"....tapi elo kan udah nikah...." - TERUS KENAPA???

O ke, berdasarkan judulnya, kalian semua sudah tahu bahwa postingan ini akan berbentuk rant dan nyinyiran yang tidak ada juntrungannya, tap...


Oke, berdasarkan judulnya, kalian semua sudah tahu bahwa postingan ini akan berbentuk rant dan nyinyiran yang tidak ada juntrungannya, tapi entah kenapa nih saya percaya banget bahwa bukan cuma saya yang mengalami ini. Mengalami apa sih?

Jadi... Awal mulanya ituh...

Saya orangnya perfeksionis, pekerja keras, nggak mau asal jadi. Hidup cuma sekali, segala hal yang saya lakukan harus yang terbaik, work hard play hard lah istilahnya. Saya percaya orang yang baik itu apapun yang dia lakukan pasti baik--mulai dari makanan, gaya hidup, tutur kata dan lain-lain. Saya bukan orang yang baik, tapi hey at least i'm trying. 

Nah, kadang en route ke kebaikan itu ada aja makhluk makhluk ciptaan Tuhan yang nyinyir. Contoh nyinyir yang saya maksud itu tuh yang kayak gini:

"udah, asal jadi aja, nggak bakal dibaca orang ini"
"ngapain lembur-lembur kerjaan kalo bayaran juga kecil?"
"ngapain penelitian bagus-bagus, yang penting lulus aja"
"alah gausa pake baju rapi-rapi, ga bakal ada yang ngelirik"

dan omongan yang paling saya gak suka;

"lo kan udah nikah/kawin/punya suami, ngapain lo masih (insert_kegiatan_here)?"

Hampir semua orang yang ngomong itu sama saya pasti mengucapkannya either dengan nada sedih atau nada nyinyir. Seolah-olah roda hidup berhenti pas saya nikah, seolah-olah abis nikah semua kebutuhan hidup saya bakal magically terpenuhi. seolah-olah saya boleh males, bego, dan jelek abis nikah.

Inilah yang kadang suka bikin saya terheran-heran. Banyak sekali diantara teman-teman saya yang bisa ngomong "gue nyerah skripsi/tesis/kuliah/kerja, gue mau kawin aja", seolah-olah semua masalah hidup itu bakal ilang pas udah nikah. Terus muncul lagi lah drama ngarep nikah sama lelaki kaya raya, mapan dan berkecukupan seolah-olah nikah cuma soal materi.

Emang sih, enak banget kalo nikah udah disediain ini itu sama suami, hidup tinggal ongkang-ongkang kaki, tapi ya masa iya hidup kita bakal sesempurna itu tanpa halang rintang apapun?

Tapi emang susye sih, secara saya masih menemukan teman-teman yang mengagung-agungkan pernikahan gitu. Pokoknya, kalo cewe udah nikah, yaudah kelar hidupnya tinggal ngeladenin suami, ngga perlu lagi mikirin skripsi dan tesis yang ini itu, kuliah dan kerja yang ini itu dan lain-lain, PADAHAAAALLL NIH YAAAAAAA.... NIKAH IS JUST A BEGINNING!

Kepikiran Nggak, Kenapa Saya Khawatir Sama Trend "Gue-Kebelet-Nikah" Ini?


Saya mau cerita dikit lah ya, belakangan kan fenomenal tuh, cewe yang curhat soal pernikahannya sama anak (mantan) pejabat yang katanya dari mata turun ke hati, menurut ybs yang penting lelaki harus mapan dan siap nikah dll, ya gak?

Padahal ya, namanya pernikahan itu, kalo cuma lelakinya yang mapan, namanya bukan nikah tapi numpang hidup.

Lelaki itu, sekuat apapun, setegar apapun, sekaya apapun, juga manusia. Mereka juga bisa bosen, bisa marah, bisa capek dan bisa bangkrut!

Sebagai perempuan, ya saya sadar diri lah, kalo saya mau hidup enak ongkang-ongkang kaki seumur hidup, saya harus meladeni laki-laki saya dengan baik kan? Meladeni itu bukan cuma urusan dapur, sumur dan kasur tapi juga masalah pemikiran. Capek nggak sih, ngomong sama orang yang planga-plongo ga tau apa-apa? Capek kan? Nah itu yang terjadi saat kita nggak bisa mengimbangi suami kita dirumah.

