[REVIEW] Nyobain Treatment Acne Facial & Bio Light Therapy Dari Naava Green

Saya itu beauty clinic virgin.  Iya, jadi saya belum pernah ke beauty clinic  untuk treatment-treatment apa perawatan yang gimana gi...


Saya itu beauty clinic virgin. 


Iya, jadi saya belum pernah ke beauty clinic untuk treatment-treatment apa perawatan yang gimana gimana banget kecuali facial--itupun selalu ambil facial yang paling biasa-biasa aja. Satu, saya takut ketergantungan. Dua, saya males keluar biaya banyak. Tiga, saya males parkir secara di Jogja yang namanya klinik kecantikan itu heboh banget parkirannya. Empat, saya paling sebel kalo disuruh ngantri. 

Terus, gimana ceritanya saya bisa treatment di Naava Green?


Jadi, waktu saya diajakin buat ikut treatment di naavagreen bareng temen-temen saya. Awalnya saya agak-agak emoh gitu. Ngebayangin antrian panjang klinik kecantikan dan kegiatan bayar membayar sudah bikin saya mundur teratur. Tapi, demi persahabatan, akhirnya saya mengalah. Engga deng, ga murni karena persahabatan juga, tapi karena saya tetiba tumbuh jerawat gede di pipi menjelang acara nikahan teman saya.

Ini jerawat sering bener muncul disaat-saat yang penting

Jerawat gede di pipi kiri dan kanan itu ngga ada lucu-lucunya guys. sumpah. Apalagi menjelang hari-hari penting dimana saya bakal pepotoan lucu. Untungnya setelah saya google naavagreen memang terkenal spesialis jerawat dikalangan anak muda (iyes, saya masih diitung anak muda juga sist!) Sempet khawatir juga karena skincare itu kan cocok-cocokan dan saya juga lagi cocok-cocoknya sama skincare regime saya, jadi takut kalo disuruh ganti ini itu.

Terus ya udah. Akhirnya sabtu pagi jam 9 saya sudah nangkring di Naavagreen cabang Kota Baru Jogja. Kenapa pilihan jatuh ke Kota Baru? Karena cabang lainnya cenderung lebih ramai, sementara yang di Kota Baru, meskipun ramai tapi bisa untuk parkir kendaraan roda 4. Bapak penjaga parkirnya juga helpful secara saya kan ilmu parkirnya ala-ala.






Kesan pertama saya sih, tempatnya luas, bersih, dan rapi. tempat menunggunya juga lega dan enak karena bentuknya sofa-sofa yang nyaman. Tempatnya juga terang. Ini nilai plus sih, karena kalo remang-remang kan gak bisa liat jelas kondisi kulit kita sebelum di facial. 

Jam 9 itu antriannya masih dikit, masih baru 5 orang. Saya segera menuju pendaftaran dan nggak lama kemudian saya sudah dipanggil untuk konsultasi dokter. Pagi itu saya ketemu sama Dokter Wendy. Dokternya ramah, cuma konsultasinya ga pake alat, cuma dipegang-pegang aja pipinya. Untung saya nggak baper, soalnya dokternya good looking hehehe.



Kondisi kulit sebelum di facial. Hii banyak komedo!


Sebenarnya sih kulit saya itu ngga terlalu bermasalah, cuma emang berminyak dan saya udah rada lama gak bersihin pori-pori sampe ke dalem. Jadi dokternya langsung berkesimpulan kalo saya selain berminyak juga kurang minum dan jarang makan sayur. Hmm, kalo kurang sayur sih kayanya nggak, tapi kalo kurang minum iya banget. Disitu saya ditanya-tanya sudah menikah apa belum? (sudah), pake kb apa nggak? (nggak), sebelumnya ada riwayat pake skincare apa? (nggak ada), permasalahan kulit apa yang paling mengganggu? (jerewi, komedo, pori-pori yang kaya bunga raflesia arnoldi pas lagi mekar)

Btw disini yang bikin saya seneng adalah dokternya ngga maksa pake krim-krim gitu. Dokternya nanya, mau treatment aja apa mau sekalian sama krimnya? Saya bilang treatment dulu aja karena saya sebelumnya saya ngga pernah pake krim-kriman. Akhirnya Pak Dokter meresepkan facial acne dan bio light blue therapy. 



Terus saya nanya-nanya dong, itu bio light blue therapy apa dan kegunaannya apa, secara saya takut banget sama yang namanya treatment aneh-aneh. Eh, dokternya pun menjelaskan dengan sejelas-jelasnya si bio light blue therapy ini gunanya apa. Intinya sih, tujuannya untuk membunuh bakteri bakteri penyebab jerawat di muka saya. jadi Bio Light Therapy di naava green ada dua macem, yang red dan yang blue. Yang red itu warnanya merah--iyalah--dan fungsinya untuk anti aging, mencerahkan kulit dan mengencangkan kulit, sedangkan yang biru untuk mengatasi masalah jerawat.

