranya dikejar janji nulis +- 3 hari kemudian hahaha.

Jadi, saya harus bisa gimana caranya tetap fit walaupun kondisi deadline itu kadang nggak manusiawi, karena nggak nulis sama dengan nggak makan, hahahahahaha *tertawa miris penuh kesedihan*

Terus gimana cara saya menjaga kesehatan tubuh saya? hmmm, yang pertama sih saya olahraga (iya, orang rajin olahraga juga bisa gendut gaes), terus juga menjaga pola makan alias masak aja gitu sendiri di rumah dengan menu low carb karena enak banget buat perut saya yang IBS ituh, dan yang terakhir saya selalu minum stimuno setiap hari!



Asli kalau soal stimuno ini saya nggak ngiklan, karena saya emang beneran minum stimuno forte setiap hari. Kalau yang sering nge-stalk instagram saya pasti tahu deh karena saya emang pernah ngepost soal stimuno pas lagi sakit.

Jadi, perkenalan saya dengan stimuno itu dimulai disuatu hari yang cerah ketika saya divonis terkena gejala leptospirosis akibat jajan sembarangan infeksi bakteria. terus, karena saya nggak bisa rawat inap mengingat ada kontrak kerja padahal nih ya badan saya udah nggak keruan, terus saya google kira-kira apa nih yang bisa membuat saya lebih cepet sembuh, terus saya ketemu artikel ini deh. Makanya saya langsung pengen banget nyobain stimuno dan sesudah itu terus deh saya minum terutama kalo lagi sibuk-sibuknya.

Jadi, apa sih stimuno itu?


Stimuno adalah imunomodulator. Opo meneh kui imunomodulator mbak? Jadi, Imunomodulator itu artinya  senyawa yang bisa meningkatkan sistem imun. Jadi kan sistem imun kita itu yang melindungi kita pas sakit supaya nggak parah kena penyakitnya, bahkan bisa mencegah sakit serta mempercepat proses penyembuhan. 

Saya mah kalau sakit minum multivitamin mbak! Eh jangan salah, multivitamin dan imunomodulator itu fungsinya berbeda. Multivitamin itu untuk membantu melengkapi kebutuhan vitamin, sedangkan imunomodulator seperti stimuni itu berfungsi untuk memperbaiki sistem imun. Jadi stimuno bakal memperbanyak produksi antibodi kita untuk melindungi badan kita dari penyakit dan mempercepat penyembuhan.

Bahaya nggak sih mbak kalo diminum terus-terusan? Nah, kerennya stimuno ini adalah produk herbal. Kalau kamu tahu pohon meniran, Stimuno itu dibuat dari ekstrak tanaman meniran. Jadi, karena herbal dia aman digunakan dalam jangka panjang SELAMA kamu minumnya sesuai dengan dosis yang dianjurkan. Inget, selalu baca dosis yang dianjurkan ya!

Ih mba, nggak takut apa sama herbal-herbalan? Kan sekarang banyak herbal palsu? Wah, belum tau ya kalau stimuno adalah SATU SATUNYA imunomodulator yang sudah memperoleh sertifikasi Fitofarmaka dari BPOM. Sertifikat fitofarmaka ini sertifikat yang paling tinggi untuk produk herbal. Jadi, Stimuno sudah teruji klinis untuk khasiat dan keamanannya.

Kapan sih perlu stimuno?


saya selalu sedia stimuno di koper! kalo nggak bisa ngedrop kali

Kalau saya sih karena kerjaan saya nomaden dan nggak ada hari liburnya (bayangin dong 24 jam nulis-motret-nulis-motret) jadi saya minum stimuno sehari 1 kali sesudah makan. Biasanya sih sesudah makan siang secara rutin, soalnya ngefek banget setelah rutin minum stimuno, saya jadi nggak gampang sakit padahal saya ringkih hahahaha. Cuma, kalau lagi sakit, kita bisa minum 3x sehari untuk membantu proses penyembuhan.



Stimuno ini ada dua varian, yang sirup dan bentuknya kapsul. Kalau yang sirup bisa diminum oleh anak-anak dan dewasa dari usia 1 tahun, jadi buat mommies yang sibuk, bisa nyetok yang sirup karena bisa diminum berdua dengan si buah hati, sedangkan buat yang udah gede kayak saya nyetok yang kapsul aja hehehe. Yang kapsul ini bisa diminum sama siapa aja yang udah berusia diatas 12 tahun. 

BTW kalau dirumah, pak suami senengnya yang sirup rasa anggur dan saya senengnya yang kapsul. Keliatan kan yaaa, siapa yang kayak anak-anak? heuheuheu.

Produknya gampang dicari lho, tersedia di apotek dan minimarket serta supermarket terdekat. Nggak perlu deh pusing nyari apotek gede untuk cari stimuno karena produknya ada dimana-mana dan harganya juga terjangkau. 

Jadi, tunggu apa lagi? Masih ragu mau minum stimuno? Yuk cobain stimuno dan rasakan manfaat #sehat365hari bersama stimuno!







You Might Also Like

0 comments

hai, terimakasih ya sudah mau mampir ke blog aku dan baca-baca isi blognya. kalau mau komen plis jangan ninggalin link hidup. keep in touch yaaa

I'm Part of:

Blogger Perempuanpostimage

Instagram Feeds