Belum lagi, godaan yang harus diterima si lelaki saat dia bekerja keras diluar rumah. There will always be someone who's younger than us, prettier than us, smarter than us and most importantly, someone who entertained him better than us. Yang paling terakhir saya sebut itu paling sering kejadian kalo kita depresi sendiri dirumah. Jadi, malah habis nikah, kita harus puter otak untuk bisa jadi pribadi yang nggak ngebosenin, pribadi yang ngemong dan bikin betah dirumah, pribadi yang nggak bisa di'beli' dimanapun sama kartu kredit maupun uang tunai. 

Nah, berdasarkan pemaparan saya tadi,  kalo saya (kebetulan) sudah nikah, apa lantas terus saya bisa asal-asal dalam menyelesaikan studi? apa lantas saya bisa kerja seadanya dan sebisanya aja? Nggak kan? Bisa-bisa gak ada perusahaan yang mau hire saya untuk long-term nantinya, hahaha. 

Nikah itu bukan alasan untuk slacking off dan nggampangin hidup, karena dalam hidup ini ga ada cheat codes nya. Nikah itu karena kita berjanji di depan Tuhan mau hidup bersama dan saling memikul penderitaan bareng-bareng. Apanya yang enak dari memikul penderitaan bareng-bareng? 

Nih, sekarang kalian kan lihatnya pas saya ada di posisi hidup yang udah enak dan nyaman. Coba, waktu pak suami kliniknya lagi down terus cuma dapet 80 ribu rupiah selama sebulan, masih bisa gak kalian bilang "...tapi kan lo udah nikah...?"

Kebayang nggak rasanya, jatuh bangun biayain kuliah, biayain hidup, biayain klinik pak suami, ngurusin rumah, ngurusin orangtua, ngurusin mertua, ambil kerjaan ini itu tiap hari, sambil tetep menutupi kenyataan bahwa saya lelah sama kehidupan? Kalau saya mikirnya nikah itu cuma supaya 'dibiayai' dan 'diurusi' saya udah cerai dari kapan tau kali!

Dan kalian tahu, there's nothing special about that. there's nothing special about being a hardworker--married or not. Diluar sana masih banyak ibu-ibu dan istri-istri yang berjuang jauh lebih keras dari saya. Saya cuma remah kerikil yang kebetulan kalo terlindas mobil bunyinya paling kenceng, thus this post. 

Apakah kerja keras saya akan menjamin pak suami hidup sampe 1000 tahun lagi dan nggak bakal lirik kiri kanan? nggak bakal. Boys will be boys, and man is just boys trapped in adult life. Saya harus siap  terima kenyataan kalau suatu hari nanti saya akan ditinggal sendirian. Saya harus kuat kalau sewaktu-waktu saya akan ditinggalkan, tapi juga saya harus bisa melayani Pak Suami seolah-olah dia akan hidup sejuta tahun lagi, so that when we finally go our own way, we'll left with so many good memories. 

Emang sih, masih banyak failnya secara saya masih banyak ngomelin pak suami dan jatah cucian piringnya yang nggak beres, atau ngeributin soal siapa yang isi bensin bulan ini, tapi kan namanya juga usaha *cari_pembenaran_mode_on*

Terus, bayangin kalo kita taunya nikah indah-indahnya kaya drama korea, dan akhirnya kita kebelet nikah dan zonk!!! Ternyata kita malah harus kerja lebih keras ketimbang sebelum nikah!! Ya minimal sih saling menyalahkan dalam hati, dan akhirnya bikin busuk hubungan, and we're stuck with that rotten relationship our whole life.

Jadi please, please, stop saying "lo kan udah nikah" karena nggak ada bedanya nikah sama gak nikah,  soalnya hidup tetep butuh perjuangan bos!

With Love, 
The Duckter.

You Might Also Like

24 comments

  1. Lu kan dah nikah, ngapain juga nulis beginian. pfft.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kan aku sosok blogger panutan bangsa kak :)) #dikeplak

      Delete
  2. "lo kan udah nikah/kawin, ngapain lo masih sibuk-sibuknya kerja kayak gak dikasih duit aja sama suami lo?"
    Udah betul belum perpaduan katanya, Kak Agi :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. naaah ini kakak winda dapet jempol dari akuh!

      Delete
  3. wkwkwk nyinyiran orang emang tiada habisnya. BTW kalau aku ya. Aku lho ini pengen nikah sih pertama karena uda manteb, kedua karena uda dapet restu, ketiga karena sejauh ini udah sama-sama ngerti mau kemana dan gimana, keempat mau numpang rumah cin wkakakakakakaka aku mau nabung gitu, biar ga bayar kos *alasan terakhir sungguh jujur* tapi belum nikah karen belum lulus dan aku belum 90% siap hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah ya sist hahaha,
      ngga apa-apa nabung lah untuk kebahagiaanmu dari sekarang, secara harga tanah makin mahal cyiin!