Jadi akhirnya saya keluar dari ruang konsultasi setelah puas nanya-nanya sama dr. Wendy. Saya seneng banget karena dokternya cukup informatif dan nggak nawarin hal-hal yang gak saya perlukan. Tips buat kalian yang baru pertama kali ke klinik kecantikan adalah jangan ragu-ragu bertanya soal prosedur yang akan dilakukan, resikonya apa, dan lain-lain. Malu bertanya sesat di jalan, kalo tersesat malu-maluin.

Kelar konsultasi saya langsung ke kasir untuk membayar. Bayangan saya harga treatment nya Naava Green bakal mahalll banget, ternyata enggak, untuk dua treatment yaitu facial acne dan bio light therapy di Naavagreen saya hanya merogoh kocek sebesar 150 ribu saja. Murah kan?

See? Beneran cuma 150 ribu untuk dua treatment

Nggak lama, datanglah mbak-mbak beauticiannya Naava Green yang bertugas untuk memencet jerawat mem-facial saya. Mbaknya ramah banget, tapi saya ngga berani foto-foto didalam ruangan treatment karena ruangannya untuk rame-rame dan nggak disekat antar pasiennya gitu. Saya dipersilahkan untuk ganti dengan kemben, dan nilai plusnya adalah kembennya bersih, jadi ngga kaya yang udah dipake sama orang gitu. Ruangannya juga bersih.  

Kelar ganti kemben, wajah saya dibersihkan dengan semacam cleansing milk, kemudian disemprot dengan toner. Menurut si mbak beauticiannya Naava Green, muka saya nggak akan dipijat karena banyak jerawat dan komedo. Saya sih nurut aja, meskipun sebenarnya jerawat saya juga nggak banyak-banyak amat. Akhirnya yang dipijat cuma sekitar leher dan dada. Enak sih pijitannya, bikin ngantuk hehe. 

Habis kelar pemijatan, wajah saya kemudian divakum dengan semacam vacuum cleaner buat komedo. Rasanya sresep sresep piye gitu pipi saya setelah divakum. Kata mbaknya, ini tujuannya untuk menghisap komedo yang berlemak di permukaan, tapi nggak bisa mengeluarkan komedo komedo yang ada dibawah kulit. Sialnya, komedo saya banyakan yang mengendap macem sedimentasi batuan di goa jomblang, jadi mau gak mau si mbak harus 'mencongkel' (istilahnya apa sih?) si komedo secara manual.

Muka saya kemudian di'hajar' dengan kegiatan pembasmian komedo dan jerawat. Kemudian terjadilah percakapan aneh ini:

saya: "sakit nggak mbak ntar?"
mbaknya: "insyaAllah nggak sakit mbak"
saya: "ntar jerawatnya juga dipencet mbak?"
mbaknya: "iya mbak, nanti dibersihin semuanya"
saya: "emang komedonya dimana aja mbak?"
mbaknya: "semuanya mbak... ini saya bersihin ya mbak... kalo sakit bilang ya... maaf nggeh.."

dan...

NYUTTTTT.

tanpa terasa mengalirlah air mata di pipi. Sakit bok! Tapi rasa sakit itu berkurang pas mbaknya bilang "wah ini gede nih komedonya mbak, mau liat?" dan saya langsung mengiyakan. Jijik, I know! tapi gatau kenapa kepuasan batin itu timbul dengan begitu ganasnya begitu saya melihat si komedo.

ternyata komedonya gede banget. serius. tergede yang pernah saya lihat. 

Ternyata rasanya puas ya ngeliat komedo sendiri itu! Jadi, selama lebih dari 1 jam (iya separah itu muka saya) saya biarkan si mbak menghajar muka saya dari segala arah. Si mbak juga makin semangat nunjukin komedonya ke saya tiap dapet komedo gede, jadi ya saya oke oke aja sih meskipun air mata perjuangan sempat mengalir di pipi hahahaha. 

(PS: kesimpulan dari hasil menginterogasi si mbak soal komedo saya, ketauan lah bahwa ada 3 jenis komedo di muka saya --> yang berlemak, yang kering nongol-nongol dipermukaan dan yang dalem banget sampe ada kaya 'akar'nya)

akhirnya sesi berakhir. Harus saya akui dari segala pengalaman facial yang pernah saya jalanin, baru sekali ini saya dapat mbak-mbak yang begitu semangat nyongkel semua komedo saya. Begitu selesai, saya langsung diberi cermin dan ditanya bagian mana yang kurang. 