      Delete
  4. Hahhhh banyak banget lah yg tren udah capek kuliah mau nikah aja. Saya senyum2 aja nanggepin sambil bercandaan, mungkin mereka lelah :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe dikiranya nikah lebih enak daripada kuliah... iya sih kalo nikah dengan orang yang tepat, hehehe

      Delete
  5. aih, bener banget, sebel juga kadang ya mbak pas denger orang bilang "lu kan udah nikah?"
    So what gitu looh... Ah, tutup telinga aja deh kayaknya, gak akan ada habisnya dengerin orang nyinyir. hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya sih emang paling bener tutup telinga tapi ya lama lama kzl juga kan :"")

      Delete
  6. "Lu kan dah nikah, leha-leha aja jadi istri yang 3M dirumah" njuk pie nek aku gini? Emang isok dadi wong wedok yang memedokkan semangat kartini? Eaaaa~

    Jadi pengen nikah mba Gi! (terus ditampar) XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. hey kamu kan memang udah mau nikah hihihi, ayo tetep semangat mba uun <3

      Delete
  7. Thank you bangeet sharingnya mbaak 😊 sukaa banget sama tulisannya. Apik dan mengalir 😁 jd terbawa suasana nih, apalagi sesuai kondisi skrng temen banyak banget yg kebelet pengen nikah. Ternyata yaa nikah butuh kesiapan batin juga😊 salam kenal yaa mbaak. .

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal mba lucky, aku juga seneng sama tulisanmu <3 stay happy yaaa!

      Delete
  8. Hahahaha aku ngekek.
    Tapi sih kalau menurut aku ngga ada salahnya kok kebelet nikah asalkan emang dua belah pihak udah siap lahir dan batin, daripada zina kan ya sis? kalau eyke sih, pengen nikah...tapi lahir belum siap sis. hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya hihihi kalo emang udah siap mah buruan disegerakan, nah yang belom siap belom siap ini... yang kadang lucu sendiri hehehe.

      ayo mba, siap siap dari sekarang :D

      Delete
  9. Trus aku yang belon nikah ini kudu komen apa ya enaknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. komen gini mba "wah yang nulis blog ini jenius!" begitu :D #dikeplak

      Delete
  10. tak bookmark dulu mbak haha , ntar habis pulang main tak baca2 ahahaha ..
    btw salam kenal
    sutopo blogger jogja

    ReplyDelete
  11. Pas banget baca ini ketika kemarin ada teman lama yg komen, "Jangan sibuk terus. Cari dong pendamping hidup. Nulisnya nanti aja dulu." (Bicara ttg cari dong pendamping hidup, ini karena "menonton" hidup saya dari socmed yg isinya postingan duit mulu, haha... Sampai tak ada lapak lagi untuk bicara ttg perjalanan jodoh).

    Well, sebuah kalimat yg menggambarkan saya mesti ngebet kawin kayak dia. Buat saya, pernikahan itu bukan kewajiban, tapi sebuah pilihan. Jadi kenapa saya mesti berhenti segala aktifitas demi nikah dan dikasih duit sama dia. Yeps, tujuan kita nikah bukan untuk numpang hidup ya. Suami itu bukan satu hal yg melekat di diri kita. Dia bisa pergi kapanpun dia mau. Lalu apa yg melekat di diri kita untuk bertahan hidup? Skill!

    ReplyDelete
  12. Ahh suka banget nih, malah abis nikah punya anak makin pengen belajar ini itu buat ningkatin kualitas diri.

    ReplyDelete
  13. Namanya jg manusia yaa.. Ga ada puasnya, yg kuliah pengen cpt nikah, yg nikah malah kangen masa kuliah2.. Dan biasanya org lain liat dari sisi enaknya aja, ga tau tu sbnrnya gmn usaha kita dibalik kenyamanan kita itu.. Ya kan? Kan dah nikah, nah.. Pas masuk dunia pernikahan yg diurus lbh byk lagi.. Xixixi..

    ReplyDelete
  14. Dan awal april ini saya dibuat eneuk sm pertanyaan nikah, sampai seolah pengen blokir semua akun sosmed dan jauhin orang2 yg nyinyir tingkat dewa.

    ReplyDelete
  15. baca ceritanya gak bikin bosen, seru aja gitu soalnya ngalir dan memang tentang kehidupan nyata, suka..

    ReplyDelete

hai, terimakasih ya sudah mau mampir ke blog aku dan baca-baca isi blognya. kalau mau komen plis jangan ninggalin link hidup. keep in touch yaaa

I'm Part of:

Blogger Perempuanpostimage

Instagram Feeds