Karena udah ngga ada yang kurang, dan saya juga sudah terlalu lemah untuk melanjutkan perang melawan azab komedo ini akhirnya sesi congkel-congkel komedo berakhir. Muka saya diberikan serum dan kemudian diroller. Rasanya celekit celekit gemes gimana gitu, tapi saya juga ngantuk, jadi saya biarkan lah sensasi celekit celekit itu mengantarkan saya ketiduran sedikit. 

Gak lama, saya diberi krim anti iritasi dan disuruh berganti baju untuk siap-siap treatment bio light therapy di ruangan selanjutnya. Disini saya mencoba kasi tip ke si mbak dan ditolak halus, katanya sudah kebijakan dari Naavagreen untuk nggak menerima tip dari pelanggan. Wah ini nilai plus banget sih, terutama kalo pelanggannya mahasiswa bokek seperti saya. 

Saya disuruh menunggu sebentar di ruang tunggu sambil si mbak-mbak menyiapkan ruangan treatment bio light therapy itu. Baru juga pantat nempel sebentar di sofa eh saya sudah dipanggil lagi ke ruangan perawatan.



Ruangannya buat bio light therapy di naava green dipisah sama ruangan untuk facial, dan letaknya agak dibelakang, jadi saya harus jalan sedikit, cuma berhubung saya ngantuk banget pas lagi facial acne, jadi ya saya jalannya agak kricep-kricep gitu. 

ruangannya lebih kecil dan isinya dua bed, ada separatornya juga, jadi lebih private dan lebih tenang ketimbang ruangan untuk facial, meskipun ruang untuk facial itungannya tenang juga. Iya lah, mana ada orang kuat di facial sambil ketawa ketiwi gosip. Oya, yang saya suka lagi Naava Green itu masang lagu-lagu instrumental yang mellow buat backsound, jadi ga ada tuh dipencetin sambil denger lagu top 40. Ini nilai plus buat saya yang suka sensi sama pilihan musik orang hehehe. 

Disini sih saya ngga ganti baju kaya di tempat facial, tapi saya diselimutin aja sama mbaknya terus ditutup matanya pake kapas dan penutup mata. Karena gelap dan ga bisa liat apa-apa saya cuma bisa iya iya aja pas dokternya dateng dan nyalain bio light. Terus saya ketiduran sepanjang treatment. 

Ketiduran? 

Iya ketiduran, soalnya emang cuma disinarin doang, jadi ga diapa-apain lagi mukanya. Yang saya ingat itu cuma muka agak perih-perih anget dan dibagian yang ada jerawatnya itu kaya gatel.  Saya baru sadar kalau treatment sudah selesai dan mbak beauticiannya naava green membuka mata saya yang tadinya ditutup rapat-rapat itu. Terus, muka saya dioles krim anti iritasi dan treatment pun selesai.

Hasilnya?

(Disclaimer: Hasil berbeda-beda tergantung jenis kulit dan kondisi masing-masing individu)

Centes dong ah, meskipun masih merah-merah. Mbak beauticiannya menyarankan saya facial setiap dua minggu untuk hasil optimal. Well, mengingat harganya yang cukup ramah di kantong, kayanya untuk facial sebulan 2 kali sih saya masih kuat bayarnya hihihihi.

PS: saya kan orang nya ga sabaran, jadi saya tanya-tanya deh kapan kira-kira ini merah-merah abis facial ilang. Versi mbaknya sih 2-3 jam udah ilang, kalo versinya temen-temen saya, kudu rada sabar paling ntar sore juga ilang.

(Disclaimer: Hasil berbeda-beda tergantung jenis kulit dan kondisi masing-masing individu)
Foto diambil sekitar jam 8 malam
(Disclaimer: Hasil berbeda-beda tergantung jenis kulit dan kondisi masing-masing individu)

Setelah saya cek, ternyata sekitar 8 jam, merahnya sudah cukup ilang cuma muka saya bener-bener jadi berminyak banget. Wajar sih, karena abis facial kan pasti pori-pori bakal mengeluarkan lebih banyak minyak. Malem itu saya nggak berani cuci muka jadi cuma lap-lap pake handuk basah aja, karena takut iritasi secara facial wash yang saya punya ada exfoliating beadsnya.

Gini nih, orang kelamaan nggak facial, jadi norak gatau mau ngapain.

Tapi besok paginya, minyak di wajah jauh berkurang, redness juga udah nggak ada, tinggal sisa bekas jerawat aja. Itupun pas saya tulis artikel ini, dua hari kemudian, sudah jauh berkurang padahal gak saya kasi obat ataupun treatment apapun.

(Disclaimer: Hasil berbeda-beda tergantung jenis kulit dan kondisi masing-masing individu)
(Disclaimer: Hasil berbeda-beda tergantung jenis kulit dan kondisi masing-masing individu)

Sebenernya saya nanya sih, ada pantangan apa nggak. Kata dokter dan mbaknya ga ada pantangan apa-apa, bisa langsung pake facial wash dan 'peralatan perang' pribadi lainnya. Tapi karena saya mau lihat efeknya naava green kalo nggak dipakein apa-apa kaya gimana, jadilah saya tahan-tahan hasrat ingin maskeran. Dan ternyata yaaa, ngga ada efek samping yang tidak diinginkan dan wajah masih mulus sejauh ini. Gak ada reaksi. Saya tulis ini sekitar 2 hari sesudah treatment ya.

Kesimpulannya? Hmmm. Facialnya enak, mbak-mbaknya niat (dan percaya deh, saya lebih suka kalo pas facial bersakit-sakit dahulu karena rasanya bersih!) dan pijetnya enak. hasilnya juga bersih meskipun nggak pake di uap dulu (pengalaman saya biasanya di uap dulu biar gampang ekstraksinya) dan meskipun ga dimasker, tapi dikasi anti iritasi dan serum jadi gak yang terus kaya orang abis digebukin sekampung gitu mukanya.

Biolight therapy nya enak, jadi ada kesempatan buat rileks-in muka dan badan selama 20 menitan lebih (baca: tidur siang). Efeknya karena lebih kearah membunuh bakteri, jadi ya aku nggak bisa bilang si bakteri terbunuh karena aku nggak punya microscopic eye hahaha tapi emang kulit rasanya enteng dan jauh lebih kenyal dan i can tell kalo ini kulit jadi cepet banget healing processnya. Biasanya abis facial saya butuh kurang lebih 1 minggu untuk recover dari kebabakbeluran bekas facial, ini dalam semalam muka saya udah terasa lebih enteng.

All in all sih ya, kalo aku bisa review treatment disini:

4 Stars buat facialnya, minus 1 star karena tempatnya satu ruangan buat rame-rame (tapi yaaaa... gak masalah juga sih sebenarnya)

5 stars buat bio light nya karena barbara bisa bobo dan entah kenapa kok kayaknya bekas facial jadi ademan setelah dikasi bio light ini, sembuhnya juga lumayan cepet gak pake bonyok-bonyok.

Apakah aku bakal balik lagi? Iya, aku bakal balik lagi untuk treatment soalnya seneng aja facialnya enak murah dan ga dipaksa beli ini itu hehehe. Meskipun aku nggak pake krimnya, kalo soal treatment ya cocok di aku, jadi aku bakal balik lagi untuk treatment.

Nah sekian deh Review treatment acne facial dan bio light therapy di Naava Green dari saya! Buat yang penasaran langsung aja meluncur ke Naava Green terdekat!

See you next time!

Disclaimer: This treatment does wonderful magic to me & my skin, tapi hasil dari setiap treatment akan berbeda untuk setiap individu yaaaa, tergantung dari jenis kelamin, usia, dan kondisi kulit dan fisik kamu. Kamu bisa berkonsultasi dulu dengan dokter sebelum memutuskan mau treatment apa. I hope you have the same wonderful experience as i am.
with love, duckofyork

You Might Also Like

10 comments

  1. Unchhh Unchhhhh cucok sis

    Ikutan giveaway aku disini yuk:
    http://www.deniathly.com/2017/04/giveaway-from-emina-and-wol-pompom.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah ya sist akhirnya perang melawan azab komedo ini berakhir!

      Delete
  2. AKu juga mau facial minggu depan nih deg-degan karena pasti komedoku buanyaaak hihi. Plus aku virgin juga untuk urusan beauty clinic

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan deg-degan ih, deg-degannya simpen buat yang lain-lain ajaaaa hahahaha (apatuh yang lain-lain?)

      Delete
  3. Komedo memang musuh bersamaaaaaaaa
    Hahhahaa
    Aku kesal banget sering bersihin komedo tapi bandel tetap aja muncul. Asik kalau ampuh hilangkan komedo ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya untungnya sih ampuh. Ini udah lewat dua minggu dan masih relatif mulus lah muka saya mba hehehe

      Delete
  4. Harganya cukup terjangkau ya. Trus mukamu gak keliatan merah banget ah. Kalo aku mah biasanya udah bengep hahaaha.

    ReplyDelete
  5. Kliniknya cozy banget dan harganya terjangkau. Mana nemu harga segitu di Jakarta? Hehehe.

    ReplyDelete
  6. mau nanya dong, itu hasil foto yg sesudah treatmen kayanya masih ada jerawatnya, apa ngga di "congkel" habis semua?

    ReplyDelete
  7. Sepertinya bagus, kalau buat perawatan cowok, alias bapak - bapak, bagus juga?

    ReplyDelete

hai, terimakasih ya sudah mau mampir ke blog aku dan baca-baca isi blognya. kalau mau komen plis jangan ninggalin link hidup. keep in touch yaaa

I'm Part of:

Blogger Perempuanpostimage

Instagram Feeds